Sukses

Pemilu Israel, PM Petahana Bersaing Ketat dengan Kandidat Baru

Liputan6.com, Tel Aviv - Israel telah mengadakan pemilu --untuk kedua kalinya dalam 2019-- pada 17 September kemarin. Dan, menurut survei pasca-pemungutan, partai pimpinan perdana menteri petahana bersaing ketat dengan partai yang dipimpin oleh kandidat baru.

Partai PM inkumben Benjamin Netanyahu dan penantang utamanya, Benny Gantz, masing-masing meraih 32 kursi di Knesset atau Parlemen Israel, menurut survei dari lembaga siaran publik Kan seperti dikutip dari BBC, Rabu (18/9/2019).

Seorang perdana menteri perlu memimpin mayoritas 61 kursi di parlemen.

Di lain pihak, Partai Yisrael Beiteinu yang lebih kecil tampaknya memiliki daya tawar sebagai penyeimbang kekuatan di Parlemen Israel.

Hasil parsial resmi diharapkan rilis pada Rabu 18 September pagi waktu lokal.

2 dari 3 halaman

Mengejar Jabatan ke-5

Benjamin Netanyahu, pemimpin terlama Israel, berlomba untuk memenangkan rekor masa jabatan kelima.

Netanyahu, yang memimpin partai sayap kanan Likud, telah berjanji untuk mencaplok permukiman Yahudi dan wilayah lain di Tepi Barat yang diduduki jika ia kembali berkuasa.

Orang-orang Palestina, yang mencari sebuah negara di Tepi Barat dan Gaza, dengan ibukotanya di Yerusalem Timur yang diduduki, telah memperingatkan langkah semacam itu akan membunuh harapan perdamaian.

Gantz, yang memimpin Partai Sentris Biru dan Putih, belum menganjurkan bentuk aneksasi apa pun meskipun posisinya tentang pembentukan negara Palestina tidak jelas.

Namun, untuk status Yerusalem, Gantz menyebut bahwa kota --yang dipersengketakan-- itu adalah ibu kota Israel.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Dianggap Jadi Penghambat Perdamaian di Timur Tengah, Indonesia Kecam Israel
Artikel Selanjutnya
Palestina Kecam Rencana Israel bangunan 7 Cagar Alam di Tepi Barat