Sukses

Eksplorasi Gas Alam China Picu Gempa Kembar yang Tewaskan 13 Orang?

Liputan6.com, Shanghai - Otoritas China menolak keras bahwa gempa mematikan di Provinsi Sichuan pada awal pekan ini disebabkan oleh proses fracking dari pencarian shale gas atau gas serpih yang berlebihan di wilayah tersebut, tulis media pemerintah.

Fracking adalah teknik yang notabene baru di industri pertambangan, yakni dengan membuka celah tambahan di lokasi tambang yang telah eksis, guna mencari sumber daya gas.

Dikutip dari Channel News Asia pada Rabu (19/6/2019), teknik fracking dilakukan dengan cara mengekstraksi gas dari batuan, lalu memecahnya dengan air dan bahan kimia pada tekanan tinggi.

Tudingan terkait muncul di tengah spekulasi online, bahwa fracking telah berkontribusi pada gempa bermagnitudo 6,0 yang menewaskan 13 orang dan melukai hampir 200 orang pada hari Senin.

Meski berada di area rawan gempa, namun kini Sichuan tengah menjadi lokasi operasi fracking yang luas, di mana menyumbang sekitar sepertiga dari total produksi serpih gas nasional China.

Sebelumnya, sebanyak 1.000 orang berkumpul di luar gedung pemerintah di Kota Rongxian, provinsi Sichuan, awal tahun ini. Mereka menyalahkan dua gempa terakhir dipicu oleh eksplorasi gas serpih di daerah tersebut.

Besarnya tekanan massa membuat otoritas setempat menunda sementara operasi fracking.

 

 

2 dari 3 halaman

Bantahan Keras China

Bantahan tegas disampaikan oleh Wang Haitao, direktur Pusat Jaringan Gempa Bumi China, mengatakan pada konferensi pers hari Selasa bahwa "tidak ada bukti yang cukup" untuk menyatakan bahwa gempa itu disebabkan oleh eksplorasi serpih gas, lapor tabloid The Global Times yang dikendalikan pemerintah Beijing.

Laporan tersebut mengutip seorang ahli geologi dari otoritas gempa China, yang mengatakan bahwa sementara para ilmuwan AS telah menemukan peningkatan kegempaan di dekat daerah-daerah di mana telah ada eksplorasi minyak dan gas serpih, tidak ada bukti ilmiah konkret untuk membuktikan hubungannya.

Survei Geologi AS telah mengatakan bahwa fracking adalah hanya penyebab sejumlah kecil gempa di Negeri Paman Sam, dengan sebagian besar datang akibat dari pembuangan cairan limbah selama produksi minyak.

3 dari 3 halaman

Keprihatinan atas Eksplorasi Berlebihan

Sebuah hasil studi oleh lembaga penelitian Seismological Society of America, yang diterbitkan pada April lalu, juga mengaitkan gempa bermagnitudo 5,7 pada Desember 2018 dan gempa magnitudo 5,3 pada bulan Januari, dipicu oleh aktivitas fracking di wilayah tersebut.

Studi itu mengatakan teknik fracking semakin masif digunakan di blok serpih gas Changning di Sichuan sejak 2010, yang telah bertepatan dengan peningkatan dramatis dalam skala kegempaan di sana.

Sementara itu, ahli geologi China juga menyatakan keprihatinannya bahwa pengembangan sumber daya tenaga air yang berlebihan telah merusak stabilitas seismik Sichuan.

Beberapa ilmuwan bahkan menyalahkan bencana gempa Wenchuan pada 2008 pada kerusakan besar-besaran di wilayah tersebut.

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Gempa
Loading
Artikel Selanjutnya
Sekitar 1,7 Juta Orang Lanjutkan Demonstrasi Damai di Hong Kong
Artikel Selanjutnya
Gempa Magnitudo 5 Guncang Labuha Maluku Utara