Sukses

Push Up hingga Berdiri Satu Kaki, Tak Bisa Lakukan 6 Hal Ini Berisiko Kematian Dini

Liputan6.com, Jakarta Dari jabat tangan yang lemah hingga mudah kehabisan napas karena menaiki tangga, para ahli selama beberapa dekade terakhir telah menemukan lusinan tanda halus yang menunjukkan bahwa Anda berisiko mengalami kematian dini.

Tapi sekarang mereka telah menemukan yang lain. Berikut ini beberapa tanda lain Anda mungkin dalam kondisi kesehatan yang buruk dan berisiko kematian dini seperti dihimpun dari Daily Mail.

1. Tak bisa berdiri seimbang dengan satu kaki

Mereka yang goyah ketika mencoba berdiri dengan satu kaki berisiko kematian dini, menurut penelitian terbaru.

Para peneliti di Brasil menemukan bahwa mereka yang tidak bisa menyelesaikan latihan 'Flamingo' hampir dua kali lebih mungkin meninggal lebih awal daripada mereka yang bisa.

Lebih dari 1.700 peserta, berusia 50 hingga 75 tahun, menjalani berbagai tes kebugaran, termasuk berdiri dengan satu kaki selama 10 detik tanpa bantuan apa pun.

Ini melibatkan menempatkan bagian depan satu kaki di belakang kaki bagian bawah yang berlawanan, sambil menjaga lengan di samping dan melihat lurus ke depan.

Selama penelitian - yang dilakukan oleh para peneliti di Klinik Pengobatan Latihan CLINIMEX di Rio de Janeiro - yang melihat setiap peserta dipantau selama rata-rata tujuh tahun, 123 orang meninggal.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam British Journal of Sports Medicine, menunjukkan bahwa mereka yang tidak dapat berdiri tanpa penyangga dengan satu kaki selama 10 detik, 84 persen lebih mungkin meninggal karena sebab apa pun.

Bukan berarti masalah keseimbangan adalah penyebab kematian yang sebenarnya.

Tetapi peneliti utama Dr Claudio Gil Araujo mengatakan tingkat keseimbangan yang baik diperlukan untuk kehidupan sehari-hari dan kehilangan keseimbangan 'merugikan kesehatan'.

Oleh karena itu, tes 'memberikan umpan balik yang cepat dan objektif untuk pasien dan profesional kesehatan mengenai keseimbangan statis', menurut tim. Mereka mengatakan itu 'menambahkan informasi yang berguna mengenai risiko kematian pada pria dan wanita paruh baya dan lebih tua'.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 6 halaman

2. Kecepatan berjalan

Selain tidak dapat menyeimbangkan dengan satu kaki, orang lanjut usia yang berjalan lambat memiliki risiko lebih besar untuk kematian dini.

Para peneliti dari Institut Kesehatan dan Penelitian Medis Nasional Prancis mengukur kecepatan berjalan 3.200 orang berusia di atas 65 tahun, yang kemudian diikuti rata-rata selama lima tahun.

Kecepatan masing-masing peserta diukur pada tiga titik berbeda selama masa studi. Ini dilakukan dengan meminta mereka berjalan di sepanjang koridor sepanjang enam meter.

Hasil penelitian menunjukkan pejalan kaki pria paling lambat berjalan 90m/menit, sedangkan yang tercepat berjalan lebih cepat dari 110m/menit.

Sementara itu, pejalan kaki wanita paling lambat menempuh jarak 81m/menit, sedangkan yang tercepat menempuh setidaknya 90m/menit.

Lebih dari 200 kematian dicatat, menurut hasil yang diterbitkan dalam British Medical Journal pada tahun 2009.

Analisis mengungkapkan bahwa sepertiga pejalan kaki paling lambat 44 persen lebih mungkin meninggal pada akhir penelitian, dibandingkan dengan kelompok tercepat.

Para peneliti mengatakan pejalan kaki cepat mungkin lebih bugar dan mendapat manfaat dari kesehatan kardiovaskular yang lebih baik.

 

3 dari 6 halaman

3. Duduk dan berdiri

Latihan sederhana seperti duduk dan berdiri lagi tanpa berpegangan pada apa pun juga bisa menunjukkan berapa lama kemungkinan Anda hidup.

Orang yang berjuang untuk bangkit dan bangkit kembali tanpa perlu menopang diri mereka sendiri lima kali lebih mungkin mati muda, demikian temuan para peneliti.

Sebuah tim ilmuwan Universitas Gama Filho di Brasil merekrut 2.002 orang berusia 51 hingga 80 tahun, yang diminta untuk melakukan tes duduk-berdiri.

Peserta, yang bertelanjang kaki dan mengenakan pakaian longgar, disuruh menurunkan diri ke lantai dan menyilangkan kaki tanpa menggunakan tangan, lutut, siku, atau sisi kaki mereka untuk menopang.

Mereka kemudian diminta untuk berdiri kembali, juga tanpa bantuan.

Relawan diberi skor dari 10 untuk seberapa baik mereka melakukannya. Poin dikurangi untuk setiap dukungan yang digunakan atau jika sukarelawan sedikit kehilangan keseimbangan.

Temuan tersebut, yang diterbitkan dalam European Journal of Preventive Cardiology pada tahun 2021, menunjukkan 159 kematian dicatat dalam periode enam tahun penelitian.

Hasil menunjukkan mereka yang berjuang paling keras untuk menyelesaikan tes – artinya mereka mendapat skor nol hingga tiga – 5,4 kali lebih mungkin meninggal, dibandingkan dengan mereka yang mencapai prestasi dengan mudah.

Para peneliti mengatakan temuan mereka mengidentifikasi mereka yang kehilangan mobilitas, fleksibilitas dan otot seiring bertambahnya usia, yang merupakan sinyal kesehatan yang buruk.

 

4 dari 6 halaman

4. Berjalan di tangga

Mampu berjalan dengan mulus menaiki empat anak tangga juga dapat menaikkkan risiko kematian dini.

Para peneliti di Spanyol membuat lebih dari 12.000 orang berlari di atas treadmill, membuat mereka secara bertahap menambah kecepatan sampai mereka kelelahan. Jantung mereka dipantau secara bersamaan.

Studi yang diterbitkan dalam European Heart Journal pada 2018, melacak kesehatan para sukarelawan selama lima tahun.

Tingkat kematian dari semua penyebab, serta penyakit jantung, hampir tiga kali lebih tinggi pada peserta yang dianggap dalam kesehatan yang buruk, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang lebih bugar.

Hanya 1,2 persen dari mereka yang tampil baik dalam tes meninggal, dibandingkan dengan 3,2 persen dari mereka yang berjuang dengan latihan.

Sementara para peserta menjalani tes treadmill, para ilmuwan di balik penelitian tersebut mengatakan orang dapat mengetahui apakah mereka memiliki kesehatan jantung yang baik jika mereka dapat menaiki tiga lantai tangga dengan cepat tanpa henti, atau empat kali menaiki tangga dengan kecepatan normal tanpa istirahat.

Peneliti utama Dr Jesús Peteiro, seorang ahli jantung di University Hospital di A Coruña, dan rekan, menyarankan mereka yang berjuang dengan tangga untuk melakukan lebih banyak olahraga untuk menjaga berat badan, tekanan darah dan peradangan turun.

 

5 dari 6 halaman

5. Kekuatan genggaman

Tidak dapat berjabat tangan dengan kuat juga bisa menjadi tanda kematian dini.

Satu studi menemukan bahwa orang dengan cengkeraman yang lemah hingga 20 persen lebih mungkin meninggal lebih awal.

Para ahli di Skotlandia memeriksa kekuatan genggaman di antara 500.000 sukarelawan berusia 40 hingga 69 tahun, menggunakan data dari Biobank Inggris, database besar yang berisi catatan kesehatan warga Inggris.

Kekuatan genggaman mereka dikumpulkan menggunakan alat yang disebut dinamometer tangan. Peserta duduk tegak dengan siku di samping dan ditekuk pada sudut 90 derajat, sehingga lengan bawah mereka menghadap ke depan dan bertumpu pada sandaran tangan.

Mereka meremas alat dengan tangan kanan mereka dan kemudian tangan kiri mereka. Para ilmuwan mencatat berat maksimum rata-rata yang bisa mereka pegang.

Tim Universitas Glasgow menemukan sekitar 13.322 peserta meninggal selama tujuh tahun berikutnya.

Temuan yang diterbitkan dalam British Medical Journal pada tahun 2018, menunjukkan bahwa untuk setiap penurunan 5 kg pada kekuatan genggaman peserta, risiko kematian karena sebab apa pun, penyakit kardiovaskular, dan kanker meningkat seperlima.

Para peneliti mengatakan kekuatan cengkeraman bertindak sebagai penanda kesehatan otot rangka.

Kekuatan cengkeraman – yang dapat diukur menggunakan perangkat genggam – dapat mengidentifikasi orang-orang dengan kelemahan otot yang berisiko tinggi terhadap berbagai penyakit dan mungkin mendapat manfaat dari lebih banyak tes kesehatan, kata mereka.

 

6 dari 6 halaman

6. Push-up

Orang yang berjuang untuk menyelesaikan 10 push up hampir dua kali lebih mungkin menderita serangan jantung atau stroke daripada mereka yang dapat melakukan 40.

Sebuah tim peneliti internasional berangkat untuk memeriksa apakah ada hubungan antara kebugaran fisik dan risiko penyakit kardiovaskular.

Mereka merekrut 1.100 petugas pemadam kebakaran, yang secara teratur diminta untuk melakukan push up sebanyak mungkin antara tahun 2000 dan 2010 di sebuah klinik medis setempat.

Selama penilaian, dokter menetapkan metronom pada 80 denyut per menit dan menghitung jumlah push up yang diselesaikan petugas pemadam kebakaran tepat waktu hingga mencapai 80, melewatkan tiga atau lebih ketukan atau berhenti.

Selama 10 tahun mereka dipantau, 37 orang didiagnosis menderita penyakit jantung, menurut temuan yang dipublikasikan dalam jurnal JAMA Network Open.

Tetapi mereka yang bisa melakukan lebih dari 40 push up, 96 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita satu kali, dibandingkan dengan mereka yang melakukan kurang dari 10.

Mereka mengatakan push up adalah penanda kekuatan otot, yang melindungi dari kematian dari semua penyebab dan tekanan darah tinggi.