Sukses

Presiden Iran Tewas Usai Kecelakaan Helikopter, Simak Sepak Terjangnya hingga Disanksi AS

Presiden Iran Ebrahim Raisi bersama menteri luar negeri Hossein Amirabdollahian dan sejumlah pejabat lainnya ditemukan tewas di lokasi kecelakaan helikopter.

Liputan6.com, Jakarta Presiden Iran Ebrahim Raisi bersama menteri luar negeri Hossein Amirabdollahian dan sejumlah pejabat lainnya ditemukan tewas di lokasi kecelakaan helikopter pada Senin setelah pencarian selama berjam-jam melalui wilayah pegunungan berkabut di barat laut negara itu. Raisi tewas pada usia 63 tahun.

Dikutip dari APNews, Senin (20/5/2024), kecelakaan itu terjadi ketika Timur Tengah masih belum tenang akibat perang Israel-Hamas, di mana Raisi di bawah Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei melancarkan serangan drone dan rudal yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel bulan lalu.

Di bawah kepemimpinan Raisi, Iran memperkaya uranium hingga mendekati tingkat yang bisa dijadikan senjata, sehingga semakin meningkatkan ketegangan dengan Barat karena Teheran juga memasok drone pembawa bom ke Rusia untuk perangnya di Ukraina dan kelompok milisi bersenjata di seluruh wilayah.

Sementara itu, Iran telah menghadapi protes massal selama bertahun-tahun terhadap teokrasi Syiah atas lesunya perekonomian dan hak-hak perempuan, menjadikan momen ini jauh lebih sensitif bagi Teheran dan masa depan negaranya.

TV pemerintah tidak memberikan penyebab langsung atas jatuhnya pesawat di provinsi Azerbaijan Timur, Iran. Di antara korban tewas adalah Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, 60 tahun.

Selain itu, gubernur provinsi Azerbaijan Timur Iran, serta pejabat dan pengawal lainnya, lapor kantor berita pemerintah IRNA.

Raisi merupakan seorang garis keras yang pernah memimpin peradilan negara itu, dipandang sebagai anak didik Khamenei dan beberapa analis memperkirakan ia bisa menggantikan pemimpin berusia 85 tahun itu setelah kematian atau pengunduran diri Khamenei.

Raisi memenangkan pemilihan presiden Iran tahun 2021, sebuah pemungutan suara dengan jumlah pemilih terendah dalam sejarah Republik Islam. Raisi dikenai sanksi oleh AS antara lain karena keterlibatannya dalam eksekusi massal ribuan tahanan politik pada tahun 1988 di akhir perang berdarah Iran-Irak.

Di bawah kepemimpinan Ebrahim Raisi, Iran sekarang memperkaya uranium hampir pada tingkat senjata dan menghambat inspeksi internasional. Iran telah mempersenjatai Rusia dalam perangnya melawan Ukraina, serta melancarkan serangan drone dan rudal besar-besaran terhadap Israel di tengah perangnya melawan Hamas di Jalur Gaza.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Mempersenjatai Kelompok Proksi di Timur Tengah

Mereka juga terus mempersenjatai kelompok-kelompok proksi di Timur Tengah, seperti pemberontak Houthi di Yaman dan Hizbullah di Lebanon.

Sementara itu, protes massal di negara tersebut telah berkecamuk selama bertahun-tahun. Yang terbaru adalah kematian Mahsa Amini pada tahun 2022, seorang wanita yang sebelumnya ditahan karena diduga tidak mengenakan jilbab, atau jilbab, sesuai keinginan pihak berwenang. Tindakan keras keamanan selama berbulan-bulan setelah demonstrasi menewaskan lebih dari 500 orang dan menyebabkan lebih dari 22.000 orang ditahan.

Pada bulan Maret, panel investigasi PBB menemukan bahwa Iran bertanggung jawab atas “kekerasan fisik” yang menyebabkan kematian Amini.

 

 

 

 

3 dari 3 halaman

Rekaman Drone

Senin dini hari, pihak berwenang Turki merilis apa yang mereka gambarkan sebagai rekaman drone yang menunjukkan apa yang tampak seperti kebakaran di hutan belantara yang mereka “duga adalah puing-puing helikopter.”

Koordinat yang tercantum dalam rekaman menunjukkan kebakaran terjadi sekitar 20 kilometer (12 mil) selatan perbatasan Azerbaijan-Iran di sisi gunung yang curam.

Rekaman yang dirilis oleh IRNA Senin pagi menunjukkan apa yang digambarkan badan tersebut sebagai lokasi jatuhnya pesawat, di seberang lembah curam di pegunungan hijau. Tentara yang berbicara dalam bahasa lokal Azeri berkata: “Itu dia, kami menemukannya.”

Khamenei sendiri mengimbau masyarakat untuk salat Minggu malam.

“Kami berharap Tuhan Yang Maha Kuasa mengembalikan presiden tercinta dan rekan-rekannya dalam keadaan sehat kembali ke pelukan bangsa,” kata Khamenei, sambil mendapatkan ucapan “amin” dari para jamaah yang ia pidatokan.

Namun, pemimpin tertinggi Iran juga menekankan bahwa urusan pemerintah Iran akan terus berlanjut, apa pun yang terjadi. Berdasarkan konstitusi Iran, wakil presiden pertama Iran akan mengambil alih jabatan jika presiden meninggal dengan persetujuan Khamenei, dan pemilihan presiden baru akan diadakan dalam waktu 50 hari.

Wakil Presiden Pertama Mohammad Mokhber sudah mulai menerima telepon dari para pejabat dan pemerintah asing selama Raisi tidak ada, lapor media pemerintah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.