Sukses

Sebelum Putus, Tanyakan 5 Hal Ini pada Diri Anda Agar Tidak Menyesal

Liputan6.com, Jakarta Tiap pasangan pasti pernah merasakan putus cinta, baik itu kita orang biasa atau selebritis. Tetapi terkadang kita lupa untuk merenungkan situasi dengan benar dan mengambil langkah drastis. Keputusan yang salah dapat menghancurkan hati seseorang dan menyebabkan rasa bersalah seumur hidup.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini sebelum Anda mengambil langkah itu, cobalah untuk memperbaikinya dan jika Anda merasa itu tidak dapat diperbaiki, baru kemudian putuskan. Pertanyaan-pertanyaan apa saja itu? Ini dia.

1. Apakah Anda menderita sindrom “rumput tetangga lebih hijau”?

Tidak jarang seseorang merasa seperti ini. Ketika Anda bersama seseorang untuk waktu yang lama dan merasa sangat nyaman dengan pasangan Anda, Anda merasa "bosan".

Banyak orang mulai memikirkan gebetan mereka dan bahkan merasa ingin selingkuh. Ini adalah sindrom "rumput tetangga lebih hijau". Sebelum Anda terjun ke ini, renungkan apa yang membuat Anda tidak bahagia. Apakah Anda merasa percikannya hilang? Bagaimana kalau menghidupkannya sendiri? Cobalah segalanya sebelum menyerah.

2. Mengapa saya tertarik dengan pasangan saya?

Sebelum Anda mempertimbangkan untuk putus, pikirkan kembali saat pertama kali Anda bertemu dengan pasangan Anda dan renungkan apa yang membuat Anda tertarik padanya. Pasti ada beberapa kualitas yang membuat Anda jatuh cinta. Kita semua tumbuh dalam suatu hubungan asmara dan kadang-kadang kita begitu terjebak pada waktu itu tentang bagaimana pasangan kita "dulu". Apakah kamu juga sama? Jika Anda berpikir Anda berdua tumbuh dari hubungan Anda, maka perpisahan itu masuk akal.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

3. Apakah prioritas Anda selaras?

Saat kita tumbuh dalam hidup, prioritas kita berubah dan kita tidak perlu berada di halaman yang sama. Bisa tentang anak-anak, menetap di luar negeri, mengubah skenario kerja, bepergian, dll. Jika keduanya berbeda dan tidak ada jalan tengah untuk bekerja bersama, maka berpisah mungkin satu-satunya jalan keluar.

4. Pemecah kesepakatan

Dalam setiap hubungan, kompromi sangat penting tetapi kita semua juga memiliki pemecah kesepakatan. Anda harus tahu apa yang terlarang dan tidak ada yang tidak menghormati batas pribadi itu. Selingkuh jelas merupakan bagian dari hal tersebut.

5. Apakah Anda merasakan cinta pasangan Anda?

Jika Anda tidak lagi merasa dicintai, Anda pikir Anda diterima begitu saja bahkan setelah pembicaraan itu, maka putus dapat dipertimbangkan. Jika seorang konselor hubungan juga tidak dapat menyatukan Anda berdua, maka Anda tahu jawaban Anda.

3 dari 4 halaman

4 Kebohongan Pria yang Kerap Dipercaya oleh Para Wanita

Pria bisa sangat halus dan berhati-hati dengan kebohongan yang mereka lontarkan di depan pasangannya. Mereka memilih kata-kata mereka dengan bijak dan membuat wanita mereka percaya pada apa yang mereka katakan. 

Dalam skenario terburuk, wanita sama sekali tidak tahu bahwa pria mereka telah mengatakan kebohongan yang mengerikan. Berikut adalah beberapa kebohongan paling umum yang cenderung dipercayai wanita tentang pria dilansir dari Times of India.

Pribadi yang kuat

Setiap pria membanggakan tentang menjadi kuat dan protektif. Kebanyakan wanita menyukai gagasan bersama pria yang bisa membuat mereka merasa aman dan terlindungi. Namun pada kenyataannya, pria juga rapuh dan berhati lembut seperti wanita. Mereka juga memiliki ketakutan dan perasaan yang mendalam.

Pribadi yang mandiri

Banyak pria membual tentang menjadi mandiri dan menciptakan landasan mereka sendiri dalam karier mereka. Padahal kenyataannya banyak yang mendapat banyak dukungan dari orang tua dan keluarganya. Banyak yang pendanaannya dijamin oleh orang tua mereka, jadi mempercayai kebohongan seperti itu sama saja dengan bodoh.

4 dari 4 halaman

Karakteristik intelektual

Pria cenderung memilih wanita yang cerdas dan bijaksana. Selama masa pacaran, mereka memperhatikan hal-hal kecil dan membuat wanita mereka merasa sangat istimewa. Tapi begitu menikah, mereka cenderung menganggap remeh istri mereka, karena mereka merasa, sekarang mereka berdua terikat untuk hidup, tidak apa-apa untuk melepaskan dan tidak selalu fokus pada hal romantis. Wanita mungkin merasa kecewa dengan kurangnya upaya pria setelah menikah.

Praktik seks yang aman

Ada beberapa pria yang meyakinkan pasangan mereka tentang seberapa sadar dan berpengetahuan mereka tentang praktik seks yang aman. Namun, tidak semua pria mengetahui praktik seks aman. Beberapa dari mereka hanya mencoba untuk bertindak superior. Wanita harus selalu sadar akan pilihan seks mereka dan memprioritaskan perlindungan.