Sukses

Cek Fakta: Wabah Muncul Tiap Abad, pada 1720, 1820, 1920, dan 2020?

Liputan6.com, Jakarta - Beredar klaim wabah penyakit muncul setiap satu abad dengan angka terakhir 20, virus Corona baru (COVID-19) merupakan wabah penyakit yang muncul pada 2020.

Kabar tersebut merupakan unggahan akun instagram @pendapatkita, pada 18 Maret 2020.

Berikut isinya:

"Kalau dibaca, ia mungkin kedengaran seperti memes atau bahan jenaka dikaitkan dengan wabak penyakit yang bermula di China dan kini kian menular ke seluruh dunia. Namun begitu, ini ialah fakta sejarah yang sememangnya tidak dapat dinafikan kerana pada tahun-tahun tersebut, sememangnya ada penularan wabak penyakit yang menggemparkan seluruh dunia..Pada tahun 1720, dunia diperlihatkan dengan penularan wabak The Great Plague of Marseille yang membunuh kira-kira 100 ribu orang di Marseille, Perancis. Penyakit ini disebarkan melalui lalat yang membawa bakteria penyebab penyakit ini..Pada tahun 1820 pula, dunia diperlihatkan dengan penyebaran penyakit kolera ke negara-negara Asia seperti Filipina, Thailand dan Indonesia (ketika itu disebut sebagai wilayah Hindia Timur Belanda). Wabak ini dikenalpasti berpunca daripada air di kawasan-kawasan tasik yang tercemar. Penyakit ini telah menyebabkan kira-kira 100 ribu orang terkorban ketika itu..Apa yang lebih mengejutkan dunia ialah penularan wabak Spanish Flu pada tahun 1920 iaitu 100 tahun yang lalu. Penyakit ini dicatatkan sebagai penyakit yang paling berbahaya dalam sejarah berikutan angka kematian yang mencapai 100 juta orang disebabkan penyakit itu. Kira-kira 500 juta orang telah dijangkiti oleh Spanish Flu ketika itu..Kini di tahun 2020, dunia sekali lagi dikejutkan dengan penyebaran wabak Coronavirus yang bermula di wilayah Wuhan, China dengan keupayaan untuk menyerang sistem pernafasan manusia. Setakat ini, beberapa negara di seluruh dunia telah terkesan dengan penyakit ini termasuklah negara jiran seperti Thailand dan Singapura..Adakah sejarah penyakit ini akan terus berulang setiap 100 tahun atau ini hanya kebetulan? Wallahua’lam!repost @rodafakta."

Benarkah wabah penyakit muncul setiap abad pada tahun dengan angka akhir 20? Simak penelusuran Cek Fakta Liputan6.com.

2 dari 3 halaman

Penelusuran Fakta

 

Cek Fakta Liputan6.com berusaha menelusuri klaim tersebut satu per satu, dengan mencocokkan klaim dengan bukti sejarah dari sumber terpercaya. 

 

Benarkah The Great Plague terjadi pada 1720?

Seperti dikutip dari Live Science, catatan sejarah menyebut, Wabah Besar Marseille (The Great Plague of Marseille) berawal pada 1720.

Bakteri Yersinia pestis dibawa dari kapal bernama Grand-Saint-Antoine yang bersandar di kota pelabuhan di Prancis tersebut. Kapal itu membawa muatan barang-barang dari Mediterania Timur.

Meski kapal itu kemudian dikarantina, wabah menyebar ke kota, diduga lewat kutu pada tikus yang terinfeksi.

Pagebluk menyebar dengan cepat, dan selama tiga tahun kemudian, sebanyak 100.000 orang dilaporkan meninggal di Marseille dan sekitarnya.

Diperkirakan, wabah merenggut nyawa 30 persen dari populasi Marseille.

Benarkah wabah kolera terjadi pada 1820? 

Seperti dikutip dari History.com, pandemi kolera pertama muncul dari di Delta Sungai Gangga, yakni pada 1817 di Jessore, India. Dipicu beras yang terkontaminasi.

Penyakit ini dengan cepat menyebar ke sebagian besar India, Myanmar, dan Sri Lanka, mengikuti rute perdagangan yang ditetapkan oleh orang Eropa.

Pada 1820, kolera menyebar ke Thailand, Indonesia (menewaskan 100 ribu orang hanya di Pulau Jawa) dan Filipina.

Kemudian, penyakit tersebut menuju ke China pada 1820 dan Jepang pada 1822 melalui orang-orang yang terinfeksi dan melakukan perjalanan dengan kapal laut.

Kolera juga menyebar di luar Asia. Ke Teluk Persia, Turki, Suriah dan Rusia selatan.

Pandemi baru berakhir 6 tahun kemudian, ketika bakteri penyebabnya mati di tengah musim dingin yang ekstrem pada 1823-1824.

Tak berhenti sampai di situ.

Pandemi kolera kedua terjadi sekitar 1829-1851. Semenatra, pandemi ketiga dan yang paling mematikan terjadi pada 1852-1859.

Sementara, pandemi keempat terjadi 1863-1875 dan pandemi kelima pada 1881-1896.

Dan, yang keenam terjadi pada 1899–1923.

Benarkah Spanish Flu atau Spanyol terjadi pada tahun 1920? 

Dipicu virus H1N2, Flu Spanyol atau Spanish Flu tidak berasal dari Spanyol. Asal mulanya masih jadi perdebatan hingga kini.

Ada yang mengatakan dari Prancis, China, Inggris, atau Amerika Serikat, di mana kasus pertama dilaporkan terjadi di Camp Funston di Fort Riley, Kansas, pada 11 Maret 1918.

Seperti dikutip dari History.com, ini adalah wabah paling mematikan dalam sejarah. Diperkirakan menginfeksi 500 juta orang dan menewaskan setidaknya 20 juta jiwa.

Pandemi dilaporkan berakhir pada 1919. Mereka yang terinfeksi antara meninggal dunia atau mengembangkan imunitas tubuh dan berhasil selamat.

Sementara, menurut nationalgeographic.com dalam artikel berjudul Inside the swift, deadly history of the Spanish Flu pandemic, dilaporkan ada kasus kematian akibat influenza pada 1920, namun mungkin berasal dari strain (jenis) virus yang berbeda.

Bagaimana dengan COVID-19?

Berdasarkan informasi Badan Kesehatan Dunia, pada 31 Desember 2019, China melaporkan klaster kasus pneumonia di Wuhan, Provinsi Hubei. Belakangan virus corona baru teridentifikasi sebagai penyebabnya.

Namun, baru pada Maret 2020, WHO mengumumkannya sebagai pandemi. 

 

Dalam informasi yang beredar, tahun berakhiran angka 20 pertama di mana pandemi atau wabah terjadi adalah 1720.

Faktanya, ada sejumlah pandemi atau wabah yang terjadi pada tahun sebelumnya.

Seperti dikutip dari artikel berjudul 20 of the worst epidemics and pandemics in history yang dimuat Live Science, wabah dan pandemi mewarnai peradaban manusia, bahkan hingga mengubah roda sejarah.

Misalnya, wabah yang membinasakan desa prasejarah di China pada 3000 SM. Jasad-jasad korban yang ditumpuk ditemukan di situs arkeologi Hamin Mangha.

Juga wabah di Athena pada 430 SM, Wabah Antoninus (Antonine Plague) pada 165-180 Masehi, Wabah Yustinius (Plague of Justinian) pada 541-542 Masehi, dan Wabah Maut Hitam (Black Death) pada 1346-1353.

Ada juga Wabah Besar London pada 1665-1666, pandemi flu 1889-1890, dan pandemi serta epidemi AIDS yang terjadi hingga kini, dan tak ketinggalan wabah Ebola di Afrika pada 2014-2016.

 

 

 

3 dari 3 halaman

Kesimpulan

Memang benar bahwa ada wabah yang terjadi pada 1720, 1820, dan 1920 (meski beberapa versi menyebut Flu Spanyol berakhir pada 1919), namun apa yang diungkap dalam unggahan akun instagram @pendapatkita tidak tepat. 

Sebab, juga ada pandemi dan wabah yang terjadi sebelum 1720, juga di tahun-tahun lain antara 1720-1920 -- yang tidak berakhiran dengan angka 20.