Sukses

CDC Rekomendasikan Vaksin Moderna Dua Dosis untuk Anak 6 hingga 17 Tahun

Liputan6.com, Jakarta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada Jumat (24/6/2022), merekomendasikan vaksin Covid-19 dua dosis Moderna untuk anak-anak di taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas untuk didistribusikan ke publik.

Komite ahli vaksin independen CDC sebelumnya dengan suara bulat mendukung suntikan Moderna untuk anak-anak usia 6 hingga 17 tahun setelah memeriksa keamanan dan keefektifannya selama pertemuan publik. 

Direktur CDC, Dr. Rochelle Walensky menandatangani rekomendasi pada Jumat pagi, langkah terakhir sebelum apotek dan kantor dokter dapat mulai memberikannya.

CDC mendukung vaksin Moderna untuk bayi mulai dari anak-anak prasekolah, usia 6 bulan hingga 5 tahun, pada Sabtu (25/6/2022). Vaksinasi dimulai minggu ini untuk kelompok usia tersebut.

Sebelumnya, hanya vaksin Pfizer yang diizinkan untuk anak di taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas, meskipun penyerapannya kurang baik. Dua pertiga anak usia 5 hingga 11 tahun dan 30% remaja berusia 12 hingga 17 tahun belum divaksinasi Covid-19.

Lebih dari 600 anak-anak dalam kelompok usia tersebut telah meninggal karena Covid-19 selama pandemi dan lebih dari 45.000 telah dirawat di rumah sakit, menurut CDC. Hampir 11 juta anak berusia 5 hingga 17 tahun telah tertular Covid-19 selama pandemi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Dosis suntikan

Anak-anak usia 6 hingga 11 tahun menerima suntikan Moderna 50 mikrogram yang lebih kecil, sementara remaja usia 12 hingga 17 akan menerima dosis yang sama dengan orang dewasa pada 100 mikrogram.

Moderna awalnya meminta FDA untuk mengesahkan vaksinnya untuk remaja berusia 12 hingga 17 tahun lebih dari setahun yang lalu, tetapi regulator menunda setelah negara lain mengangkat kekhawatiran bahwa suntikan perusahaan mungkin terkait dengan risiko peradangan jantung yang lebih tinggi, atau miokarditis, daripada vaksin Pfizer.

Tidak ada perbandingan langsung di AS tentang peradangan jantung pada anak-anak yang mendapatkan suntikan Pfizer atau Moderna karena vaksin Moderna hanya diizinkan untuk orang dewasa hingga bulan ini. 

Namun, perbandingan antara suntikan Pfizer dan Moderna pada remaja tampaknya menunjukkan bahwa tingkat miokarditis sedikit lebih tinggi pada penerima Moderna, meskipun data tidak konsisten di berbagai sistem pengawasan AS.

“Beberapa bukti menunjukkan bahwa risiko miokarditis dan perikarditis mungkin lebih tinggi setelah Moderna daripada setelah Pfizer. Namun, temuan tersebut tidak konsisten di semua sistem pemantauan AS,” kata Dr. Tom Shimabukuro, seorang pejabat di unit keamanan vaksin CDC, kepada komite tersebut.

3 dari 4 halaman

Miokarditis

Data AS yang tersedia tentang miokarditis di antara anak-anak usia 6 hingga 17 tahun didasarkan pada efek samping yang dilaporkan dari vaksin Pfizer karena suntikan Moderna belum diizinkan untuk kelompok usia ini. Suntikan Pfizer dan Moderna menggunakan teknologi messenger RNA yang serupa.

CDC telah mengidentifikasi 635 kasus miokarditis di antara anak-anak usia 5 hingga 17 tahun setelah vaksinasi dari 54 juta dosis Pfizer yang diberikan. Risiko miokarditis setelah vaksinasi Pfizer paling tinggi setelah suntikan kedua di antara anak laki-laki berusia 12 hingga 17 tahun. Miokarditis sedikit meningkat di antara anak laki-laki berusia 5 hingga 11 tahun setelah dosis kedua vaksin Pfizer, meskipun jauh lebih rendah daripada remaja.

Anak laki-laki usia 16 hingga 17 tahun melaporkan 75 kasus miokarditis per 1 juta detik dosis Pfizer yang diberikan sementara anak laki-laki usia 12 hingga 15 tahun melaporkan sekitar 46 kasus miokarditis, menurut data CDC. Anak laki-laki usia 5 hingga 11 tahun melaporkan 2,6 kasus miokarditis per juta detik dosis Pfizer yang diberikan.

Orang yang mengalami miokarditis setelah vaksinasi umumnya dirawat di rumah sakit selama beberapa hari sebagai tindakan pencegahan sebelum dipulangkan. Sebagian besar pasien sembuh total 90 hari setelah diagnosis mereka, menurut survei CDC terhadap penyedia layanan kesehatan.

CDC telah menemukan bahwa risiko miokarditis lebih tinggi dari infeksi Covid-19 daripada vaksinasi. Miokarditis pada anak biasanya disebabkan oleh infeksi virus.

Dr Sara Oliver, seorang pejabat CDC, mengatakan risiko miokarditis setelah vaksinasi Moderna pada anak-anak dan remaja tidak diketahui, meskipun data dari orang dewasa menunjukkan risikonya bisa lebih tinggi daripada suntikan Pfizer. Namun, Oliver mengatakan memperpanjang interval antara dosis pertama dan kedua hingga delapan minggu dapat menurunkan risiko miokarditis berdasarkan data yang dibagikan oleh pejabat kesehatan di Kanada.

4 dari 4 halaman

Efek samping

Efek samping yang paling umum di antara anak-anak usia 6 hingga 17 tahun selama uji klinis Moderna adalah nyeri di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala, kedinginan, nyeri otot, dan mual. Tidak ada kasus miokarditis yang dikonfirmasi selama uji coba.

Tidak jelas seberapa efektif suntikan itu terhadap varian Omicron. Uji klinis dilakukan selama periode ketika strain Covid lainnya dominan. Suntikan untuk remaja usia 12 hingga 17 tahun sekitar 90% efektif untuk mencegah penyakit dari jenis Covid asli dan varian alfa, sedangkan suntikan untuk anak-anak usia 6 hingga 11 tahun lebih dari 76% efektif untuk mencegah penyakit dari varian delta, menurut untuk review FDA dari data uji klinis.

Namun, vaksin Covid kesulitan melawan varian omicron yang kini dominan karena mutasinya begitu banyak. Suntikan ketiga telah meningkatkan perlindungan secara signifikan pada kelompok usia lainnya. Moderna sedang mempelajari suntikan booster untuk anak-anak yang menargetkan omicron dengan data yang diharapkan akhir musim panas ini.