Sukses

3 Pemain Ini Butuh Klub Baru untuk Selamatkan Karier

Liputan6.com, Jakarta Stagnasi adalah masalah yang sangat nyata dalam sepakbola. Untuk terus meningkatkan diri, para pemain sepakbola perlu menetapkan target untuk diri mereka sendiri dan bekerja untuk meningkatkan beberapa aspek permainan.

Seiring berjalannya waktu banyak faktor yang dapat menyebabkan pemain stagnan di klub. Pertama, ketidaksetujuan dengan manajer dapat menyebabkan pemain dibekukan dari tim mereka.

Kemudian, penandatanganan pemain baru dapat menyebabkan pemain tersebut menghabiskan lebih banyak waktu untuk memanaskan bangku cadangan. Atau perubahan dalam filsafat dapat berarti pemain tidak sesuai dengan gaya tim lagi.

Semua faktor itu sangat berperan dan bisa membuat pemain memutuskan untuk pindah dari klub. Mengingat bursa transfer dibuka dalam waktu kurang dari sebulan lagi, setiap pemain mungkin akan bergerak cepat mengambil keputusan tentang karier mereka. Berikut adalah beberapa pemain yang perlu memiliki pandangan baik soal masa depannya.

2 dari 4 halaman

Isco

Isco adalah salah satu bagian dari skuat Zinedine Zidane yang memenangkan tiga gelar Liga Champions. Kedatangan pemain timnas Spanyol ini menjadi alasan James Rodriquez dikirim keluar dari Santiago Bernabeu.

Zidane menunjukkan banyak kepercayaan pada kemampuannya dan Isco telah menjadi bagian integral dari skuat utama Real Madrid. Tapi, musim ini telah menjadi cerita yang berbeda sama sekali.

Santiago Solari tampaknya lebih memilih formasi 4-3-3 yang membuat Isco bermain di luar posisi atau tertinggal di bangku cadangan. Musim ini dia telah bermain hampir 500 menit di liga dalam 14 pertandingan.

Isco sekarang perlu bermain lagi untuk menunjukkan betapa spesialnya dia. Manchester City dan Chelsea tampaknya sangat tertarik untuk menyelamatkan Isco dari bangku cadangan di Madrid.

3 dari 4 halaman

Mesut Ozil

Karier pemain Jerman kelahiran Turki naik turun di Arsenal. Dari tim utama sekarang menjadi pemain paruh waktu. Pemain tertinggi yang pernah dibayar dalam sejarah Arsenal berada di persimpangan jalan dalam karirnya.

Unai Emery telah menanamkan etos kerja yang lebih baik dan menuntut lebih banyak dari para pemainnya dari bola dan tidak takut menjatuhkan pemain yang tidak cocok dengan sistemnya. Ozil sering disebut pemain mewah yang hanya melakukan ketika dia merasa menyukainya dan sering hilang dalam pertandingan besar.

Emery lebih suka bermain 3-4-3, yang bukan formasi yang nyaman bagi Ozil. Atau 4-2-3-1 dengan Ramsey bermain di posisi yang akan dimainkan Ozil.

Pasti akan ada banyak tim yang berminat merekrut maestro Jerman yang berusia 30 tahun ini. Bahkan, Manchester United pun sudah menyatakan ketertarikannya.

4 dari 4 halaman

Alvaro Morata

Peralihan Morata ke Chelsea belum benar-benar direncanakan. Pemain Spanyol itu terlihat kurang percaya diri. Nalurinya sebagai striker mematikan di Juventus tampaknya hilang di bawah tekanan di Stamford Bridge.

Morata membuat awal yang cerah di London sebelum cedera punggung melawan Manchester City. Setelah kembali, ia tampak seperti pemain yang benar-benar berbeda. Dia mulai kehilangan peluang bahwa dia akan mengulanginya lagi.

Kedatangan Sarri menghembuskan kehidupan baru ke dalam karier Morata di Chelsea. Kepindahan ke klub dengan tekanan yang lebih rendah mungkin tepat untuk mantan pemain Madrid itu.

Artikel Selanjutnya
Ian Wright Kritik Performa Dua Bintang Arsenal
Artikel Selanjutnya
Manajer Arsenal Disarankan Jual Mesut Ozil