Sukses

Sontek 10 Aktivitas Seru untuk Anak-Anak Penyandang Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Semua anak-anak memiliki hak untuk bermain. Begitu pun dengan anak-anak dengan disabilitas fisik, perkembangan, belajar, kejiwaan, dan neurologis.

Hal ini bahkan ditetapkan UNCRC (Konvensi PBB tentang Hak Anak) dalam perjanjian internasional yang mengikat secara hukum. Bahwa setiap anak, tidak peduli ras, agama, atau kemampuan mereka--Pasal 31 berisikan perlindungan hak anak untuk bermain dan terlibat dalam kegiatan rekreasi, budaya, dan seni.

Asosiasi Bermain Internasional percaya bahwa “setiap anak harus diberikan kesempatan yang sama untuk menikmati haknya untuk bermain dalam kehidupan sehari-hari mereka. Anak-anak cacat memiliki hak yang sama seperti anak-anak lain atas waktu dan ruang yang cukup untuk bermain dengan bebas, dengan cara yang mereka pilih, tanpa terlalu dilindungi.”

Taman dan playground dapat dirancang untuk menjadi inklusif, menyambut anak-anak dari semua kemampuan untuk memperkaya manfaat penting dari bermain. Taman bermain yang inklusif dan mudah diakses juga dapat membantu komunitas secara keseluruhan, menumbuhkan lebih banyak empati, keragaman, dan kegembiraan.

Tapi selain mengandalkan taman bermain, sebenarnya di rumah pun bisa dilakukan dengan kegiatan yang menyenangkan. Karena cara terbaik bagi anak-anak untuk belajar, apa pun kemampuannya, adalah melalui bermain. Maka bermain adalah tentang apa yang anak temukan dan mempelajarinya, sekaligus bersenang-senang.

Seperti dilansir dari laman UNICEF, berikut ini 10 contoh aktivitas permainan untuk anak-anak penyandang disabilitas yang bisa merangsang perkembangan otak mereka. Meski demikian, Anda perlu memperhatikan bahwa bermain bersama Anda akan terasa lebih menyenangkan bagi anak dan bersabarlah, dengarkan, serta nikmati kebersamaan dengan anak Anda.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

10 Permainan Untuk Anak Penyandang Disabilitas

1. Letakkan berbagai mainan di atas nampan atau permukaan datar untuk merangsang anak Anda. Cobalah mainan sensorik atau mainan dengan cangkir hisap yang akan menempel di permukaan datar. Anda juga bisa menggunakan spons atau cangkir.

2. Membuat permainan menggunakan bola. Anda bahkan dapat membuatnya bersama-sama menggunakan kain. Putuskan cara terbaik untuk bermain dengan tangan dan kaki Anda tergantung pada mobilitas anak Anda.

3. Buat video tentang hal-hal yang telah Anda rekam dari apa yang anak Anda lakukan dan tonton videonya bersama mereka. Anda juga dapat melakukan ini hanya dengan perekam audio untuk memutar ulang nyanyian atau tawa mereka.

 

3 dari 4 halaman

Main di Dapur

4. Ajak anak ke dapur untuk membantu menyiapkan makanan. Bergantung pada apa yang Anda lakukan dan seberapa tertarik anak Anda, Anda dapat membiarkan mereka membantu Anda atau memberi mereka mangkuk dan sendok plastik mereka sendiri untuk meniru tindakan Anda.

5. Manfaatkan bakat artistik mereka dan biarkan mereka mewarnai atau melukis. Terdapat kuas dan alat menggambar yang memiliki bentuk besar yang mudah digenggam sehingga anak-anak yang memiliki sedikit mobilitas dapat dengan mudah mengambilnya. Lukisan jari (melukis dengan jari atau telapak tangan yang sudah dibaluri cat) juga merupakan pilihan yang menyenangkan.

6. Baca buku bersama dalam posisi duduk atau berdiri yang nyaman (tergantung kemampuan anak Anda). Anda juga dapat mengeluarkan album foto keluarga dan menunjuk ke wajah yang dikenal. Menemukan posisi terbaik, yang dapat dilakukan dengan bantal atau menggunakan nampan miring di atas meja, akan membantu anak Anda merasa lebih nyaman dan mendorongnya untuk tetap tegak.

7. Buatlah baki berisi air atau pasir untuk anak Anda bermain dengan tekstur yang berbeda. Anda juga dapat menambahkan mainan.

8. Bermain dengan adonan, baik tanah liat atau buatan sendiri. Gunakan cetakan dan bersenang-senang memotong dan merakit bentuk. Pemotong kue atau cangkir besar dengan pegangan besar mungkin lebih mudah digenggam oleh anak Anda.

 

4 dari 4 halaman

Bernyanyi dan Menari

9. Luangkan waktu tenang bermain dengan teka-teki sederhana atau membuat bentuk, warna, kata atau kartu angka. Menggunakan permukaan yang rata dan halus seperti meja atau nampan akan memudahkan aktivitas.

10. Bernyanyi, menari dan membuat suara-suara dengan anak Anda. Si kecil Anda dapat menggunakan panci masak dan instrumen buatan sendiri untuk menjaga ritme Anda.

Di atas merupakan contoh kegiatan untuk membuat anak Anda belajar sambil bermain. Anda bisa menciptakan kreativitas permainan lainnya bersama anak. Sebagaimana kata Theresa Casey, mantan presiden Asosiasi Permainan Internasional, “Banyak anak penyandang disabilitas memiliki sedikit area dalam kehidupan mereka di mana mereka merasa mampu untuk melakukan pilihan dan kontrol yang nyata. Bermain bisa menjadi proses di mana mereka bisa mendapatkan kembali rasa kontrol atau bekerja melalui pengalaman yang sulit atau menantang.”

Perlengkapan taman bermain yang dapat dinikmati oleh lebih dari satu anak, seperti ayunan ban, bahkan mampu mendorong perkembangan sosial pada semua kemampuan anak. Bermain membantu menjembatani kesenjangan dalam komunikasi. Bersenang-senang bersama mempromosikan persatuan dan inklusi.

Penelitian menunjukkan bahwa permainan bebas di kalangan anak-anak berkorelasi dengan penurunan empati. Melalui permainan inklusif, anak-anak dari semua kemampuan mengembangkan keterampilan sosial dan merangkul kualitas unik dari rekan-rekan mereka. Ingat, temukan permainan yang anak butuhkan dan cocok bagi mereka.

"Misalnya area bermain dengan tempat khusus yang menenangkan (seperti area gua yang kedap suara dengan warna netral dan permukaan yang lembut) dapat membantu anak autisme dan gangguan integrasi sensorik menemukan kenyamanan, rileks, dan kembali fokus saat mereka membutuhkan istirahat. Lalu banyak anak autisme ditenangkan oleh input sensorik vestibular (rasa gerakan), yang dapat diberikan oleh ayunan dan tempat tidur gantung," ujar Theresa.

Jika anak Anda memiliki gangguan pendengaran atau penglihatan, bermain dapat membantu memperkuat indra mereka yang lain untuk membantu mereka menavigasi dan menjelajahi dunia. Bahkan studi menunjukkan bahwa bermain di luar ruangan mungkin sangat efektif dalam mengurangi gejala ADHD, meningkatkan rasa tenang dan fokus.

Melalui bermain inklusif, anak-anak memperoleh rasa positif diri, harga diri, dan penguatan positif identitas mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.