Sukses

Masker Berjendela Membuka Akses pada Teman Tuli

Liputan6.com, Jakarta Kehidupan masyarakat dalam masa pandemi saat ini menjadi berubah. Mulai dari physical distancing, PSBB, sampai penggunaan masker di kehidupan sehari- hari. Wajah yang tertutup masker telah menjadi pemandangan yang familiar. Berbagai masker dengan guna dan fungsi yang berbeda telah hadir dalam melengkapi masyarakat di masa pandemi. Namun, bagaimana dengan akses masker teman tuli?

Masker telah menjadi kewajiban setiap orang, tetapi bagi penyandang disabilitas khususnya dalam keterbatasan pendengaran, hal ini menciptakan tantangan nyata. Tanpa melihat bibir orang, mereka tidak tahu apakah mereka sedang disapa atau diajak berkomunikasi.

Tiffany Yu, Pembentuk Global Forum Ekonomi Dunia, mendistribusikan masker berjendela di seluruh AS yang memungkinkan orang untuk saling melihat mulut orang lain.

“Jika mereka tidak dapat mendengar dan tidak dapat melihat bibir Anda bergerak, mereka tidak tahu bahwa mereka sedang disapa,” kata Tiffany Yu, CEO & Pendiri Diversability, dikutip dari WEFORUM.

Tifanny Yu pun menggagas #Masks4Disability – yang merupakan sebuah inisiatif untuk mendistribusikan masker ini ke seluruh Amerika Serikat secara gratis. Ratusan topeng telah dibagikan dan sekarang idenya juga populer di tempat-tempat seperti Sri Lanka.

Tifanny juga menjelaskan darimana ide masker jendela yang dibuatnya. “Kami memiliki grup pembagi yang terkait dengan berbagai jenis komunitas yang terkena dampak. Saya mulai mendengar banyak pesan seputar fakta bahwa masker tidak dapat diakses. Terdapat ketidakadilan yang dihadirkan oleh masker N95 atau masker saat ini, karena banyak teman tuli perlu bisa melihat ekspresi wajah atau membaca bibir dalam komunikasi mereka, Jadi itulah mengapa kami memutuskan cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan mengirimkannya. Kami bermitra dengan merek fesyen berkelanjutan di Uganda bernama Kimuli Fashionability untuk mendistribusikan masker berjendela ini kepada siapa pun di AS,” jelas Tiffanny.

Tiffanny mengungkapkan, inspirasi Diversity ini adalah kondisi dirinya selagi kecil. Ia masih ingat, ketika masih kanak-kanak, ia pernah mengalami kecelakaan mobil. Saat itu ayahnya meninggal dunia sedangkan ia mengalami cedera tulang belakang yang dikenal sebagai cedera pleksus brakialis yang akhirnya melumpuhkan salah satu lengan saya.

"Saat tumbuh dewasa, saya hanya merasa tidak benar-benar mendapat dukungan. Dan sebagian alasan mengapa saya memulai organisasi saya adalah benar-benar ingin mengakar di dalam komunitas," katanya.

 

2 dari 4 halaman

Masker yang bisa dipakai semua kalangan

Tiffany menjelaskan bahwa masker jendela ini tidak hanya untuk orang yang tunarungu atau yang mengalami gangguan pendengaran. Namun, semua orang mendapat manfaat dari kemampuan melihat saat orang lain tersenyum.

Ini adalah salah satu hal yang ia coba soroti dalam pekerjaannya. Saat sedang merancang sesuatu untuk para penyandang disabilitas, ia sebenarnya merancang hal-hal yang lebih baik untuk semua orang.

Masker ini berguna untuk teman tuli atau orang yang memiliki gangguan pendengaran. Tapi, mereka berguna untuk semua orang. Itu adalah akar dari desain inklusif. Masker berjendela memberi tahu orang lain bahwa Anda tersenyum atau berbicara dengan Anda, meskipun mereka dapat mendengar dengan baik.

Hal-hal kecil yang penting saat ini, saat kita tidak sosial seperti dulu, seperti bisa keluar dan tersenyum kepada seseorang, tidak hanya melalui mata Anda, tetapi juga melalui kemampuan melihat mulut Anda.

Sejauh ini, menurut Tiffanny, ia akan terus mengirimkan masker sebanyak mungkin di AS. Kota dan negara lain juga tertarik - misalnya, di Kolombo, Sri Lanka, Pembentuk Global ingin melakukan hal serupa. Saya mendapat permintaan dari orang lain yang ingin memulai sesuatu yang serupa di Uganda.

Saya ingin menyebarkan kesadaran bahwa budaya masker kita saat ini memang menciptakan ketidakadilan. Namun masker berjendela bukan hanya lebih baik untuk orang yang tuli atau tuli, tetapi juga lebih baik untuk semua orang.

 

(Vania Accalia)

3 dari 4 halaman

Infografis Pakai Masker Kain SNI, Jangan Scuba dan Buff.

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini: