Sukses

84 Juta Warga Mudik Lebaran, Tren Pemulihan Ekonomi Terus Berlanjut

Liputan6.com, Jakarta - Periode arus mudik dan arus balik Lebaran 2022 telah selesai. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan di tahun ini sebanyak 84 juta masyarakat melakukan perjalanan mudik atau pulang kampung.

"Alhamdulillah, tahun ini lebih dari 84 juta masyarakat dapat kembali menjalankan mudik di Hari Raya Idul Fitri untuk berlebaran dan berkumpul dengan sanak-saudara tercinta," kata Sri Mulyani dalam Rapat Paripurna DPR RI di Gedung DPR, Jakarta, Jumat (20/5/2022).

Pemerintah memang mengizinkan masyarakat untuk mudik 2022. Ini berbeda dengan dua tahun sebelumnya yang tidak diperkenankan aktivitas mudik karena pandemi Covid-19. Langkah pemerintah mengizinkan mudik ini setelah mempertimbangkan berbagai aspek.

Misalnya pengendalian penyebaran virus corona hingga program vaksinasi Covid-19 untuk booster kedua telah mencapai 61,5 persen. Namun memang, mudik kali ini harus tetap dijalankan dengan protokol keamanan ketat. 

Sri Mulyani melanjutkan, mobilitas masyarakat yang tinggi tersebut telah mendorong tren pemulihan ekonomi nasional. Menurutnya hal ini tidaklah mudah karena secara global banyak negara yang masih harus bergulat dengan menangani virus Covid-19.

"Saat ini banyak negara yang bergulat dengan covid, negara yang berjuang, bahkan ada negara yang menghadapi krisis ekonomi dan keuangan yang begitu kompleks. Maka nikmat mana yang kita dustakan," ungkapnya.

Dia menambahkan, pemulihan ekonomi yang kuat dan kasus yang terkendali dengan baik ini merupakan kerja sama dari berbagai pihak. Ini merupakan hasil kerja keras dari berbagai upaya luar biasa dari Pemerintah dan DPR hingga berbagai unsur masyarakat, akademisi dan para ahli serta dunia usaha.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menhub Resmi Tutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi resmi menutup Posko Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022. Sebelumnya, Posko Pusat Angkutan Lebaran Terpadu Tahun 2022 dimulai sejak 25 April 2022.

“Pelaksanaan posko koordinasi pusat angkutan lebaran terpadu 2022/1443 Hijriah dengan ini saya nyatakan ditutup. Akhirnya kita bisa merampungkan kegiatan mudik ini relatif baik dan Pak Presiden memberikan suatu apresiasi,” kata Menhub Budi dalam penutupan Posko angkutan lebaran terpadu tahun 2022, secara virtual, Selasa (10/5/2022).

Menhub menjelaskan, penutupan posko angkutan lebaran terpadu ini tentu punya arti bahwa ada tugas lain untuk memetakan, dan mengevaluasi penyelenggaraan Posko angkutan lebaran terpadu tahun 2022 ini.

Posko ini dipusatkan di Kementerian Perhubungan tetapi juga ada beberapa posko di lapangan, terutama di daerah Jakarta sampai Semarang. Di sana ada posko dari Polisi, ada posko dari Jasa Marga, ada juga Posko AP 1 dan 2 dan KAI.

“Semua ini berkolaborasi dan kita harapkan hari ini kita memang secara resmi menutup tetapi saya harapkan kegiatan-kegiatan pemantauan tidak ditutup mengingat perjalanan mudik balik dari saudara kita di laut, darat, udara dan Kereta Api masih berlangsung,” ujarnya.

Kata Menhub, penyelenggaraan operasi angkutan lebaran ini dilakukan dengan sistematis oleh para K/L, bahkan Polri mengadakan satu apel yang begitu masif yang mempersiapkan anggota-anggotanya di setiap daerah.

3 dari 4 halaman

Koordinasi

Oleh karena itu, para Kementerian yang dipimpin oleh Menko PMK, dan Kemenhub melakukan koordinasi lintas Kementerian, TNI-Polri, BUMN, Kementerian PUPR, Kementerian Ketenagakerjaan,  Kemenkes, Kemendikbud, Kemenpan-RB, untuk memberikan dukungan.

Tak hanya itu saja, juga ada dukungan dari sektor transportasi seperti Basarnas, Komite Nasional Keselamatan Transportasi, BMKG, Dinas Perhubungan provinsi, PT Jasa Marga dan jasa raharja, sehingga kegiatan angkutan lebaran dan arus balik berjalan aman dan lancar.

Kendati begitu, Menhub menegaskan, terdapat beberapa kekurangan yang semuanya wajib dilakukan evaluasi. Untuk evaluasi, Menhub telah menugaskan Kepala Badan kebijakan transportasi untuk melakukan penelitian.

4 dari 4 halaman

Evaluasi

“Lalu kita melakukan evaluasi dan evaluasi itu akan sampaikan ke bapak presiden untuk ditindaklanjuti untuk improvement daripada sarana prasarana dan cara kita melakukan mudik dan arus balik,” ujarnya.

Memang terdapat beberapa hal yang menjadi perhatian satu sisi bahwa jalan tol yang ada di Jawa dan Sumatera memberikan dampak positif, dan memberikan evoria baru bagi masyarakat untuk mudik apalagi sudah 2 tahun tidak melakukan mudik.

“Saya minta kepada para kepala Badan kepada Dirut BUMN, para Dirjen untuk melakukan evaluasi melakukan analisis tentang apa yang terjadi di kegiatan-kegiatan kita sehingga kita mampu membuat suatu terobosan, pada masa-masa yang akan datang,” pungkasnya.