Sukses

Kompas hingga Mata Uang Kertas, Ini 7 Penemuan yang Mengubah Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Penemuan dan teknologi manusia telah membentuk peradaban dan mengubah kehidupan di dunia.  

Ketika harapan dan kemampuan berkembang, setiap generasi baru memiliki seperangkat pemikir inovatifnya sendiri, seperti dikutip interestingengineering.com

Sejak penemuan roda hingga pengembangan rover Mars, hingga beberapa penemuan revolusioner, kebanyakan penemuan besar tidak memiliki satu penemu. Selama bertahun-tahun, banyak penemu inovatif memiliki andil dalam peningkatan dan evolusi penemuan.

Terlepas dari itu, berikut adalah tujuh temuan yang mengubah dunia seperti yang dirangkum Liputan6.com pada Sabtu (16/11/2019):

2 dari 8 halaman

1. Besi Baja

Sementara masyarakat manusia purba memanfaatkan batu, perunggu, dan besi secara ekstensif. Besi tersebut adalahyang memicu Revolusi Industri dan membangun kota-kota modern. Bukti alat-alat baja sudah ada sejak 4.000 tahun yang lalu, tetapi paduannya tidak diproduksi secara massal. 

Sampai adanya penemuan Proses Bessemer, sebuah teknik untuk membuat baja menggunakan besi babi cair, pada tahun 1850-an. 

Sejak itu, baja kemudian meledak menjadi salah satu industri terbesar di dunia. Serta, digunakan dalam penciptaan segalanya mulai dari jembatan, jalur kereta api, hingga gedung pencakar langit dan mesin. 

Hal tersebut terbukti sangat berpengaruh di Amerika Utara, di mana cadangan bijih besi besar membantu Amerika Serikat menjadi salah satu ekonomi terbesar di dunia.

3 dari 8 halaman

2. Kompas

Kompas magnetik mungkin sudah menjadi agak usang karena adanya satelit dan sistem penentuan posisi global (GPS). Namun, pengaruhnya terhadap navigasi dan eksplorasi awal tidak ternilai. 

Kompas awalnya ditemukan di Cina. Pada abad ke-14 kompas sudah banyak menggantikan alat astronomi sebagai instrumen navigasi utama bagi pelaut. 

Kompas memberi para penjelajah sebuah metode yang andal untuk melintasi lautan dunia, sebuah terobosan yang memicu Zaman Penemuan dan memenangkan Eropa kekayaan dan kekuatan yang kemudian memicu Revolusi Industri.

Yang paling penting, kompas memungkinkan interaksi - baik damai maupun sebaliknya - antara budaya dunia yang sebelumnya terisolasi.

4 dari 8 halaman

3. Mesin Cetak

Sebelum munculnya Internet, tidak ada inovasi yang lebih baik untuk penyebaran dan demokratisasi pengetahuan selain mesin cetak Johannes Gutenberg. Dikembangkan sekitar tahun 1440 di Mainz, Jerman, mesin Gutenberg meningkat pada mesin cetak yang sudah ada melalui penggunaan cetakan yang memungkinkan untuk produksi cepat jenis potongan paduan timah. 

Metode jalur perakitan untuk menyalin buku ini memungkinkan satu mesin cetak untuk membuat sebanyak 3.600 halaman per hari. Pada 1500 lebih dari 1.000 mesin cetak Gutenberg beroperasi di Eropa. 

Kemudian, pada tahun 1600 mereka telah menciptakan lebih dari 200 juta buku baru. Mesin cetak tidak hanya membuat buku terjangkau untuk kelas bawah, tetapi juga membantu memicu Era Pencerahan dan memfasilitasi penyebaran ide-ide baru yang seringkali kontroversial. 

Sementara itu, pada 1518 pengikut pendeta Jerman, Martin Luther menggunakan mesin cetak untuk menyalin dan menyebarluaskan karya mani-nya, “The Ninety-Five Theses,” yang memulai Reformasi Protestan dan memicu konflik seperti Thirty Years’ War (1618-48). 

Mesin cetak terbukti sangat berpengaruh dalam mendorong revolusi, pergolakan agama, dan pemikiran ilmiah. Bahkan hingga Mark Twain kemudian menulis, "Seperti apa dunia saat ini, baik dan buruk, berutang kepada Gutenberg."

5 dari 8 halaman

4. Mata Uang Kertas

Sepanjang banyak sejarah manusia, uang berbentuk logam mulia, koin, dan bahkan bahan mentah seperti ternak atau sayuran.

Dimulainya uang kertas mengantarkan era baru yang berani, sebuah dunia di mana mata uang dapat membeli barang dan jasa meskipun tidak memiliki nilai intrinsik.  

Mata uang kertas banyak digunakan di Cina pada abad kesembilan, tetapi tidak muncul di Eropa sampai akhir 1600-an. Kemudian, didorong oleh kekurangan koin yang sering terjadi, bank mengeluarkan uang kertas sebagai janji terhadap pembayaran logam mulia di masa depan. 

Lalu, menjelang akhir abad ke-19 banyak negara mulai menerbitkan tender hukum yang didukung pemerintah yang tidak lagi dapat dikonversi menjadi emas atau perak.  

Peralihan ke uang kertas tidak hanya menjamin pemerintah yang sedang berjuang selama masa krisis, seperti yang terjadi pada Amerika Serikat selama Perang Sipil. Namun juga mengantarkan era baru regulasi moneter internasional yang mengubah wajah ekonomi global. 

Mungkin bahkan yang lebih penting, mata uang kertas adalah langkah pertama yang vital dalam sistem moneter baru yang menyebabkan lahirnya kartu kredit dan perbankan elektronik.

6 dari 8 halaman

5. Lampu Listrik

Meskipun mudah diterima begitu saja, yang dibutuhkan hanyalah pemadaman listrik yang pendek untuk mengingatkan kita akan pentingnya lampu buatan.  

Dipelopori pada awal abad ke-19 oleh Humphry Davy dan lampu busur karbonnya, lampu listrik berkembang sepanjang tahun 1800-an berkat perjuangan para penemu seperti Warren de la Rue, Joseph Wilson Swan, dan Thomas Alva Edison. 

Edison dan Swan adalah yang mematenkan bola lampu tahan lama pertama pada tahun 1879 dan 1880, membebaskan masyarakat ketergantungan cahaya pada siang hari. 

Lampu listrik terus digunakan untuk segala hal mulai dari penerangan rumah dan lampu jalan hingga lampu senter dan lampu mobil.

Jaringan kompleks yang diciptakan untuk menghubungkan bola lampu awal juga membantu menuju kabel listrik rumah tangga pertama. Hal itu membuka jalan bagi peralatan rumah tangga lainnya di kemudian hari.

7 dari 8 halaman

6. Telegraf

Telegraf adalah yang pertama dari serangkaian terobosan komunikasi yang kemudian mencakup radio, telepon, dan email. 

Dipelopori oleh berbagai penemu di abad ke-18 dan 19, telegraf menggunakan kode Morse yang terkenal dari Samuel Morse untuk menyampaikan pesan-pesan dengan menghentikan aliran listrik di sepanjang kabel komunikasi. 

Lalu, komunikasi telegraf berlipat ganda sepanjang tahun 1850-an, dan pada tahun 1902 kabel lintas samudera mengelilingi dunia. Telegraf asli dan penerus nirkabelnya kemudian menjadi kemajuan besar pertama dalam komunikasi di seluruh dunia.  

Kemampuan untuk mengirim pesan dengan cepat melintasi jarak yang sangat jauh membuat dampak yang tak terhapuskan pada pemerintah, perdagangan, perbankan, industri, peperangan dan media berita, serta membentuk landasan bagi era informasi.

8 dari 8 halaman

7. Antibiotik

Sebuah langkah raksasa ke depan dalam bidang kedokteran. Antibiotik menyelamatkan jutaan nyawa dengan membunuh dan mencegah pertumbuhan bakteri berbahaya. 

Ilmuwan seperti Louis Pasteur dan Joseph Lister adalah yang pertama kali mengenali dan mencoba memerangi bakteri. Namun, Alexander Fleming yang membuat lompatan pertama dalam antibiotik ketika dia secara tidak sengaja menemukan jamur penghambat bakteri yang dikenal sebagai penisilin pada tahun 1928. 

Antibiotik terbukti merupakan perbaikan besar pada antiseptik yang membunuh sel-sel manusia bersama bakteri, serta penggunaannya menyebar dengan cepat sepanjang abad ke-20. 

Efeknya lebih jelas daripada di medan perang: Sementara hampir 20 persen tentara yang tertular radang paru-paru meninggal pada Perang Dunia I, dengan antibiotik, yaitu Penicillin. Adanya antiobiotik membuat jumlah kematian turun menjadi hanya 1 persen selama Perang Dunia II. 

Antibiotik termasuk penisilin, vankomisin, sefalosporin, dan streptomisin terus memerangi hampir setiap bentuk infeksi yang diketahui. Hal tersebut termasuk influenza, malaria, meningitis, tuberkulosis, dan sebagian besar penyakit menular seksual.

 

Reporter: Hugo Dimas

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Kisah Horor Dunia, Nomor 3 dari Karya Penulis Indonesia
Artikel Selanjutnya
Disabilitas Tanpa Tangan, Wanita Asal Iran Ini Mampu Melukis dan Main Tenis Meja