Sukses

4 Makanan yang Biasa Dikonsumsi Sehari-hari Ini Tingkatkan Risiko Kanker

Liputan6.com, Jakarta - Menghindari beberapa makanan sebenarnya bisa membantu mengurangi risiko terkena kanker. Meskipun setiap individu bisa mengembangkan kanker, ada fokus yang berkembang pada peran pola hidup dan makanan yang dikonsumsi dalam mempengaruhi risiko.

Namun, peran diet dalam menentukan risiko kanker hingga kini masih menjadi perdebatan. Sesuai penelitian, makanan tertentu telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Berikut beberapa makanan sehari-hari yang memiliki hubungan dengan peningkatan risiko kanker, seperti melansir dari Times of India, Sabtu (14/5/2022).

1. Minyak sayur terhidrogenasi

Ini adalah jenis lemak yang digunakan oleh produsen makanan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama. Penelitian telah menemukan bahwa minyak sayur terhidrogenasi terkait dengan peningkatan risiko terkena kanker prostat.

Ini karena lemak trans yang basah dalam minyak ini. Lemak trans adalah salah satu jenis lemak terburuk. Mereka diketahui berkontribusi terhadap kanker, penyakit jantung dan masalah sistem kekebalan tubuh.

The World Cancer Research Fund tidak menemukan bukti langsung bahwa makan sayur dan minyak biji dalam jumlah sedang meningkatkan risiko kanker.

“Lemak dan minyak tinggi kalori dan sering ditemukan pada makanan olahan seperti kue, kue kering dan biskuit. Kita tahu bahwa sering mengonsumsi makanan olahan berkalori tinggi bisa berkontribusi pada penambahan berat badan, kelebihan berat badan dan obesitas, yang pada gilirannya bisa meningkatkan risiko Anda dari setidaknya 12 jenis kanker yang berbeda,” catatan badan kesehatan.

2. Makanan asin

Penelitian telah menunjukkan bahwa makanan tinggi garam bisa menjadi faktor penting untuk mengembangkan kanker lambung.

Garam bisa merusak lapisan lambung dan menyebabkan luka, yaitu area jaringan tubuh yang telah rusak. Jika dibiarkan berkembang, reaksi ini bisa menyebabkan kanker perut. Tekanan darah tinggi juga bisa disebabkan oleh terlalu banyak garam dalam makanan.

Meskipun Anda tidak menambahkan terlalu banyak garam ke dalam makanan yang Anda masak, sebagian besar garam yang kita konsumsi berasal dari makanan yang dikemas dan dibawa pulang seperti pizza, roti, saus dan sereal. Perlu dicatat bahwa makanan masih bisa tinggi garam dan tidak terasa asin.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

3. Gula halus

Gula halus adalah bentuk olahan dari gula alami yang diekstraksi dari makanan seperti tebu, bit gula dan jagung. Sifat olahan gula halus bisa menyebabkan sel kanker melakukan metabolisme di dalam tubuh.

Gula halus juga bisa meningkatkan risiko seseorang terkena obesitas, diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

“Tidak ada bukti bagus bahwa gula halus atau jenis gula lainnya menyebabkan kanker,” kata Cancer Research UK. Meskipun demikian, “terlalu banyak gula dalam makanan kita bisa mempersulit menjaga berat badan yang sehat,” badan amal itu memperingatkan.

4. Tepung putih olahan

Bahan lain yang mengkhawatirkan adalah tepung putih olahan, yang ditemukan dalam kue kering, roti dan bahan makanan sehari-hari lainnya.

Tepung diputihkan dengan gas klorin, yang merupakan bahan kimia yang digunakan untuk membuat tepung lebih putih.

Tepung putih olahan meningkatkan kadar insulin dan gula darah karena tingkat glikemiknya yang lebih tinggi. Tumor kanker lebih mudah tumbuh di dalam tubuh jika kadar gula darah seseorang lebih tinggi.

Peningkatan kadar gula darah menyebabkan resistensi insulin, yang bisa meningkatkan risiko kanker usus besar, serta kanker lain seperti kanker ginjal.

 

3 dari 4 halaman

Gejala kanker pada pria

Seringkali gejala kanker menyerupai tanda penyakit lain yang tidak mengancam, yang bisa menyebabkan keterlambatan diagnosis. Untuk itu, ketahui gejala kanker yang cenderung diabaikan pria berikut ini.

1. Perubahan pada kulit

Kanker kulit bisa mempengaruhi pria dan wanita secara berbeda. Meskipun tampak lebih umum pada wanita, menurut American Academy of Dermatology Association, pria lebih mungkin meninggal karena melanoma daripada wanita.

Jadi sangat penting untuk memperhatikan setiap perubahan pada kulit, karena bisa lebih dari sekedar terbakar sinar matahari.

Jika Anda melihat pendarahan yang tidak biasa, penskalaan atau luka atau menemukan munculnya kutil, tahi lalat dan bintik-bintik secara tiba-tiba, Anda perlu segera memeriksakan diri ke dokter.

2. Sulit buang air kecil

Kesulitan buang air kecil menandakan beberapa masalah kesehatan. Namun, jika disertai dengan darah dalam urin atau air mani, rasa sakit dan ketidaknyamanan dan jika Anda mengalami disfungsi ereksi, maka bisa menjadi tanda kanker prostat, yang bisa mengancam jiwa jika tidak ditangani tepat waktu.

4 dari 4 halaman

3. Batuk

Batuk kronis dan terus-menerus bisa berarti banyak hal. Tapi jika berlangsung selama tiga minggu atau lebih tanpa gejala pilek atau alergi lainnya, itu bisa mengindikasikan kanker paru-paru.

Jika Anda memiliki gejala tambahan seperti mengi, sesak napas, suara serak atau jika Anda batuk darah, segera hubungi dokter.

4. Luka mulut

Banyak individu yang memiliki luka yang menyakitkan di mulut, tapi seiring waktu akan sembuh dengan sendirinya.

Namun, jika Anda mengalami luka atau lecet di dalam mulut yang tidak kunjung sembuh, menyebabkan rasa sakit yang terus-menerus, menyebabkan pembengkakan dan/atau mati rasa, maka itu bisa menjadi tanda kanker mulut tertentu.

Individu yang merokok harus lebih waspada dengan tanda-tanda ini dan harus segera konsultasi ke dokter.

5. Kesulitan menelan

Tenggorokan yang sakit pasti menjadi lebih umum dengan virus yang beredar di antara kita. Tapi jika itu berkepanjangan dan bertahan selama atau beberapa minggu, memburuk dan membuatmu sulit menelan makanan, maka periksakan dirimu untuk tenggorokan, perut atau kanker paru-paru.

6. Tinja berdarah

Darah dalam tinja Anda bisa berarti fisura anus atau wasir, yang bisa diobati dan tidak mengancam jiwa. Namun, jika tinja berdarah disertai dengan perubahan kebiasaan buang air besar yang terus-menerus atau ketidaknyamanan perut yang berkepanjangan, itu bisa menjadi tanda kanker usus besar.

Pastikan Anda melakukan pemeriksaan rutin setiap kali Anda mengalami tanda-tanda ini.