Sukses

Remaja Tunarungu Promosikan Bahasa Isyarat untuk Semua Anak Muda

Liputan6.com, Jakarta Seorang remaja asal Malaysia, Serena Lee, belum lama ini menerima gelar UNICEF Malaysia KitaConnect Champion Oktober lalu dari proyek advokasinya untuk para tunarungu, yaitu Sign for Malaysia (SFM).

Proyeknya tersebut mempromosikan bahasa isyarat kepada remaja Malaysia di bawah inisiatif #LearningAtHome Unicef ​​selama pandemi COVID-19.

Bagi gadis berusia 16 tahun ini, yang juga memiliki gangguan pendengaran parsial merasa pentingnya untuk meningkatkan kesadaran komunitas tunarungu akan tatangan yang mereka hadapi dengan harapan dapat menciptakan lingkungan yang lebih inklusif. Karena ada kalanya ketika ia khawatir tidak bisa bercakap-cakap dengan orang lain. Bahkan ia tidak menyangka akan mempelajari SFM ketika ia berusia 15 tahun.

Pada tahun 2017, Lee merasa dunianya runtuh ketika ia tiba-tiba mengalami gangguan pendengaran parsial akibat serangan virus, ia kehilangan 30% pendengarannya di telinga kirinya, dilansir dari TheStar.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan kehilangan akal sehat di masa remaja saya. Awalnya saya menyangkal. Itu menakutkan, tetapi pada saat yang sama, saya bersyukur karena itu membuat saya menyadari betapa sedikit yang saya ketahui tentang tunarungu.

“Keingintahuan saya itulah yang mendorong saya untuk terhubung dengan komunitas tunarungu. Kemudian ketika saya belajar lebih banyak hal, saya menyadari betapa terlibatnya saya dalam ketidaktahuan saya. Saya awalnya takut dengan gagasan menjadi tuli sebagian karena semua kesalahpahaman dan julukan negatif dari stigma masyarakat tentang gangguan pendengaran adalah tunarungu,” kata Lee, yang merupakan anak bungsu dari dua bersaudara.

Setelah itu, ia mendaftar ke SFM di YMCA KL's Pusat Majudiri 'Y', sebuah pusat yang terkait dengan pengembangan komunitas tunarungu. Di sana, ia mulai memahami beberapa kendala yang dihadapi para tuna rungu, termasuk kurangnya kesempatan kerja dan aksesibilitas ke perawatan kesehatan dan pendidikan.

Pada 2017, jumlah penyandang disabilitas yang terdaftar di Departemen Kesejahteraan Sosial Malaysia mencapai 453.258. Dari jumlah tersebut, 7% adalah penyandang disabilitas pendengaran.

Pasal 27 Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak-hak Penyandang Disabilitas menyatakan bahwa penyandang disabilitas memiliki hak untuk bekerja atas dasar kesetaraan dengan orang lain.

Namun, sebuah laporan berita pada tahun 2015 mengungkapkan bahwa hanya 3.741 penyandang disabilitas yang bekerja di sektor publik dari lebih dari satu juta pegawai negeri di negara kita.

 

2 dari 2 halaman

Mendobrak stigma masyarakat

Lahir di Amerika Serikat, Lee pindah ke Malaysia pada 2009 setelah ayahnya, Wing K. Lee mendapatkan pekerjaan di sebuah perusahaan telekomunikasi di Kuala Lumpur.

Ia menyelesaikan pendidikan menengahnya di Garden International School (GIS) di Kuala Lumpur Juni lalu. Ia telah diterima di Universitas Stanford California untuk mengejar gelar dalam Ilmu Politik dan Sistem Simbolik tetapi karena pandemi COVID-19, ia mengambil cuti setahun dan sekarang magang di organisasi nirlaba yang berbasis di Petaling Jaya, All Women's Action Society (Awam).

Atas pengalamannya sendiri, terutama tantangan yang ditimbulkan oleh sistem bahasa isyarat lokal yang tidak fleksibel, Lee menciptakan SFM pada tahun 2018.

“Dalam salah satu acara penggalangan dana YMCA KL di GIS, saya menyadari bahwa banyak anak-anak dan orang dewasa menahan diri untuk tidak berkomunikasi dengan tuna rungu, bukan karena mereka tidak mau, tetapi mereka tidak tahu caranya. Itu menginspirasi saya untuk memulai platform untuk menciptakan lebih banyak kesadaran tentang SFM.”

Proyek percontohan SFM - Negaraku in Schools - diluncurkan di GIS pada tahun 2018. Proyek ini membantu sekolah membuat video siswa yang menandatangani Negaraku untuk berpartisipasi di acara dan pertemuan untuk menjembatani kesenjangan antara tunarungu dengan masyarakat non-disabilitas.

“Saya biasa menghabiskan waktu makan siang saya untuk mengajar bahasa isyarat kepada siswa GIS. Saya mengubahnya (bahasa isyarat) menjadi tindakan sederhana dan membuat GIF untuk membantu siswa belajar dengan kecepatan mereka sendiri.

“Saat video Negaraku yang ditandatangani diputar selama kebaktian pagi sekolah saya, saya merasa senang melihat teman-teman saya dengan antusias bernyanyi dan menandatangani Negaraku,” jelas Lee, yang kemudian mengajar bahasa isyarat Negaraku di beberapa sekolah menengah di Lembah Klang.

Upaya Lee juga membuatnya dinobatkan sebagai salah satu dari 100 penerima penghargaan East Asian Regional Council of School's Global Citizen award 2019. Pada bulan Maret tahun lalu, ia juga muncul sebagai pemenang bulanan the US-based Youth Service America's Everyday Young Hero Award.

“Pengalaman saya telah memupuk pemahaman tentang tunarungu dari dua perspektif. Saat saya berempati dengan stereotip yang mengakar yang diderita komunitas tunarungu, saya juga memahami akar kesalahpahaman ini dari perspektif pendengaran. Saya pernah takut dengan ketulian saya, tetapi menjangkau komunitas tunarungu dan mempelajari cerita mereka, menginspirasi pandangan yang lebih empatik.

“Saat Sign For Malaysia memperluas platformnya, saya berharap dapat menggunakan hak istimewa ini untuk menjelaskan komunitas tunarungu Malaysia, berbicara lebih luas tentang ketidakadilan yang mereka hadapi di dunia fonosentris kita.”

Di situs web tersebut , Lee memposting video penandatanganan di Negaraku, dan serangkaian video di mana komunitas tunarungu berbagi cerita tentang arti ketulian bagi mereka. Ada juga platform Learn SFM, tempat untuk memposting kata-kata dan frase favorit mereka di SFM.

“Sampai hari ini, Sign For Malaysia tetap menjadi proyek yang didorong oleh rasa ingin tahu dengan keinginan yang lebih besar untuk berbuat baik. Hubungan yang saya buat dengan komunitas tunarungu setempat, dan rasa terima kasih yang saya rasakan terhadap mereka karena telah menginspirasi saya untuk menemukan kepercayaan pada disabilitas saya, memastikan bahwa saya secara pribadi berkomitmen untuk misi ini.

“Saya berharap bahasa isyarat tidak lagi menjadi bahasa esoterik yang diperuntukkan bagi penyandang disabilitas saja dengan menjadikannya bahasa yang digunakan bersama bahasa lisan di sekolah-sekolah di seluruh Malaysia,” kata Lee, yang juga menangani kolaborasi antara organisasi tunarungu dan Awam untuk menawarkan pendidikan seks dan memberdayakan para penyintas kekerasan seksual untuk memahami hak-hak mereka dan mencari ganti rugi