Sukses

Waspada Diabetes Bila Temukan Jamur dan Lumut di Toilet Anda

Liputan6.com, Jakarta Pada tahun 2021, International Diabetes Federation (IDF) mencatat 537 juta orang dewasa (umur 20 - 79 tahun) atau 1 dari 10 orang hidup dengan diabetes di seluruh dunia. Indonesia sendiri berada di posisi kelima dengan jumlah pengidap diabetes sebanyak 19,47 juta. Dengan jumlah penduduk sebesar 179,72 juta, ini berarti prevalensi diabetes di Indonesia sebesar 10,6%.

Banyak penderita diabetes hidup dengan penyakit atau pradiabetes selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Padahal, deteksi dini dapat menjadi perbedaan antara mampu mengelola gejala dengan perubahan pola makan dan gaya hidup atau harus menjalani pengobatan. Atau malah lebih buruk lagi, menderita komplikasi serius seperti stroke, kehilangan pendengaran dan penglihatan, dan penyakit ginjal.

Semakin cepat seorang penderita diabetes mulai menangani kadar gula darahnya, semakin besar peluangnya untuk mengelola penyakitnya, jadi mengetahui apa yang harus diwaspadai adalah kuncinya. Sementara sebagian besar tanda diabetes muncul di tubuh Anda, ada satu sinyal mengejutkan yang dapat mengindikasikan masalah yang mungkin berasal dari toilet Anda.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Jamur di toilet mungkin merupakan tanda Anda menderita diabetes

Harus terus-menerus menggosok toilet Anda mungkin lebih dari sekadar tugas yang menyusahkan. Jika Anda melihat penumpukan kotoran yang lebih sering di sepanjang permukaan air, itu bisa menjadi tanda bahwa seseorang yang menggunakannya menderita diabetes.

Ahli rumah Jeanne Huber menulis pada kolom di The Washington Post, "Sepertinya ada jamur yang tumbuh di sekitar garis air," tulis Huber.

“Ini mungkin tidak ada hubungannya dengan desain toilet, tetapi sebenarnya bisa menjadi tip bahwa seseorang di rumah Anda mungkin memiliki diabetes yang tidak terdiagnosis atau diabetes yang tidak terkontrol dengan baik. Penderita diabetes tidak dapat memproses glukosa dengan benar, menyebabkan urin memiliki kelebihan gula. Ini merupakan makanan yang ideal untuk jamur."

Diabetes memiliki konsekuensi kesehatan yang serius, yang semakin parah jika penyakit tidak diobati lebih lama. Jadi, langkah pertama Anda mungkin adalah menghubungi kantor dokter Anda.

 

3 dari 5 halaman

Diabetes dapat menyebabkan glikosuria

Huber mungkin bukan seorang dokter, tetapi dia bisa melakukan sesuatu. Ketika darah Anda disaring melalui ginjal Anda, ia membawa glukosa yang ada dalam aliran darah Anda.

"Ginjal Anda kemudian bertanggung jawab untuk menyaring darah dengan membuang limbah dan kelebihan cairan dan mengembalikan darah yang telah dibersihkan kembali ke tubuh, menyaring sisanya ke kandung kemih untuk diekskresikan dalam urin Anda," lapor VeryWellHealth.

Tetapi jika Anda menderita diabetes, kadar gula darah Anda lebih tinggi dari biasanya, dan ginjal Anda dipaksa untuk bekerja lembur. Ketika ginjal Anda tidak bisa mengikuti, gula berakhir di urin Anda. Dan ketika jumlah gula dalam urin lebih besar dari 25 mg/dL, itu dianggap glikosuria, gejala diabetes.

Beberapa hal lain yang dapat menyebabkan glikosuria selain diabetes dan pradiabetes: penyakit ginjal, kehamilan, dan kondisi herediter yang langka dan jinak yang disebut glikosuria ginjal.

 

4 dari 5 halaman

Ini dapat menciptakan lingkungan di mana jamur tumbuh subur

Meskipun tidak ada penelitian ilmiah yang secara langsung menghubungkan jamur yang tumbuh di toilet Anda dengan diabetes, Healthline melaporkan bahwa hal itu sangat mungkin terjadi. Hal ini dikarenakan jamur dan lumut "dapat menggunakan gula seperti glukosa sebagai sumber makanan."

Orang dengan diabetes juga buang air kecil lebih sering, sehingga akan ada lebih banyak gula ini untuk dimakan jamur dan lumut.

"Kombinasi dari faktor-faktor ini diyakini menciptakan lingkungan di mana jamur dapat tumbuh dan berkembang biak," kata Healthline. "Oleh karena itu, orang-orang dengan diabetes yang tidak terdiagnosis atau tidak terkelola dengan baik dapat melihat cincin jamur di toilet mereka lebih sering."

 

5 dari 5 halaman

Berikut adalah tanda-tanda awal diabetes lainnya yang harus diwaspadai:

Penting untuk diingat bahwa jamur di toilet Anda tidak selalu berarti Anda menderita diabetes. Jamur tumbuh subur di lingkungan yang lembap dan dapat disebabkan oleh faktor-faktor yang tidak ada hubungannya dengan kesehatan Anda, seperti genangan air di toilet untuk waktu yang lama atau sekadar tidak cukup dibersihkan.

Tetapi selalu merupakan ide yang baik untuk memeriksakan diri ke dokter jika Anda memiliki kekhawatiran, terutama jika jamur di toilet Anda disertai dengan gejala umum diabetes lainnya, seperti rasa haus yang berlebihan dan peningkatan buang air kecil.

Selain itu WebMD menjabarkan beberapa tanda awal diabetes lainnya yang harus diperhatikan termasuk rasa lapar, kelelahan, mulut kering, kulit gatal, dan penglihatan kabur. Mengalami rasa terbakar atau gatal saat menggunakan kamar mandi juga bisa menandakan ada masalah, bersama dengan gejala yang kurang diketahui seperti bintik-bintik coklat atau lesi pada tulang kering Anda, dan kulit tebal atau berlilin di jari-jari Anda.