Sukses

Sebelum Lebaran, Anak Penyandang Down Syndrome Ini Giat Lakukan Itikaf di Masjid

Liputan6.com, Jakarta Walau usianya masih sangat muda yakni 10 tahun, tapi semangat M. Faza Aulia Rahadiyanto, penyandang down syndrome asal Malang, Jawa Timur dalam menjalankan ibadah di bulan Ramadan patut diacungi jempol.

Tak tanggung-tanggung, selain belajar puasa dan tarawih bocah ini juga belajar berdiam diri di masjid atau itikaf.

Menurut sang ibu, Titik Hidayati, itikaf dalam konteks ibadah dalam Islam adalah berdiam diri di dalam masjid dalam rangka untuk mencari keridaan Allah dan introspeksi atas perbuatan-perbuatan yang dilakukan.

“Ini menjadi salah satu ibadah sunnah yang biasa dilakukan umat Islam di 10 malam terakhir bulan Ramadan. Hal itu dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW semasa hidupnya hingga beliau meninggal dunia,” kata Titik mengutip keterangan D Stars Indonesia, Selasa (11/5/2021).

Pelaksanaan itikaf dilakukan dengan berdiam diri di masjid dan dibarengi ibadah lain seperti salat sunnah tahajud, witir, hingga salat hajat. Selain salat, ibadah yang bisa dilakukan yakni membaca Al-Quran dan berzikir. Umat Islam yang beritikaf juga disunnahkan untuk banyak membaca doa, tambahnya.

Salah satu doa yang dapat dipanjatkan adalah:

                                                                                                                                                                                                          اَللّٰهُمَّ اِنَّكَ عَفُوٌّتُحِبُّ الْعَفْوَفَاعْفُ عَنِّيْ

Artinya: “Ya Allah, bahwasanya Engkau menyukai pemaaf, karena itu maafkan lah aku.”

Sejak kecil, Faza diajarkan itikaf setiap Ramadan. Tahun lalu, itikaf tidak dilaksanakan di masjid karena alasan pandemi COVID-19. Namun, tahun ini itikaf dilaksanakan dengan mematuhi protokol kesehatan, pakai masker, jaga jarak, dan selalu bawa handsanitizer, kata Titik.

2 dari 4 halaman

Sudah Lebih Anteng

Titik juga berkisah, awalnya Faza kurang kondusif jika diajak itikaf. Namun, kini ia lebih mudah diatur dan dapat mengikuti itikaf dengan baik.

“Alhamdulillah Ramadan kali ini dia sudah lebih anteng dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, yang biasanya lari- lari di masjid enggak mau diam. Oleh karena itu kita juga harus memilih masjid yang ramah anak.”

Tidak hanya Faza, banyak anak-anak kecil dibawa ibunya untuk ber i'tikaf. Kebanyakan mereka tahu apa saja yang perlu dibawa saat beritikaf.

“Selain bawa bekal makan untuk sahur, bawa bantal, selimut, buku-buku bacaan seperti cerita nabi sampai bawa mainan kesukaannya biar dia bisa anteng biar tidak mengganggu jamaah lainnya,” ujar Titik.

“Sebenarnya kita orangtuanya mengenalkan ke Faza sunnah apa yang biasa di lakukan Rasulullah. Alhamdulillah selama ini dia (Faza) juga senang mengikutinya. Karena anak down syndrome itu sejatinya lebih banyak mencontoh, jadi kita sebagai orangtuanya sebaiknya memberi contoh-contoh yang baik buat dia,” tutupnya.

 

3 dari 4 halaman

Infografis Panduan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1442 H/2021

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini