Sukses

8 Barang Pribadi yang Tak Boleh Dipinjamkan ke Orang Lain

Liputan6.com, Jakarta - Kita semua tahu bahwa seseorang tidak boleh meminjam sisir atau sikat gigi orang lain. Namun, ada banyak barang pribadi lain yang kadang-kadang kita pinjamkan kepada orang lain tetapi sebenarnya tidak boleh.

Pasalnya benda-benda tersebut mungkin saja bisa menjadi perantara bakteri satu sama lain atau bahkan yang lebih parah bisa menularkan virus yang dapat menyebabkan berbagai penyakit. 

Nah, berikut ini Citizen6-Liputan6.com rangkum barang-barang pribadi yang tak boleh dipinjamkan kepada orang lain seperti dilansir dari Brightside, Selasa (17/5/2022).

1. Lipstik

Jika teman Anda meninggalkan peralatan riasnya di rumah, mungkin Anda berpikir bahwa tidak apa-apa meminjamkan lipstik Anda padanya? Sebenarnya, Anda tidak seharusnya melakukan itu.

Penyakit seperti herpes dapat dengan mudah menular melalui penggunaan lipstik atau lip gloss secara bergantian. Bahkan jika orang yang terkena tidak memiliki ruam yang jelas, virus masih bisa ada di selaput lendir mulut dan air liur. Saat ini, tidak ada obat yang 100% efektif untuk herpes.

Jika virus telah memanifestasikan dirinya, hentikan penggunaan lipstik yang terkontaminasi. Setelah ruam hilang, lebih baik membeli set makeup baru untuk mencegah penyakit datang kembali. Untuk menghindari penumpukan kotoran dan bakteri, gunakan tisu bersih untuk menghilangkan lapisan atas lipstik secara berkala.

2. Earphone

Setiap individu memiliki keseimbangan flora bakteri yang unik dalam kotoran telinganya. Setiap kali Anda memutuskan untuk berbagi earphone dengan teman, Anda berisiko mengganggu keseimbangan ini. Hal ini, pada akhirnya, dapat memicu infeksi telinga.

Anda dapat menghilangkan kotoran telinga dari permukaan earphone dengan menggunakan tongkat atau kapas yang dicelupkan ke dalam hidrogen peroksida. Hindari mengoleskan terlalu banyak cairan agar tidak merusak speaker.

Bantalan headphone dapat didesinfeksi dengan menempatkannya dalam larutan alkohol. Jika sering digunakan, pastikan untuk membersihkan earphone setidaknya seminggu sekali.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Jepit rambut hingga handuk

3. Jepit rambut dan pengeriting rambut

Kebanyakan individu tahu bahwa meminjamkan sisir Anda kepada orang lain adalah ide yang buruk. Nah, hal yang sama berlaku untuk semua aksesori rambut yang bersentuhan dengan kulit kepala. Jamur dan kutu mudah menyebar melalui ikat kepala pinjaman, sisir, ikat rambut, atau pengeriting rambut.

Kunciran lembut harus dicuci setiap beberapa minggu, tergantung pada frekuensi penggunaan. Pengeriting rambut dan jepit rambut logam dapat dibilas dengan air sabun. Pastikan untuk menyekanya hingga kering setelahnya.

4. Deodoran

Bahkan dengan deodoran yang memiliki sifat antibakteri, permukaan yang bersentuhan dengan kulit mungkin mengandung bakteri. Lagi pula, bakterilah menyebabkan bau keringat yang coba kita netralkan.

Sebaiknya gunakan deodoran segera setelah Anda mandi, saat kulit Anda masih bersih. Jika Anda perlu menyegarkan ketiak di siang hari, bersihkan dengan tisu basah terlebih dahulu.

5. Handuk

Fungsi utama handuk adalah untuk menyerap cairan dalam jumlah maksimal dari permukaan tubuh Anda. Itulah sebabnya, bahkan ketika Anda benar-benar sehat, kelembaban yang meningkat di dalam kamar mandi secara bertahap mengubah kain lembab handuk Anda menjadi tempat berkembang biak yang sempurna bagi jamur dan bakteri.

Pakar kebersihan menyarankan untuk mengganti handuk setiap 3-4 hari. Yang terbaik adalah mengeringkan handuk Anda di balkon atau di tempat yang tidak lembab daripada meninggalkannya di kamar mandi. Pastikan untuk mengeringkan handuk Anda setelah digunakan, dan jangan lupa untuk menyetrikanya setelah dicuci.

3 dari 3 halaman

Aksesoris manikur hingga sandal

6. Aksesoris manikur

Pinset, gunting kuku, epilator, pisau cukur, dan aksesori lainnya hanya boleh digunakan oleh Anda. Tidak ada yang lain. Ketika sering digunakan, barang-barang ini cenderung memiliki tetesan darah mikroskopis yang tidak terlihat di permukaannya. Jangan membaginya dengan siapa pun jika Anda ingin menghindari infeksi herpes dan jamur. Setelah setiap penggunaan, bersihkan permukaan aksesori dengan alkohol.

7. Aksesoris perawatan kulit

Kuas pembersih wajah, roller pijat, dan spons khusus tampaknya cukup mudah dibersihkan. Namun, seiring berjalannya waktu, pada kuas tersebut menumpuk bagian-bagian kecil kulit yang mengandung bakteri.

Hal ini dapat menyebabkan jerawat dan kulit wajah terkelupas. Jangan lupa untuk hati-hati mencuci aksesoris dengan air sabun setelah digunakan. Juga disarankan untuk mengubahnya setiap 2-3 bulan.

8. Sandal rumah 

Saat menyambut tamu, wajar saja jika mereka menawarkan sandal. Tetapi Anda sebaiknya membeli satu atau dua pasang khusus untuk digunakan pada acara-acara seperti itu saja.

Saat Anda mengenakan sandal rumah, kaki Anda pasti mulai berkeringat, menciptakan kondisi berkembang biak yang sempurna untuk jamur. Cobalah untuk menghindari kebiasaan tidak higienis meletakkan sandal di kaki yang basah untuk mencegah munculnya jamur dan bakteri.

Bahkan jika kita berbicara tentang sandal favorit Anda, jangan memakainya terlalu lama yang terbaik adalah mengganti sandal Anda setiap 6 bulan. Ingatlah untuk mencuci sepatu dalam ruangan Anda sesekali, jika bahannya memungkinkan. Atau, rawat bagian dalam sandal dengan disinfektan.