Sukses

OPEC Pangkas Produksi, Harga Minyak Melesat 4 Persen Sehari

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak melonjak hampir USD 4 per barel pada hari Senin. Penurunan karena OPEC+ mempertimbangkan untuk mengurangi produksi lebih dari 1 juta barel per hari (bph) untuk menopang harga dengan apa yang akan menjadi pemotongan terbesar sejak dimulainya pandemi COVID-19.

Dikutip dari CNBC, Selasa (4/10/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik USD 3,72, atau 4,37 persen, menjadi menetap di USD 88,86 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS mengakhiri hari 5,2 persen, atau USD 4,14, lebih tinggi pada USD 83,63 per barel.

Harga minyak telah turun selama empat bulan berturut-turut sejak Juni, karena penguncian COVID-19 di konsumen energi utama China merusak permintaan sementara kenaikan suku bunga dan dolar AS yang melonjak membebani pasar keuangan global.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC+, sedang mempertimbangkan pengurangan produksi lebih dari 1 juta barel per hari menjelang pertemuan hari Rabu, sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters.

Angka itu tidak termasuk pemotongan sukarela tambahan oleh anggota individu, satu sumber OPEC menambahkan.

Sebagian besar pedagang mengharapkan pemotongan sekitar 50.000 barel per hari, kata Dennis Kissler, wakil presiden senior perdagangan di BOK Financial.

Jika disetujui, ini akan menjadi pemotongan bulanan kedua berturut-turut setelah mengurangi produksi sebesar 100.000 bph bulan lalu.

"Setelah setahun menoleransi harga yang sangat tinggi, target yang meleset, dan pasar yang sangat ketat, aliansi (OPEC+) tampaknya tidak ragu-ragu untuk bertindak cepat guna mendukung harga di tengah memburuknya prospek ekonomi," kata analis pasar Oanda, Craig Erlam. .

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Produksi OPEC

OPEC+ meleset dari target produksinya hampir 3 juta barel per hari pada Juli, dua sumber dari kelompok produsen mengatakan, karena sanksi terhadap beberapa anggota dan investasi yang rendah oleh yang lain menghalangi kemampuannya untuk meningkatkan produksi.

Stok minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat sekitar 2 juta minggu lalu, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin. Persediaan di pusat penyimpanan Cushing, Oklahoma, dibangun oleh 730.297 barel menjadi 29,6 juta barel, menurut sumber pasar, mengutip data Genscape.

Sementara harga Brent yang cepat dapat menguat dalam jangka pendek, kekhawatiran tentang resesi global kemungkinan akan membatasi sisi atas, kata konsultan FGE.

"Jika OPEC+ memutuskan untuk memangkas produksi dalam waktu dekat, peningkatan yang dihasilkan dalam kapasitas cadangan OPEC+ kemungkinan akan memberikan lebih banyak tekanan ke bawah pada harga lama," katanya dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

 

3 dari 3 halaman

Pelemahan Dolar AS

Indeks dolar AS turun untuk hari keempat berturut-turut pada hari Senin setelah menyentuh level tertinggi dalam dua dekade. Dolar yang lebih murah dapat meningkatkan permintaan minyak dan mendukung harga.

Goldman Sachs mengatakan pihaknya yakin pengurangan pasokan OPEC+ dapat membantu memperbaiki eksodus besar investor minyak yang telah membuat harga di bawah kinerja fundamental.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.