Sukses

Menantang Maut, Ini 4 Olahraga Ekstrem yang Paling Mematikan

Liputan6.com, Jakarta - Olahraga adalah salah satu aktivitas yang rutin dan digemari oleh semua orang. Karena selain membuat tubuh menjadi lebih sehat dan bugar, melakukan olahraga juga memiliki jutaan manfaat lainnya untuh tubuh dan kesehatan.

Olahraga juga dapat menjadi suatu kegemaran atau hobi bahkan olahraga kerap dijadikan sebagai pertandingan baik skala kecil hingga skala internasional.

Pertandingan olahraga selalu menarik untuk ditonton karena setiap atlet yang bertanding akan membawa semangat dan perjuangan keras untuk mendapatkan gelar juara.

Mungkin sebagian besar dari kalian tidak asing dengan beberapa olahraga yang kerap dilakukan atau dipertandingkan.

Namun terdapat beberapa olahraga yang terlihat ekstrem dan menakutkan untuk dilakukan orang-orang.

Olahraga ekstrem cenderung menarik orang untuk memacu adrenalin dan aksi-aksi menegangkan.

Namun, sebagian besar dari mereka dapat dilakukan dengan aman dan sebagian besar perlu dilakukan oleh profesional maupun dengan pendampingan dan pengawasan yang ketat.

Tetapi seperti apa pun, ada pengecualian  yang harus diperhatikan. Semakin ekstrem yang kalian dapatkan, semakin berbahaya risikonya  dan semakin mendebarkan bagi para atlet yang melakukannya.

Jadi, olahraga ekstrem apa yang paling berbahaya?

Mengutip laman The Fact Site, Rabu (01/06/2022) berikut empat daftar olahraga ekstrem yang paling mematikan:

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

1. Berselancar di Ombak Besar

Dengan betapa umumnya olahraga berselancar, mengejutkan olahraga ini masuk dalam daftar.

Namun, kali ini kita sedang tidak berbicara tentang selancar biasa.

Untuk dihitung sebagai selancar ombak besar, ombaknya harus setinggi setidaknya 20 kaki dan ada begitu banyak bahaya dalam olahraga ini yang mungkin tidak kalian pikirkan.

Pertama, ombak sebesar ini sangat kuat. Dalam ombak besar, peselancar dapat terdorong 20 hingga 50 kaki atau setara dengan 6,2 hingga 15,5 meter di bawah permukaan.

Selain itu, sangat mudah untuk mengalami disorientasi di bawah air akibat gelombang sekuat itu, dan sangat penting bagi mereka untuk mendapatkan kembali keseimbangan mereka dengan cepat dan naik ke permukaan sebelum gelombang berikutnya datang, biasanya kurang dari 20 detik kemudian.

Rekor Dunia Selancar Ombak Besar

Ombak tertinggi yang pernah berselancar dengan ombak setinggi 78 kaki di Portugal yang diselancar oleh Garrett McNamara pada tahun 2011.

3 dari 5 halaman

2. Menyelam di Gua

Meskipun penyelaman gua bukanlah olahraga yang memacu adrenalin, namun ini jelas merupakan salah satu yang paling mematikan.

Pertimbangkan hal ini terjadi jika kalian berada di kedalaman 100 kaki di lautan dan berada di dalam gua.

Satu gerakan yang salah dan kalian tidak bisa hanya berenang ke permukaan dan kalian harus keluar dengan cara yang sama seperti ketika masuk.

Saat menyelam di dalam gua, kalian harus berurusan dengan tersesat, kehabisan udara, ruang tertutup, terdampar dalam kegelapan, atau berurusan dengan masalah karena arus bawah air.

Meskipun kemungkinan kesalahannya sangat kecil dan meskipun bahayanya mungkin tampak jelas, orang masih bisa membuat kesalahan sepanjang waktu.

Tindakan pencegahan yang harus dilakukan penyelam gua ditunjukkan dalam jumlah peralatan yang mereka butuhkan.

Penyelam gua membutuhkan hampir dua kali lipat jumlah peralatan daripada penyelam perairan terbuka standar, seperti dua tangki, komputer, lampu, tali pengaman, dan banyak lagi.

4 dari 5 halaman

3. Pendakian Solo

Tren populer panjat tebing telah meningkat. Namun, kebanyakan pemanjat tebing standar menggunakan tali biasa yang tentunya kurang aman dan kurang mendapatkan perlindungan.

Di situlah kegilaan panjat tebing solo kemudian menjadi suatu olahraga ekstrem yang mungkin tidak pernah terfikirkan.

Panjat tebing solo adalah panjat tebing sendirian dan tanpa alat pelindung apa pun.

Semuanya bermuara pada keterampilan murni, dan menyilangkan jari-jari.

Seperti yang bisa ditebak, jatuh adalah alasan paling umum untuk cedera atau kematian. Tetapi ada banyak hal yang menjadi faktor penyebab jatuh.

Bahkan jika Anda adalah pemanjat terbaik, kalian tidak dapat memperhitungkan perubahan kondisi cuaca, pegangan yang longgar, atau batu yang jatuh.

5 dari 5 halaman

4. Base Jumping

Jika terjun payung tidak cukup intens untuk kalian, base jumping adalah olahraga yang paling ekstrem yang bisa kalian dapatkan dan bisa dibilang olahraga paling berbahaya di dunia.

Base sendiri adalah akronim dari Buildings, Antennas, Spans (jembatan), dan Earth (tebing) atau struktur tempat untuk kalian melompat.

Olahraga gila ini terdiri dari melompat dari struktur tetap, seperti yang dijelaskan dalam nama olahraga, dan terjun payung atau terbang dengan wingsuit untuk mencapai tanah.

Meskipun kalian mungkin tidak jatuh sejauh yang dilakukan jika kalian terjun payung, kalian memiliki waktu yang jauh lebih sedikit untuk menggunakan parasut kalian dan kemungkinan kesalahan yang hampir tidak terlihat.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS