Sukses

Perusahaan Kripto Selamatkan Patung Euro di Frankfurt yang Terancam Dilelang

Liputan6.com, Jakarta - Patung Euro biru raksasa di jantung distrik keuangan Frankfurt berhasil mendapatkan pendanaan baru untuk biaya pemeliharaan patung bersejarah itu. Pendanaan baru tersebut datang dari sebuah perusahaan kripto. 

Masa depan patung itu, terancam setelah bank-bank yang membayar pemeliharaannya mundur. Patung tersebut menjadi simbol pusat Bank Sentral Eropa dan simbol lama peran Frankfurt dalam mengelola mata uang tunggal Eropa. 

Pada Selasa, 27 September 2022, pemilik patung, Komite Kebudayaan Frankfurt, mengungkapkan telah mendapatkan sponsor baru, menyelamatkannya dari keharusan melelang objek setinggi 14 meter.

Sponsornya adalah pengembang teknologi Caiz, sebuah perusahaan yang berbasis di Frankfurt yang token kriptonya yaitu Caizcoin sesuai dengan prinsip-prinsip keuangan dan hukum Islam. 

Kepala eksekutif pengembangan Caiz, Joerg Hansen mengatakan bantuan ini juga bisa menjadi perspektif komersial sebagai upaya pemasaran.

"Simbol euro difoto beberapa ratus kali sehari, jadi keterlibatan kami juga masuk akal dari perspektif komersial sebagai upaya pemasaran," ujar Hansen, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (30/9/2022). 

Patung itu dibangun dengan banyak keriuhan pada 2001, tak lama sebelum peluncuran uang kertas dan koin euro. Dengan adanya bantuan dari perusahaan kripto, logo cryptocurrency ditampilkan dengan jelas di dasar patung.

Terkait isu kripto yang banyak disebut dapat mengancam mata uang bank sentral, Hansen mengatakan kehadiran mereka tidak akan menghancurkan Euro dan Euro akan selalu ada. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

CEO JPMorgan Sebut Kripto Seperti Bitcoin Adalah Skema Ponzi Terdesentralisasi

Sebelumnya, CEO JPMorgan, Chase Jamie Dimon mengatakan dalam sidang kongres AS token kripto, seperti bitcoin, adalah skema Ponzi terdesentralisasi. Dia mengatakan kepada anggota parlemen sangat skeptis pada token kripto. 

"Saya sangat skeptis pada token kripto yang Anda sebut mata uang, seperti bitcoin. Mereka adalah skema Ponzi yang terdesentralisasi,” ujar Dimon dikutip dari Bitcoin.com, Jumat (23/9/2022). 

Bos JPMorgan melanjutkan dengan referensi miliaran dolar hilang setiap tahun melalui kripto, menghubungkan cryptocurrency dengan kejahatan seperti pembayaran ransomware, pencucian uang, perdagangan seks, dan pencurian. Dia menekankan kripto itu "berbahaya".

Eksekutif JPMorgan juga berbicara tentang stablecoin, yang menurutnya tidak akan bermasalah dengan regulasi yang tepat. 

“Tidak ada yang salah dengan stablecoin , yang seperti dana pasar uang, diatur dengan benar,” kata Dimon. 

Mengenai blockchain, dia menegaskan JPMorgan adalah pengguna besar blockchain. Seorang skeptis bitcoin lama, Dimon telah memperingatkan investor pada beberapa kesempatan untuk berhati-hati dalam berinvestasi dalam cryptocurrency. 

 

3 dari 4 halaman

Selanjutnya

Dia selalu memperingatkan mereka tidak memiliki nilai intrinsik. Dia sebelumnya mengatakan bitcoin tidak berharga dan mempertanyakan persediaan BTC yang terbatas. 

Kepala JPMorgan, bagaimanapun, telah berulang kali mengatakan jika inovasi seperti blockchain dan defi adalah nyata. Pada Mei, bank investasi global mengatakan mereka mengharapkan peningkatan penggunaan blockchain di bidang keuangan.

Di sisi lain, JPMorgan menawarkan beberapa investasi terkait kripto, memiliki JPM Coin sendiri, dan memiliki lounge di metaverse. Analis JPMorgan juga lebih optimis tentang bitcoin dan cryptocurrency daripada CEO bank. 

Pada Mei, analis JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou menerbitkan sebuah laporan yang menyatakan bank telah menggantikan real estat dengan aset digital sebagai kelas aset alternatif pilihan bersama dengan dana lindung nilai.

4 dari 4 halaman

Anjloknya Pasar Berdampak terhadap Harga Saham Perusahaan Kripto

Sebelumnya, tim analis JPMorgan menyebut anjloknya harga kripto akan sangat mempengaruhi harga saham perusahaan kripto, salah satunya Coinbase. Analis JPMorgan menurunkan target harga untuk saham Coinbase Global dari USD 78 atau sekitar Rp 1,1 juta  menjadi USD 60 pada Desember.

Pertukaran kripto yang terdaftar secara publik itu menarik sebagian besar pendapatannya dari tingkat perdagangan kripto di AS, yang berarti pendapatan kuartal ketiga dan keempat bergantung pada minat perdagangan kripto.

“Kami pikir tekanan pada pendapatan Coinbase dari penurunan pasar cryptocurrency akan menekan harga saham,” tulis analis JPMorgan, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (30/9/2022). 

Saham Coinbase Global (COIN) dijual turun dari level tertinggi USD 72 pada Rabu pekan lalu menjadi USD 62 pada Jumat. Masih tergantung di atas posisi terendah Juni, saham telah jatuh 11 persen selama lima hari terakhir dan 75 persen tahun ini.

Analis mengatakan Coinbase diperkirakan akan melihat volume perdagangan yang rendah oleh investor kripto ritel AS hingga Desember dengan ekspektasi aktivitas akan meningkat pada awal kuartal pertama tahun depan.

Menurut pengindeks volume kripto, Nomics, volume saat ini untuk Coinbase telah turun 15 persen selama sebulan terakhir menjadi USD 48 miliar. Angka tersebut hanya setengah dari volume yang diterima bisnis perdagangan Coinbase di awal tahun.

Pada pendapatan kuartal kedua, pendapatan Coinbase sangat bergantung pada volume perdagangan dalam waktu dekat. Strategi bisnisnya bertujuan untuk mengurangi perdagangan sebagai campuran keuntungan dengan menumbuhkan produk langganan dan layanan, yang menghasilkan 18 persen dari pendapatan pada kuartal kedua.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.