Sukses

Polisi Tangkap Eks Wapres Argentina Akibat Dugaan Korupsi

Liputan6.com, Bueos Aires - Polisi Argentina menangkap seorang pejabat tinggi di masa pemerintahan mantan Presiden Cristina Fernandez, Amado Boudou, karena dugaan korupsi. Ia ditangkap oleh aparat keamanan di apartemennya pada 3 November 2017 waktu setempat.

Dalam pemerintahan Fernandez, Boudou menjabat sebagai menteri ekonomi dan juga wakil presiden. Pria kelahiran 19 November 1962 itu telah menghadapi tiga tuduhan memperkaya diri secara ilegal sejak 2009.

Dikutip dari BBC, Sabtu (4/11/2017), tiga tuduhan terhadapnya mengacu pada tahun 2009, di saat Boudou mendapat promosi jabatan dari kepala administrasi keamanan sosial menjadi menteri ekonomi.

Saat Fernandez terpilih lagi, Boudou menjadi wakil presiden pada 2011.

Namun, Boudou menyangkal telah melakukan hal yang menyalahi hukum.

Sebelumnya, pihak berwenang Argentina telah menangkap mantan Menteri Perencanaan Fernandez Juli de Vido pada 25 Oktober 2017.

Fernandez didakwa pada 2016 atas tuduhan bahwa ia dan sekretaris pekerjaan publik Jose Lopez, menggelapkan uang yang akan digunakan untuk proyek jalan raya.

Lopez ditangkap pada 2016 setelah ia ketahuan berupaya menyembunyikan tas berisi uang tunai di sebuah biara Katolik.

2 dari 2 halaman

Eks Presiden Argentina Diseret ke Meja Hijau

Pada akhir Maret 2017, Cristina Fernandez diadili atas tuduhan skandal keuangan. Ia dianggap melakukan kelalaian saat menjabat dahulu.

Seperti dilansir dari BBC, Fernandez yang berusia 64 tahun itu dituduh melakukan kecurangan atas pemberian dana negara pada tahun 2015. Mantan menteri ekonomi, Axel Kiciloff, dan mantan kepala bank sentral juga didakwa atas kasus serupa.

Fernandez dituduh memerintahkan bank sentral untuk menjual dolar di pasar berjangka, dengan harga artifisial rendah menjelang devaluasi secara luas dari peso Argentina. Hal itu menyebabkan Argentina kehilangan ratusan juta dolar.

Mantan pemimpin Argentina itu juga sedang diselidiki atas dugaan korupsi, tetapi kasus dolar berjangka akan menjadi yang pertama mencapai tahap persidangan.

Namun, ia memiliki kekebalan dari tuntutan sejak terpilih sebagai senator dalam pemilihan Oktober 2017.

Fernandez memenangkan kursi pemilihan presiden pada 2007, menggantikan suaminya, Nestor Kirchner. Pada tahun 2011, ia terpilih kembali.

Di bawah hukum Argentina, kepemimpinan dalam periode ketiga berturut-turut tak diperbolehkan. Untuk itu, Fernandez hanya bisa mendukung Daniel Scioli dalam kampanye 2015.

Akan tetapi, pemilih akhirnya memilih wali kota konservatif Buenos Aires, Mauricio Macri, sebagai gantinya. Bukan calon yang didukung oleh Fernandez.

Fernandez mengatakan dia telah menjadi target dari "penindasan politik" karena Macri berkuasa.