Sukses

9.500 Orang Kaya Bakal Hengkang dari Inggris, Ada Masalah Apa?

Inggris berada di urutan kedua setelah China yang diperkirakan akan mengalami arus keluar jutawan di tahun 2024.

Liputan6.com, Jakarta Studi baru menunjukkan jumlah jutawan atau orang kaya yang akan meninggalkan Inggris tahun ini, dan pemilihan umum tahun ini diperkirakan akan semakin memperburuk eksodus tersebut.

Dikutip dari CNBC International, Rabu (19/6/2024) laporan Migrasi Kekayaan Swasta Henley menunjukkan bahwa Inggris akan kehilangan 9.500 individu dengan kekayaan tinggi di tahun 2024.

Angka tersebut merupakan kenaikan lebih dari dua kali lipat dari 2023 lalu sebesar 4.200, yang telah menjadi rekor tertinggi.

Inggris berada di urutan kedua setelah China dalam peringkat Henley, dengan negara di Asia timur itu diperkirakan akan mengalami arus keluar sebanyak 15.200 jutawan di tahun 2024.

Proyeksi ini menandai perubahan besar bagi Inggris, yang pernah dipandang sebagai lokasi utama bagi orang-orang super kaya di dunia.

Henley, sebuah konsultan yang melacak tren migrasi, mencatat bahwa antara tahun 1950-an dan awal 2000-an, banyak keluarga kaya yang pindah ke negara mereka dari wilayah Eropa, Afrika, Asia, dan Timur Tengah.

"Namun, tren ini mulai berbalik sekitar satu dekade lalu karena semakin banyak jutawan yang meninggalkan negara ini dan semakin sedikit jutawan yang datang,"ungkap Henley dalam laporannya.

"Khususnya, selama periode enam tahun dari 2017 hingga 2023 pasca-Brexit, Inggris kehilangan total 16.500 jutawan karena migrasi. Perkiraan sementara untuk tahun 2024 bahkan lebih memprihatinkan," bebernya.

CEO lembaga pemikir Institute for Government, Hannah White mencatat bahwa eksodus jutawan dari Inggris dapat dipercepat melalui pemilihan umum tahun ini.

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Savanta untuk surat kabar The Telegraph, memperkirakan Partai Buruh di Inggris akan memperoleh 46% suara, lebih dari dua kali lipat suara Partai Konservatif yang sebesar 21%, dan partai populis sayap kanan Reformasi tidak jauh di belakangnya dengan 13% suara.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Faktor Kebijakan

Partai Buruh di Inggris telah memposisikan dirinya sebagai partai pro-bisnis dengan fokus pada penciptaan kekayaan. Namun, manifesto pemilunya juga jelas bahwa mereka berencana untuk menargetkan celah yang menguntungkan kelompok kaya agar dapat mendanai layanan publik dengan lebih baik. Mereka berjanji untuk menutup celah pajak bagi individu yang tidak berdomisili, mengurangi penghindaran pajak, menghapus keringanan pajak untuk sekolah independen dan menaikkan pajak atas pembelian properti tempat tinggal oleh orang-orang non-Inggris. penduduk.

"Arus keluarnya individu-individu dengan kekayaan bersih tinggi yang disebabkan oleh konteks ekonomi dan politik kini dipercepat oleh keputusan kebijakan menjelang pemilu," tulis White dalam laporan Henley.

3 dari 3 halaman

Jumlah Orang Kaya di Inggris Menurun 8% dalam 10 Tahun Terakhir

"Selain bea masuk 40% yang telah dikenakan pada perkebunan di atas ambang batas £325,000, pemerintah Konservatif telah mengadopsi kebijakan oposisi Partai Buruh untuk mengakhiri rezim pajak non-dom di Inggris mulai tahun 2025. Dan bagi mereka dalam mendidik anak-anak mereka di sektor sekolah swasta terkemuka di Inggris, komitmen Partai Buruh untuk menghapus pengecualian PPN 20% yang dinikmati oleh sekolah swasta akan menjadi perkembangan yang tidak diinginkan," tambah White.

Jumlah jutawan di Inggris telah turun 8% selama dekade terakhir, menurut Henley, sangat berbeda dengan sebagian besar negara besar lainnya di Eropa dan sekitarnya.

Jumlah individu dengan kekayaan bersih tinggi di Jerman, misalnya, telah meningkat 15% selama periode tersebut, sementara jumlah di AS melonjak 62%.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini