Sukses

Token Kripto Gari Coin Jadi Kado Buat Kreator di India

Liputan6.com, Jakarta - GARI Coin adalah token moneter dan tata kelola dari platform berbagi video terkemuka di India, Chingari. GARI akan memfasilitasi kreator untuk memonetisasi konten mereka secara digital dan mendapatkan imbalan token GARI.

Dilansir dari situs pertukaran kripto ZebPay, Selasa, 11 April 2022, penetrasi internet India telah meningkat sejak 2016. Dengan tingkat penetrasi yang tinggi, interaksi media sosial juga lebih tinggi. 

Tiktok, aplikasi jejaring sosial berbasis video sedang menggemparkan India. Tiktok telah menjadi tempat utama untuk interaksi sosial melalui berbagai video pendek. 

Namun, Tiktok dilarang dari India karena masalah keamanan nasional. Tiktok adalah sumber pendapatan bagi sejumlah besar influencer India. 

Melarang aplikasi meninggalkan kekosongan besar di India. Salah satu pemain besar yang mulai mengisi kekosongan ini adalah Chingari. 

Apa itu Chingari?

Chingari adalah startup interaksi sosial yang berbasis di Banglore. Chingari adalah aplikasi berbagi video dengan fitur seperti efek, dance, dan lip-sync. Aplikasi ini diluncurkan oleh Sumit Ghosh dan Biswatma Nayak dan Deepak Salvi pada November 2018. 

Aplikasi ini juga dilengkapi fitur belanja barang dagangan di dalam aplikasi. Aplikasi ini menjadi saingan untuk berbagai fitur media sosial seperti TikTok dan Instagram Reels Sampai saat ini, Chingari mencatatkan 50 juta pengguna aktif bulanan dan 85 juta unduhan.

Chingari berusaha menciptakan Ekonomi Kreator Bertenaga kripto. Untuk mencapai ini, Chingari berangkat untuk mengaktifkan pembuat video bentuk pendek. Chingari telah memanfaatkan teknologi blockchain untuk memungkinkan pembuat konten memonetisasi konten mereka dan memperoleh pendapatan. Untuk melakukan ini, Chingari telah meluncurkan token kripto mereka sendiri yang disebut “GARI”.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Token GARI?

Apa itu Token GARI?

GARI adalah token sosial Chingari untuk penciptanya. Ini disebut sebagai token kripto pertama di India. Ini juga merupakan token tata kelola dan akan memberikan otoritas kepada pencipta atas pengembangan platform di masa depan. 

Platform ini juga akan menciptakan pasar NFT untuk menjual dan membeli video sebagai NFT. Ini kemungkinan akan meningkatkan kesadaran tentang blockchain untuk pemirsa dan pembuat konten. Ini telah menunjukkan pergeseran fokus perusahaan ke arah web3 dan kripto.

Untuk meluncurkan dan membangun token pada pertukaran terdesentralisasi, Chingari telah bermitra dengan blockchain Solana. Salman Khan juga mendukung dan membantu peluncuran token tersebut. 

Peluncuran berlangsung sebagai Initial Dex Offering (IDO, digunakan untuk mewakili aset yang dihosting di bursa terdesentralisasi). Daftar ini lebih murah dalam hal biaya dan instan.

Chingari telah merencanakan untuk mengumpulkan sekitar USD 16 juta atau sekitar Rp 239,7 miliar melalui IDO tiga hari. Namun, Chingari akhirnya mengumpulkan sekitar USD 40 juta dari penjualan publik GARI.

Sekarang, dengan menggunakan token ini, pembuat akan dapat menikmati partisipasi dalam keputusan pengembangan. Tidak hanya itu, pembuat konten dapat memonetisasi konten mereka di blockchain melalui token. Pengguna juga dapat memperoleh token GARI dengan membuat video di platform.

3 dari 4 halaman

Perusahaan Pemberi Pinjaman Kripto Vauld Hentikan Penarikan dan Penyetoran

Sebelumnya, bertambah lagi deretan perusahaan kripto yang terdampak akibat penurunan harga belakangan ini. Kali ini giliran, pemberi pinjaman kripto, Vauld, pada Senin, 4 Juli 2022 waktu setempat menghentikan semua penarikan, perdagangan, dan penyetoran di platformnya. Menurut laporan, perusahaan saat ini menjajaki opsi restrukturisasi potensial.

CEO Vauld, Darshan Bathija mengatakan, dalam sebuah posting blog pada Senin perusahaan menghadapi "tantangan keuangan" karena "kondisi pasar yang bergejolak.

“Kesulitan keuangan dari mitra bisnis utama kami pasti mempengaruhi kami, dan iklim pasar saat ini yang telah menyebabkan pelanggan menarik lebih dari USD 197,7 juta (Rp 2,9 triliun) dari platform sejak 12 Juni,” kata Bathija dikutip dari CNBC, Selasa, 5 Juli 2022.

Perusahaan yang berbasis di Singapura itu mengatakan sedang bekerja dengan penasihat keuangan dan hukumnya untuk menjelajahi dan menganalisis semua opsi yang mungkin, termasuk opsi restrukturisasi potensial, yang paling baik melindungi kepentingan pemangku kepentingan Vauld.

Langkah Vauld untuk menghentikan penarikan terjadi kurang dari tiga minggu setelah CEO Bathija mengatakan perusahaan terus beroperasi seperti biasa meskipun kondisi pasar bergejolak. 

Dalam posting blog 16 Juni lalu, Bathija mengatakan penarikan sedang "diproses seperti biasa dan ini akan terus terjadi di masa depan."

4 dari 4 halaman

Terkena Imbas Anjloknya Pasar Kripto

Namun, Vauld telah menjadi korban terbaru dari anjloknya harga cryptocurrency tahun ini. Bitcoin memiliki kinerja kuartalan terburuk sejak 2011 di kuartal kedua 2022. Miliaran dolar terhapus dari nilai pasar cryptocurrency dalam periode tiga bulan.

Perusahaan pemberi pinjaman kripto seperti Vauld telah menghadapi masalah likuiditas. Celsius bulan lalu menghentikan penarikan untuk pelanggan dengan alasan “kondisi pasar yang ekstrem.”

Vauld mengatakan sedang dalam diskusi dengan calon investor di perusahaan. Perusahaan mengatakan telah mempekerjakan Kroll Pte Limited sebagai penasihat keuangannya, serta Cyril Amarchand Mangaldas, dan Rajah & Tann Singapore LLP sebagai penasihat hukumnya masing-masing di India dan Singapura.

Keruntuhan pasar telah mengekspos kekurangan dalam sejumlah proyek cryptocurrency dan model bisnis. Sementara itu, dana lindung nilai cryptocurrency utama Three Arrows Capital jatuh ke dalam likuidasi setelah gagal membayar lebih dari USD 660 juta pinjaman dari Voyager Digital.