Sukses

23-11-2005: Presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf, Pemimpin Wanita Pertama di Afrika

Liputan6.com, Jakarta - Ellen Johnson Sirleaf, merupakan seorang presiden Liberia yang terpilih pada 23 November 2005. Ia dilantik pada 16 Januari 2006 dan merupakan presiden wanita pertama, tak hanya bagi Liberia namun juga bagi Afrika

Delapan kepala negara Afrika turut menghadiri upacara tersebut, termasuk Laura Bush dan Condoleezza Rice.

Pelantikan bersejarahnya sebagai presiden wanita Afrika pertama kali berlangsung secara demokratis.

Sebelum pemilihan, dia pernah bertugas di pemerintahan transisi, memimpin Komisi Reformasi Pemerintahan dan anti-korupsi negara. Dia memenangkan pemilihan kembali pada November 2011. Demikian dikutip dari dokumen PBB, Jumat (22/11/2019).

Selama dua masa jabatannya sebagai presiden, Johnson Sirleaf telah berfokus pada pembangunan negara, dan berhasil menarik lebih dari $ 16 miliar dalam investasi asing langsung.

Dia juga menarik lebih dari $ 5 juta dalam sumber daya swasta untuk membangun kembali sekolah, klinik dan pasar, serta mendanai beasiswa untuk pengembangan kapasitas.

Dia berhasil menegosiasikan $ 4,6 miliar dalam pengampunan utang luar negeri dan pencabutan sanksi perdagangan PBB, yang memungkinkan Liberia untuk sekali lagi mengakses pasar internasional.

Selain itu dia juga meningkatkan anggaran nasional dari $ 80 juta pada 2006 menjadi $ 672 juta pada tahun 2012, dengan tingkat pertumbuhan PDB tahunan lebih dari 7%.

2 dari 4 halaman

Diberi Penghargaan

Mantan Presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf pernah dianugerahi penghargaan kepemimpinan Afrika senilai $ 5 juta oleh Mo Ibrahim Foundation -- yang selama ini memberi penghormatan bagi para panutan di benua tersebut. 

Sirleaf, seorang pemenang Hadiah Nobel Perdamaian dan presiden wanita pertama Afrika, juga orang kelima yang menerima penghargaan kepemimpinan Ibrahim sejak didirikan pada tahun 2006.

Dilansir dari AP, komite penghargaan memuji kepemimpinan luar biasa dan transformatif dari Sirleaf dalam menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan baru dalam memimpin pemulihan Liberia setelah perang saudara yang terjadi selama bertahun-tahun. 

3 dari 4 halaman

Masa Kepemimpinan

Kisah Sirleaf diadu dengan prestasi menantang dan keberanian yang luar biasa, namun juga terjerat dengan tuduhan korupsi dan nepotisme.

Hanya beberapa hari sebelum dia akan mengundurkan diri dari 12 tahun kepemimpinannya, dia dikeluarkan dari partai politiknya sendiri. Beberapa orang menganggapnya sebagai penyelamat mereka; yang lain mengatakan dia sebaliknya.

"Hal terbaik yang dia lakukan adalah kedamaian yang dia buat untuk kita," kata Jenneh Sebo yang berusia 22 tahun.

Presiden Sirleaf tidak memiliki karakter yang hangat dan nyaman dan dia jelas tidak fokus hanya pada wanita selama 12 tahun berkuasa. Demikian dikutip dari BBC.

Namun, ekonom yang berkuliah di Harvard itu sanggup menghapus hampir $ 5 miliar dalam melemahkan utang luar negeri setelah tiga tahun menjabat, membuka jalan bagi investasi asing dan meningkatkan anggaran pemerintah tahunan dari $ 80 juta menjadi $ 516 juta pada tahun 2011.

Di bawah masa jabatan Presiden Sirleaf, undang-undang pemerkosaan yang lebih keras dan baru mulai berlaku tetapi kemudian diamandemen, mengurangi hukuman yang berat dan menjadikannya pelanggaran yang dapat dilakukan.

Selama minggu terakhirnya di kantor, Presiden Sirleaf menandatangani perintah eksekutif tentang kekerasan dalam rumah tangga, melindungi perempuan, laki-laki dan anak-anak dari "pelanggaran fisik, seksual, ekonomi, emosional dan psikologis".

Namun dia kecewa bahwa bagian penting dari proposalnya, penghapusan mutilasi alat kelamin wanita (FGM) terhadap gadis-gadis muda di bawah usia 18 tahun, telah dihapus.

"Ini merongrong esensi hukum dan membiarkannya tidak lengkap", juru bicara Sirleaf mengatakan tentang amandemen Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat.

4 dari 4 halaman

Emansipasi Vs Korupsi

Banyak yang mengira presiden perempuan tersebut akan membuka jalan bagi lebih banyak perempuan dalam politik. Namun, tidak berbeda dengan era Thatcher di Inggris, kepergian Sirleaf juga menandai kepergian perempuan dalam kekuasaan. Dari 19 kandidat presiden hanya ada satu wanita, Macdella Cooper, 40 tahun, mantan pacar Presiden George Weah yang akan datang.

"Dia tidak memiliki cukup perempuan di parlemen untuk membantu mendorong tagihan untuk mendukung inisiatif perempuan," kata Cooper.

"Secara ekonomi dia tidak memiliki cukup banyak wanita untuk menyetujui anggaran atau setidaknya menciptakan dan menyusun anggaran yang akan mendukung wanita. Jadi, dia memiliki keterbatasan."

Namun, ia mendapat tudingan atas kasus korupsi dan nepotisme. 

Sirleaf telah lama mendapat kecaman karena menunjuk tiga putranya ke posisi teratas pemerintah, sesuatu yang selalu dia pertahankan. Hingga 20 anggota keluarganya telah memiliki posisi pemerintah di beberapa titik. Adapun tuduhan korupsi, pada tahun 2006 Sirleaf menyatakan korupsi "musuh publik nomor satu" hanya untuk dipukul dengan kesibukan skandal.

Pegawai negeri sipil secara rutin tidak dibayar, di antaranya sebagian besar pejabat kesehatan terkenal di Kabupaten Lofa di barat laut negara itu ketika Ebola merayap melintasi perbatasan dari Guinea. 

Terlepas dari semua ini, Sirleaf adalah pembuat sejarah. Masa kepresidenannya mungkin penuh dengan korupsi dan nepotisme, tetapi dia membuktikan kepada dunia bahwa seorang wanita dapat membongkar kursi kekuasaan patriarki.

"Satu hal yang bisa kita banggakan dan banggakan, dia memecahkan langit-langit kaca," kata Gbowee, seorang aktivis.

"Itu inspirasi besar bagi wanita."

Loading
Artikel Selanjutnya
13-12-1937: Tragedi Perkosaan Nanking Saat Jepang Invasi China
Artikel Selanjutnya
Pesan Manis Zozibini Tunzi Usai Sabet Gelar Miss Universe 2019