Sukses

Top 3: Alasan AS Keluarkan Indonesia dari Daftar Negara Berkembang Terpopuler

Liputan6.com, Jakarta - Berita populer pertama mengenai Indonesia yang disebut sudah tidak termasuk negara berkembang. Keputusan itu bukan dari Bank Dunia, melainkan versi Perwakilan Perdagangan Amerika Serikat (United Stated Trade Representative atau USTR).

Keputusan itu selaras dengan keluhan Presiden Donald Trump yang sering kesal karena banyak negara mengaku masih berkembang, sehingga dapat untung dari aturan dagang AS. Misal, terkait aturan minimum subsidi produk ekspor.

Berita populer selanjutnya mengenai para ilmuwan yang sedang mempelajari temuan bagian tubuh horned lark atau burung lark bertanduk dari zaman es. Karena beku dan tak banyak membusuk, mengidentifikasi spesimen itu lebih mudah dan diketahui sebagai burung bertanduk. Burung itu ditemukan di timur laut Siberia, sebuah tempat yang juga berisi spesimen beku lainnya.

Tak kalah jadi sorotan, berita mengenai hubungan Rusia dan Turki yang memburuk karena aksi militer Turki di Suriah juga menjadi artikel populer. Jumlah prajurit Turki yang tewas di wilayah Idlib juga terus meningkat menjadi 15 orang. Presiden Suriah Bashar al-Assad mendapatkan dukungan dari pemerintah Rusia. Kini, pemerintah Rusia telah secara terbuka menuding Turki justru mendukung terorisme di Suriah melalui aksi militer mereka. 

Berikut 3 artikel populer kanal Global Liputan6.com, edisi Minggu, 23 Februari 2020:

2 dari 5 halaman

1. Ini Alasan AS Keluarkan Indonesia dari Daftar Negara Berkembang

Indonesia disebut sudah tidak termasuk negara berkembang. Keputusan itu bukan dari Bank Dunia, melainkan versi Perwakilan Perdagangan Amerika Serikat (United Stated Trade Representative atau USTR).

Keputusan itu selaras dengan keluhan Presiden Donald Trump yang sering kesal karena banyak negara mengaku masih berkembang, sehingga dapat untung dari aturan dagang AS. Misal, terkait aturan minimum subsidi produk ekspor.

Tak hanya Indonesia, negeri jiran Malaysia, Thailand, India dan Vietnam juga dikeluarkan dari daftar negara berkembang. Dan ternyata, negara seperti Korea Selatan, Singapura, dan China turut menyandang status itu.

 

Baca selengkapnya...

3 dari 5 halaman

2. Burung Bertanduk Beku Berusia 46.000 Tahun Ditemukan di Siberia

Para ilmuwan sedang mempelajari temuan bagian tubuh horned lark atau burung lark bertanduk dari zaman es. Karena beku dan tak banyak membusuk, mengidentifikasi spesimen itu lebih mudah dan diketahui sebagai burung bertanduk.

Burung itu ditemukan di timur laut Siberia, sebuah tempat yang juga berisi spesimen beku lainnya.

Dikubur dan dibekukan dalam lapisan es dekat desa Belaya Gora di Siberia timur laut, burung itu ditemukan oleh para pemburu fosil gading lokal yang meneruskannya ke tim ahli.

 

Baca selengkapnya...

4 dari 5 halaman

3. Rusia Mulai Geram dengan Aksi Militer Turki di Suriah

Hubungan Rusia dan Turki memburuk karena aksi militer Turki di Suriah. Jumlah prajurit Turki yang tewas di wilayah Idlib juga terus meningkat menjadi 15 orang. 

Presiden Suriah Bashar al-Assad mendapatkan dukungan dari pemerintah Rusia. Kini, pemerintah Rusia telah secara terbuka menuding Turki justru mendukung terorisme di Suriah melalui aksi militer mereka. 

Dilansir VOA Indonesia, Jumat (21/2/2020), Kementerian Pertahanan Turki pada Kamis kemarin mengatakan serangan udara pada Kamis di Provinsi Idlib menewaskan dua orang tentaranya dan melukai lima lainnya.

 

Baca selengkapnya...

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading