Sukses

Jumlah Kasus Covid-19 Terkendali, China Akan Akhiri Lockdown Bulan Juni Mendatang

Liputan6.com, Jakarta - Shanghai telah menetapkan rencana untuk kembalinya kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni dan berakhirnya lockdown Covid-19 yang menyakitkan yang telah berlangsung lebih dari enam minggu dan berkontribusi pada perlambatan tajam dalam kegiatan ekonomi di China.

Dalam jadwal yang paling jelas, wakil walikota Zong Ming mengatakan pada Senin, 16 Mei 2022, bahwa pembukaan kembali Shanghai akan dilakukan secara bertahap, dengan pembatasan pergerakan sebagian besar tetap berlaku hingga 21 Mei untuk mencegah rebound infeksi, sebelum pelonggaran bertahap.

“Dari 1 Juni hingga pertengahan dan akhir Juni, selama risiko peningkatan infeksi terkendali, kami akan sepenuhnya menerapkan pencegahan dan pengendalian epidemi, menormalkan manajemen, dan sepenuhnya memulihkan produksi dan kehidupan normal di kota,” katanya.

Lockdown penuh Shanghai dan pembatasan Covid-19 pada ratusan juta konsumen dan pekerja di lusinan kota lain telah merugikan penjualan ritel, produksi industri, dan lapangan kerja, menambah kekhawatiran ekonomi dapat menyusut pada kuartal kedua.

Pembatasan ketat, yang semakin tidak sejalan dengan negara-negara lain di dunia, yang telah mencabut aturan Covid-19 bahkan ketika infeksi menyebar, juga mengirimkan gelombang kejutan melalui rantai pasokan global dan perdagangan internasional. 

Data pada Senin menunjukkan output industri China turun 2,9% pada April dari tahun sebelumnya, turun tajam dari kenaikan 5,0% pada Maret, sementara penjualan ritel menyusut 11,1% tahun-ke-tahun setelah jatuh 3,5% bulan sebelumnya. Keduanya jauh di bawah ekspektasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kebijakan nol Covid

Aktivitas ekonomi mungkin sedikit membaik di bulan Mei, kata para analis, dan pemerintah serta bank sentral diperkirakan akan menerapkan lebih banyak langkah-langkah stimulus untuk mempercepatnya. Tetapi kekuatan rebound tidak pasti karena kebijakan "nol Covid" China tanpa kompromi untuk memberantas semua wabah dengan segala cara.

"Ekonomi China dapat melihat pemulihan yang lebih berarti di paruh kedua, kecuali lockdown seperti Shanghai di kota besar lainnya," kata Tommy Wu, ekonom utama China di Oxford Economics.

"Risiko terhadap prospek cenderung ke bawah, karena efektivitas stimulus kebijakan akan sangat bergantung pada skala wabah dan penguncian Covid di masa depan."

Beijing, yang telah menemukan lusinan kasus baru hampir setiap hari sejak 22 April, menawarkan indikasi kuat betapa sulitnya menangani varian Omicron yang sangat menular.

Ibu kota belum memberlakukan lockdown di seluruh kota tetapi telah memperketat pembatasan hingga tingkat lalu lintas jalan di Beijing turun minggu lalu ke tingkat yang sebanding dengan Shanghai, menurut data GPS yang dilacak oleh raksasa internet China Baidu.

3 dari 4 halaman

Transportasi umum kembali beroperasi secara bertahap

Pada Minggu, Beijing memperpanjang aturan untuk bekerja dari rumah di empat distrik. Itu sudah melarang layanan makan di restoran dan membatasi transportasi umum, di antara langkah-langkah lainnya.

Di Shanghai, wakil walikota mengatakan kota itu akan mulai membuka kembali supermarket, toko serba ada, dan apotek mulai Senin, tetapi banyak pembatasan pergerakan harus tetap berlaku hingga setidaknya 21 Mei.

Tidak jelas berapa banyak bisnis yang telah dibuka kembali. Mulai Senin, operator kereta api China pun secara bertahap akan meningkatkan jumlah kereta yang datang dan berangkat dari kota, kata Zong. Maskapai juga akan meningkatkan penerbangan domestik.

Mulai 22 Mei, angkutan bus dan kereta api juga akan kembali beroperasi secara bertahap, tetapi orang-orang harus menunjukkan hasil tes Covid-19 negatif tidak lebih dari 48 jam untuk menggunakan transportasi umum. Selama lockdown, banyak warga Shanghai berkali-kali kecewa dengan mengubah jadwal untuk pencabutan pembatasan.

Banyak kompleks perumahan mendapat pemberitahuan minggu lalu bahwa mereka akan berada dalam "mode senyap" selama tiga hari, yang biasanya berarti tidak dapat meninggalkan rumah dan, dalam beberapa kasus, tidak ada pengiriman. 

4 dari 4 halaman

Pembatasan dapat mulai dilonggarkan

Pemberitahuan lain kemudian mengatakan masa diam akan diperpanjang hingga 20 Mei. "Tolong jangan membohongi kami kali ini," kata salah satu anggota publik di platform media sosial Weibo, menambahkan emoji menangis.

Shanghai melaporkan kurang dari 1.000 kasus baru untuk 15 Mei, semua di dalam area di bawah kendali ketat. Di daerah yang relatif lebih bebas yang dipantau untuk mengukur kemajuan dalam pemberantasan wabah – tidak ada kasus baru yang ditemukan untuk hari kedua berturut-turut.

Hari ketiga biasanya berarti status "nol Covid" telah tercapai dan pembatasan dapat mulai dilonggarkan. Lima belas dari 16 distrik kota telah mencapai nol Covid. Beijing melaporkan 54 kasus baru, naik dari 41.