Sukses

Mengenal Kripto AAVE, Milik Salah Satu Protokol DeFi Terbesar di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Aave adalah protokol keuangan terdesentralisasi yang memungkinkan orang untuk meminjamkan dan meminjam kripto. Pemberi pinjaman mendapatkan bunga dengan mendepositokan aset digital ke dalam kumpulan likuiditas yang dibuat khusus. 

Peminjam kemudian dapat menggunakan kripto mereka sebagai jaminan untuk mengambil pinjaman kilat menggunakan likuiditas ini.

Dilansir dari Coinmarketcap, Kamis (12/5/2022) Aave yang berarti "hantu" dalam bahasa Finlandia awalnya dikenal sebagai ETHLend ketika diluncurkan pada November 2017, tetapi rebranding menjadi Aave pada September 2018. 

AAVE token kripto asli jaringan Aave memberikan kepada pemegangnya potongan biaya di platform, dan juga berfungsi sebagai token tata kelola memberi pemilik hak suara dalam pengembangan protokol di masa depan.

Pendiri Aave

Aave, dan pendahulunya ETHLend, didirikan oleh Stani Kulechov. Pada saat itu, dia frustasi karena kurangnya aplikasi pinjaman di Ethereum dan proyeknya dibangun sebelum keuangan terdesentralisasi ada.

Kulechov adalah pengusaha yang pergi ke sekolah hukum dan mulai pemrograman ketika dia masih remaja. Dia adalah pengadopsi awal di ruang blockchain. Dia mengatakan ingin mengubah citra ETHLend sebagai Aave sehingga perusahaan dapat menawarkan layanan yang lebih luas di luar pinjaman Ether.

Menurut Kulechov, target pasar utama Aave adalah orang-orang yang sudah terlibat dalam komunitas cryptocurrency.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Keunikan Aave

Aave memiliki beberapa nilai jual yang unik jika dibandingkan dengan kompetitor di pasar yang semakin ramai. Selama maraknya DeFi pada 2020, Aave adalah salah satu proyek terbesar dalam hal nilai total kripto yang dikunci dalam protokolnya.

Proyek ini memungkinkan orang untuk meminjam dan meminjamkan sekitar 20 cryptocurrency, yang berarti pengguna memiliki lebih banyak pilihan. Salah satu produk unggulan Aave adalah “pinjaman kilat”, yang disebut sebagai opsi pinjaman tanpa agunan pertama di ruang DeFi. 

Nilai jual besar lainnya adalah bagaimana mereka yang meminjam melalui Aave dapat mengganti antara suku bunga tetap dan variabel. Sementara suku bunga tetap dapat memberikan kepastian tentang biaya selama masa volatilitas di pasar kripto, suku bunga variabel dapat berguna jika peminjam berpikir harga akan turun dalam waktu dekat.

Harga AAVE

Berdasarkan data Coinmarketcap, Kamis (12/5/2022), harga AAVE adalah Rp 1.135.419 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar Rp 7.361.909.573.837.

AAVE turun 26,24 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 50 dengan kapitalisasi pasar Rp 15.572.456.401.773. Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sebanyak 13.715.167 AAVE dari maksimal suplai 16 juta AAVE.

3 dari 5 halaman

Mengenal Luna Coin, Kripto Jaringan Terra yang Rontok 90 Persen

Sebelumnya, LUNA Coin saat ini tengah menjadi sorotan karena harganya terperosok sangat dalam pada perdagangan Kamis, 12 Mei 2022. Harga LUNA diperdagangkan di bawah USD 1,00 bahkan, tepatnya USD 0,3118 atau sekitar Rp 4.544 harga terendahnya sejak September 2021. 

Lantas apa sebenarnya LUNA Coin itu? Sebelum masuk dalam pembahasan LUNA Coin, perlu diketahui terlebih dahulu mengenai jaringan tempat LUNA berada yaitu Terra.

Apa itu Terra?

Terra adalah sebuah blockchain yang dibuat dengan tujuan menciptakan ekosistem pembayaran digital terdesentralisasi menggunakan Stablecoin. Stablecoin adalah merupakan aset kripto yang diciptakan untuk memiliki nilai setara dengan mata uang fiat. Aset stablecoin populer yang diciptakan Terra adalah Terra USD (UST). 

Dilansir dari Coinmarketcap Kamis (12/5/2022), pengembangan Terra dimulai pada Januari 2018, dan mainnet-nya secara resmi diluncurkan pada April 2019. Mulai September 2021, ia menawarkan stablecoin yang dipatok ke dolar AS, won Korea Selatan, tugrik Mongolia, dan mata uang Hak Penarikan Khusus Dana Moneter Internasional.

 

4 dari 5 halaman

Apa Itu Luna?

LUNA adalah kripto asli jaringan Terra yang digunakan untuk menstabilkan harga stablecoin protokol. Pemegang LUNA juga dapat mengajukan dan memberikan suara pada proposal tata kelola, memberikannya fungsionalitas token tata kelola.

Pendiri Terra

Terra didirikan pada Januari 2018 oleh Daniel Shin dan Do Kwon. Keduanya memahami proyek sebagai cara untuk mendorong adopsi cepat teknologi blockchain dan cryptocurrency melalui fokus pada stabilitas harga dan kegunaan. Kwon mengambil posisi CEO Terraform Labs, perusahaan di belakang Terra.

Sebelum mengembangkan Terra, Shin ikut mendirikan dan memimpin Ticket Monster, atau dikenal sebagai TMON, platform e-commerce utama Korea Selatan. Dia kemudian mendirikan Fast Track Asia, sebuah inkubator startup yang bekerja dengan para pengusaha untuk membangun perusahaan yang berfungsi penuh.

Kwon sebelumnya mendirikan dan menjabat sebagai CEO Anyfi, sebuah startup yang menyediakan solusi jaringan mesh nirkabel terdesentralisasi. Dia juga bekerja sebagai insinyur perangkat lunak untuk Microsoft dan Apple.

5 dari 5 halaman

Keunikan Terra

Terra berusaha untuk membedakan dirinya melalui penggunaan stablecoin yang dipatok fiat, menyatakan ia menggabungkan manfaat cryptocurrency tanpa batas dengan stabilitas harga mata uang fiat sehari-hari.

Hal itu membuat pasak satu-ke-satu melalui algoritma yang secara otomatis menyesuaikan pasokan stablecoin berdasarkan permintaannya. Itu dilakukan dengan memberi insentif kepada pemegang LUNA untuk menukar LUNA dan stablecoin dengan nilai tukar yang menguntungkan, sesuai kebutuhan, untuk memperluas atau mengontrak pasokan stablecoin agar sesuai dengan permintaan.

Peran Terra untuk UST

Selain memiliki LUNA, Terra juga memiliki Stablecoin yang dinamai Terra USD (UST). Token LUNA dan UST saling bergantung, karena keberhasilan ekosistem Terra adalah fungsi dari adopsi UST sebagai stablecoin. 

LUNA mendukung UST dan terbakar ketika permintaan untuk UST meningkat. Setelah upgrade Columbus-5, pasokan LUNA bisa menjadi sangat deflasi dalam jangka panjang. Di sisi lain, nilai LUNA juga bisa turun jika UST dianggap tidak stabil.