Sukses

Unionbank Filipina Luncurkan Layanan Perdagangan dan Penyimpanan Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Union Bank of the Philippines, atau lebih dikenal sebagai Unionbank, mengumumkan lembaga keuangan tersebut meluncurkan layanan penyimpanan dan perdagangan bitcoin dan ethereum. 

Bank terbesar kesembilan di Filipina berdasarkan aset ini akan memanfaatkan platform Metaco Harmonize untuk menguji coba layanan kripto untuk klien. 

Unionbank adalah salah satu dari sejumlah lembaga keuangan terpilih yang disetujui oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) untuk beroperasi sebagai penyedia layanan aset virtual (VASP).

Unionbank telah memulai uji coba dengan layanan penyimpanan dan perdagangan bitcoin dan ethereum. Pada 2019, Unionbank meluncurkan stablecoin yang dipatok dengan nilai peso Filipina. 

Pada akhir April 2022, Unionbank juga memasuki ekonomi metaverse. Unionbank, memanfaatkan platform Metaco Harmonize, yang dijuluki sebagai platform penyimpanan dan orkestrasi aset digital, sebagai layanan terkelola sepenuhnya yang diterapkan di cloud. 

Harmonize Metaco nantinya akan mengelola tata kelola dan operasi untuk percontohan Unionbank.

Chief technology and operations officer dan chief transformation officer di Unionbank, Henry Aguda mengatakan kolaborasi Unionbank dengan mitra strategisnya Metaco sangat penting dalam upaya bank untuk mewujudkan visinya memberikan layanan yang unggul dan berpusat pada pelanggan ke pasar Filipina.

“Kami bangga melanjutkan rangkaian pertama industri UnionBank, kali ini menjadi bank teregulasi pertama di negara yang memungkinkan fitur pertukaran mata uang digital untuk klien,” ujar Aguda dikutip dari Bitcoin.com, Jumat, 2 Desember 2022.

Unionbank bertujuan untuk memperluas layanan di masa depan karena ingin menciptakan lingkungan yang aman dan sesuai bagi jutaan orang Filipina untuk menyimpan dan menukar mata uang digital seperti bitcoin. 

Lembaga keuangan yang berbasis di Filipina mengatakan sedang mempersiapkan diri untuk peluncuran lebih luas dari layanan aset digitalnya sementara pada saat yang sama membuktikan model bisnisnya di masa depan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Telegram Bakal Bikin Dompet dan Pertukaran Kripto

Sebelumnya, pendiri dan CEO Telegram Pavel Durov mengatakan pada Rabu, 30 November 2022, situs media sosial Telegram Messenger LLP berencana untuk membangun dompet kripto dan pertukaran terdesentralisasi untuk cryptocurrency setelah runtuhnya platform FTX.

Pendiri berusia 38 tahun itu mengatakan proyeknya dan proyek berbasis blockchain lainnya harus kembali ke akar desentralisasi, memungkinkan pengguna cryptocurrency untuk melakukan transaksi dari dompet yang dihosting sendiri yang tidak bergantung pada pihak ketiga mana pun.

"Kami, pengembang, harus menjauhkan industri blockchain dari sentralisasi dengan membangun aplikasi terdesentralisasi yang cepat dan mudah digunakan untuk massa. Proyek semacam itu akhirnya layak hari ini,” kata Durov dalam postingannya, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (2/12/2022).

Durov menambahkan, kebangkrutan FTX menunjukkan ketergantungan pada entitas terpusat menyebabkan investor kehilangan uang di tangan segelintir orang yang mulai menyalahgunakan kekuasaan mereka.

Mantan CEO FTX, Sam Bankman-Freid telah dituduh salah mengelola dana klien setelah mengajukan kebangkrutan pada 11 November, menyebabkan sekitar 1 juta pelanggan dan investor lain menghadapi kerugian miliaran dolar.

Telegram juga baru-baru ini menyelesaikan pengembangan Fragment, platform lelang terdesentralisasi, menurut Durov. 

Platform ini diluncurkan pada Oktober pada blockchain layer-1 terdesentralisasi The Open Network (TON), sebuah protokol yang dibuat secara independen pada 2021 setelah Securities Exchange Commission memblokir versi yang diusulkan Telegram.

“Fragment telah mengumpulkan token asli TON (Toncoin) senilai USD 50 juta (Rp 769,7 miliar) dengan menjual nama pengguna Telegram yang diberi token di blockchain,” jelas Durov.

Minggu ini, Fragment akan berkembang lebih dari sekadar nama pengguna, yang menambahkan langkah selanjutnya Telegram adalah membangun seperangkat alat terdesentralisasi, termasuk dompet dan pertukaran, yang akan memungkinkan jutaan pengguna untuk berdagang dan menyimpan kripto dengan aman dan aman.

 

3 dari 4 halaman

Visa Bakal Hadirkan Layanan Dompet Kripto hingga Metaverse

Sebelumnya, raksasa pembayaran Visa mengajukan dua aplikasi merek dagang ke kantor paten dan merek dagang Amerika Serikat (USPTO) terkait dompet kripto, token yang tidak dapat dipertukarkan dan metaverse.

Bagian dari salah satu aplikasi berlaku untuk merek dagang yang terkait dengan perangkat lunak untuk manajemen transaksi digital digunakan sebagai dompet mata uang digital dan perangkat lunak layanan penyimpanan. Ini digunakan sebagai dompet cryptocurrency dan mengelola dan memverifikasi transaksi cryptocurrency menggunakan teknologi blockchain.

Sementara yang lain adalah aplikasi yang terkait dengan menyediakan penggunaan sementara perangkat lunak yang tidak dapat diunduh bagi pengguna untuk melihat, mengakses, menyimpan, memantau, mengelola, memperdagangkan, mengirim, menerima, mengirimkan, dan menukar mata uang digital, mata uang virtual, cryptocurrency, aset digital dan blockchain, dan token non-fungible (NFT).

Bagian lain dari aplikasi terkait dengan barang virtual yang tidak dapat diunduh dan serangkaian token yang tidak dapat dipertukarkan, serta menyediakan lingkungan virtual tempat pengguna dapat berinteraksi untuk tujuan rekreasi, rekreasi, atau hiburan yang dapat diakses di dunia virtual.

 

4 dari 4 halaman

Pengajuan

Permohonan diajukan pada 22 Oktober

Aplikasi Visa seharusnya tidak mengejutkan muncul setelah banyak perusahaan besar, termasuk American Express dan New York Stock Exchange telah mengajukan aplikasi serupa selama setahun terakhir.

Pada 2020, Visa mengajukan permohonan paten untuk proses mengubah mata uang fiat fisik menjadi versi digital yang baru.

"Di Visa, kami terus mengeksplorasi teknologi yang mungkin mengarah pada inovasi pembayaran baru dan inklusi keuangan yang lebih besar," kata juru bicara perusahaan kepada CoinDesk, dikutip Minggu (30/10/2022).

Juru bicara itu menambahkan setiap tahun pihaknya mencari paten untuk ratusan ide baru.  "Meskipun tidak semua paten akan menghasilkan produk atau fitur baru, Visa menghormati kekayaan intelektual dan kami secara aktif bekerja untuk melindungi ekosistem kami, inovasi kami, dan merek Visa," kata dia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS