Sukses

AS Tarik Pasukan dari Libya, Imbau Jenderal Haftar Setop Serangan

Liputan6.com, Tripoli - Militer Amerika Serikat menarik pasukannya dari Libya pada Minggu 7 April 2019 di tengah gelombang kekerasan di ibu kota Tripoli, kata komandan utama militer Amerika untuk kawasan Afrika.

"Realitas keamanan di lapangan di Libya tumbuh semakin kompleks dan tidak dapat diprediksi," Jenderal Korps Marinir Thomas Waldhauser, kepala Komando Afrika AS, mengatakan pada Minggu 7 April 2019 dalam sebuah pernyataan, dikutip dari CNN, Senin (8/4/2019).

"Bahkan dengan penyesuaian pasukan, kami akan terus gesit dalam mendukung strategi AS yang ada."

Pasukan Amerika, yang memberikan dukungan militer untuk misi diplomatik, kegiatan kontraterorisme dan meningkatkan keamanan regional, telah dipindahkan sementara untuk menanggapi "meningkatnya ketidakstabilan".

Kolonel Chris Karns, juru bicara Komando Afrika, menegaskan bahwa pergerakan itu tidak akan memengaruhi kemampuan pasukan untuk menanggapi ancaman dan target.

"Untuk alasan keamanan, saya tidak akan menentukan di mana pasukan ini akan mengalir," kata Karns.

"Adalah penting (bahwa) kelompok, seperti ISIS, tidak memiliki peta yang tepat tentang keberadaan kami, tetapi sebaliknya kami menggunakan sumber daya kami yang terbatas di benua itu untuk menyesuaikan dengan cepat, efisien, dan menggunakan efek maksimum."

Pertempuran kacau selama bertahun-tahun di negara yang dilanda perang telah mencapai puncaknya dalam beberapa hari terakhir ketika Jenderal Khalifa Haftar mendesak untuk mengambil kendali ibukota.

Pada hari Minggu, Tentara Nasional Libya (LNA) yang dipimpin Jenderal Khalifa Haftar mengatakan pihaknya telah meluncurkan serangan udara yang menargetkan pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) pimpinan PM Fayez al-Serraj yang didukung PBB di Tripoli selatan.

Pihak GNA mengatakan 21 orang tewas dan 27 lainnya luka-luka dalam pertempuran.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 3 halaman

AS Imbau Jenderal Haftar Setop Serangan

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengeluarkan pernyataan menyerukan Haftar untuk menghentikan serangan.

"Kami telah menjelaskan bahwa kami menentang serangan militer oleh pasukan Khalifa Haftar dan mendesak penghentian segera operasi militer ini terhadap ibukota Libya," katanya dalam sebuah pernyataan, Minggu 7 April 2019, seperti dikutip dari CNN.

Mengatakan bahwa "tidak ada solusi militer untuk konflik Libya," Pompeo meminta para pemimpin Libya dan mitra internasional lainnya untuk kembali ke negosiasi yang dimediasi PBB.

Misi PBB untuk Libya (UNSMIL) menyerukan "gencatan senjata kemanusiaan" dari jam 4 malam sampai 6 sore waktu setempat di selatan kota, mendesak pasukan saingan untuk menghentikan pertempuran sehingga ambulans dapat dengan aman mengevakuasi warga sipil yang terluka dalam bentrokan.

Pasukan di bawah komando jenderal Libya yang membangkang membuat kemajuan mengejutkan Kamis di ibukota yang dipimpin pemerintah negara yang diakui PBB, Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA).

GNA telah mengumumkan serangan balasan untuk mempertahankan Tripoli ketika pasukan Haftar semakin dekat.

Pada hari Minggu, juru bicara angkatan bersenjata GNA, Mohammed Qanouno, mengumumkan peluncuran operasi militer yang dijuluki "Volcano of Rage," yang bertujuan "membersihkan semua kota Libya dari yang terlarang," lapor Al-Ahrar TV yang berbasis di Tripoli.

3 dari 3 halaman

PBB Mewanti-wanti Krisis Kemanusiaan di Libya

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres berada di Benghazi pekan lalu untuk melakukan pembicaraan dengan Haftar untuk mendorong perjanjian perdamaian internasional, tetapi dibiarkan dengan tangan kosong.

Setelah pertemuan mereka, Guterres mengatakan dia meninggalkan Libya "dengan hati yang berat dan sangat prihatin. Saya masih berharap untuk menghindari konfrontasi berdarah di dalam dan sekitar Tripoli."

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) dan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) telah menyuarakan keprihatinan tentang bagaimana bentrokan yang sedang berlangsung akan berdampak pada pengungsi dan migran yang terjebak di pusat-pusat penahanan di daerah tersebut.

"Keamanan migran dalam penahanan akan sangat memprihatinkan jika ada peningkatan aksi militer," Direktur Jenderal IOM António Vitorino mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

"Nasib semua warga sipil Libya dan keselamatan pekerja kemanusiaan juga tetap menjadi perhatian utama."

Loading
Artikel Selanjutnya
Besarnya Antusias Warga Indonesia di AS Jelang Pemilu 2019
Artikel Selanjutnya
Ini Alasan Donald Trump Akui Dataran Tinggi Golan Sebagai Milik Israel