Sukses

Harga Emas Sentuh Level Tertinggi 2 Bulan, Imbas Ketegangan di Ukraina

Liputan6.com, Jakarta Harga emas mencapai level tertinggi lebih dari dua bulan pada hari Selasa karena kekhawatiran geopolitik atas Ukraina. Ini mendorong investor menuju safe havens termasuk emas batangan, menjelang pertemuan Federal Reserve AS yang dapat menawarkan petunjuk tentang rencana pengetatan kebijakan moneternya.

Dilansir CNBC, harga emas di pasar spot naik 0,5 persen menjadi USD 1.852,03 per ons pada 14:03. ET, setelah mencapai level tertinggi sejak 19 November di USD 1.852.65. Harga emas berjangka AS ditutup naik 0,6 persen pada USD 1,852,50.

Rusia mengatakan sedang mengamati dengan sangat prihatin setelah Amerika Serikat menempatkan 8.500 tentara dalam siaga untuk siap dikerahkan jika terjadi eskalasi, sementara Inggris mendesak sekutu Eropanya untuk menyiapkan sanksi jika Rusia menginvasi Ukraina.

Emas bertindak seperti "lari ke perdagangan yang aman" dalam skenario menunggu dan menonton sampai setelah pengumuman Fed besok, kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Investor menunggu isyarat tentang seberapa agresif The Fed untuk sisa tahun ini dan apakah itu akan memberi sinyal lebih banyak kenaikan untuk mengatasi inflasi, Haberkorn menambahkan.

The Fed diperkirakan akan menunjukkan rencananya untuk menaikkan suku bunga pada bulan Maret dan menawarkan wawasan tentang seberapa hawkish yang akan terjadi.

Meskipun emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan risiko geopolitik, kenaikan suku bunga akan meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Puncak Dua Minggu

Emas juga tampaknya melepaskan tekanan dari arus masuk ke dolar safe-haven saingannya yang telah menyentuh puncak dua minggu.

“Meskipun The Fed kemungkinan akan mengumumkan dimulainya siklus kenaikan suku bunga AS minggu ini, emas terus bertahan dengan baik. Dukungan untuk logam kuning berasal dari inflasi yang tinggi dan peningkatan volatilitas pasar,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

"Kecuali jika Fed mengejutkan dengan pernyataan yang lebih hawkish, emas (bisa) tetap didukung," kata Staunovo, menambahkan bahwa secara historis, emas mengungguli ekuitas ketika volatilitas pasar meningkat.