Sukses

Dilarang Ikut Olimpiade, Rusia Putuskan Bakal Naik Banding

Liputan6.com, Moskow - Dilarang ikut Olimpiade selama empat tahun terakhir karena terbukti melakukan manipulasi data doping, Rusia akhirnya memutuskan untuk banding. Pemerintah Negeri Beruang Merah telah mengkonfirmasi pihaknya akan naik banding pada Jumat 27 Desember 2019.

Badan anti-doping Rusia, dikenal sebagai RUSADA, mengirim surat resmi yang menyatakan tidak setuju dengan sanksi yang diberlakukan sebelumnya pada bulan ini oleh Badan Anti-Doping Sedunia atau WADA. Kasus ini kini akan diurus oleh Pengadilan Arbitrasi untuk Olah Raga atau CAS.

Dilansir dari VOA Indonesia, Sabtu (28/12/2019), olimpiade yang akan diselenggarakan di Tokyo pada tahun depan akan menjadi Olimpiade ketiga berturut-turut yang dibayang-bayangi oleh pertikaian hukum seputar isu doping Rusia.

RUSADA mengatakan, "pihaknya mempertanyakan pemberitahuan WADA itu," termasuk bukti bahwa Rusia mengubah data arsip.

Sanksi WADA melarang penggunaan nama tim, bendera, atau lagu kebangsaan Rusia pada sejumlah kompetisi olah raga selama empat tahun ke depan, termasuk Olimpiade dan Piala Dunia Sepakbola pada 2022. 

2 dari 3 halaman

Alasan Rusia Dilarang Ikut Olimpiade

Komite eksekutif World Anti-Doping Agency (WADA) atau “Badan Anti-Doping Dunia” telah mengirim teguran “keras” kepada otoritas olahraga Rusia, dan melarang atlet dan pejabat dari negara itu ikut Olimpiade dan kejuaraan dunia dalam berbagai jenis olahraga selama empat tahun.

Komite itu membuat keputusan “dengan suara bulat” setelah WADA menyimpulkan bahwa Moskow telah merusak data laboratorium dengan mencantumkan bukti-bukti palsu dan menghapus file yang terkait dengan tes doping positif yang seharusnya dapat digunakan untuk mengidentifikasi kecurangan dalam penggunaan doping.

“Sudah terlalu lama, doping Rusia telah merongrong olahraga yang bersih. Pelanggaran terang-terangan oleh otoritas Rusia tentang kondisi pemulihan RUSADA menuntut tanggapan keras. Itulah persisnya yang telah disampaikan hari ini,” kata Presiden WADA Sir Craig Reedie dalam sebuah pernyataan.

“Rusia diberi kesempatan luas untuk menata dirinya dan bergabung kembali dengan komunitas anti-doping global demi kebaikan atletnya dan integritas olahraga, tetapi sebaliknya negara itu memilih untuk melanjutkan sikap kecurangan dan penolakannya,” tambahnya. .

“Sebagai hasilnya, WADA telah menanggapi dengan sekeras mungkin, sambil melindungi hak-hak atlet Rusia yang dapat membuktikan bahwa mereka tidak terlibat dan tidak mendapat manfaat dari tindakan penipuan ini."

Badan Anti-Doping Rusia (RUSADA) diberi waktu 21 hari untuk secara resmi mengajukan banding atas putusan tersebut ke Pengadilan Arbitrasi Olahraga yang berbasis di Lausanne, Swiss.

Sebagian anggota parlemen Rusia segera mengecam langkah itu dan mengatakan harus diajukan banding.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

  • negara yang berada di wilayah Eropa, serta merupakan negara terluas di dunia
    negara yang berada di wilayah Eropa, serta merupakan negara terluas di dunia
    Rusia
  • Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Rio de Janeiro pada Agustus 2016
    Olimpiade Musim Panas yang digelar empat tahun sekali ini dihelat di Rio de Janeiro pada Agustus 2016
    Olimpiade
Loading
Artikel Selanjutnya
KOI Masih Mengitung Anggaran Kontingen Merah Putih untuk Olimpiade Tokyo
Artikel Selanjutnya
Perang Turki Vs Suriah di Ambang Mata