Sukses

Aktor Tuli Troy Kotsur Dedikasikan Kemenangan Oscar untuk Penyandang Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Troy Kotsur mencetak sejarah sebagai aktor pria tunarungu pertama yang mendapat Oscar berkat perannya di drama indie yang menyentuh hati "CODA".

Dilansir dari France24, pria Tuli berusia 53 tahun ini ternyata telah menjadi aktor panggung yang mapan selama beberapa dekade. Resumenya bahkan mencantumkan pengalaman peran utama di Broadway, dan sebelumnya juga ikut terkenal sebagai peran pendukung di film layar lebar genre thriller Jim Carrey "The Number 23".

Namun penampilannya dalam "CODA" bersama Marlee Matlin, satu-satunya aktor tuli yang memenangkan Oscar, pada tahun 1987 untuk "Children of a Lesser God", telah melambungkannya ke kemenangan bersejarah Academy Award.

“Ini didedikasikan untuk komunitas tuli, komunitas CODA dan komunitas difabel. Inilah momen kami,” kata Kotsur saat menerima penghargaannya.

Kotsur mengalahkan nominasi saingannya Jesse Plemons dan Kodi Smit-McPhee (keduanya "The Power of the Dog"), Ciaran Hinds ("Belfast") dan JK Simmons ("Being the Ricardos").

Dalam "CODA", akronim untuk anak dewasa tuli, Kotsur memerankan Frank Rossi, yang bisnis keluarga nelayannya sedang berjuang di bawah beban birokrasi dan perubahan iklim.

Keluarga ini menghadapai tantangan tambahan sebagai keluarga Tuli di dunia yang keras, di mana pihak berwenang tidak mau memberikan kelonggaran untuk kurangnya pendengaran mereka.

Mereka mengandalkan pendengaran putri mereka, Ruby (diperankan oleh aktris muda pelarian Emilia Jones), yang berjuang untuk menyeimbangkan tuntutan menerjemahkan untuk keluarga dengan ambisinya sendiri untuk menyanyi.

 

2 dari 2 halaman

Menjadi bagian keluarga Hollywood

Film ini menjadi fenomena instan setelah festival film Sundance pada Januari 2021, yang pemutaran perdananya memicu perang penawaran yang akhirnya dimenangkan oleh Apple TV+ dengan rekor $25 juta.

Pendatang yang relatif baru dalam perang streaming merilis film di seluruh dunia musim panas lalu, dan Kotsur yang seorang pemain reguler di Deaf West Theatre Los Angeles yang dikenal oleh pemirsa televisi karena "The Mandalorian" dan "CSI: NY", telah mengumpulkan beberapa penghargaan sejak itu.

Penghargaan Oscar-nya dimulai dengan sungguh-sungguh bulan lalu ketika ia memenangkan penghargaan aktor pendukung terbaik dari Screen Actors Guild.

"Sekarang saya merasa seperti akhirnya menjadi bagian dari keluarga," katanya kepada serikat aktor yang berbasis di Hollywood.

"Saya tahu apa yang Anda semua tahu, bagaimana rasanya menjadi aktor yang kelaparan. Saat itu saya biasa tidur di mobil saya. Saya tidur di kamar ganti di belakang panggung, dan semua itu Anda juga pernah merasakannya, kan?"

Kotsur juga berterima kasih kepada Apple karena "mempercayai kami aktor tunarungu dan memilih kami secara otentik sebagai aktor yang kebetulan tunarungu," sebelum film tersebut memenangkan hadiah utama malam itu untuk pemeran terbaik.

Ia mengikuti kehormatan itu dengan penghargaan Bafta dan Spirit.

Kotsur, yang menikah dan memiliki seorang putri, Kyra di kehidupan nyata, menjadi lebih baik pada hari Minggu sejak memenangkan Oscar, industri yang lambat mendengarkan komunitas tunarungu.