Sukses

BI: Inflasi Minggu Ke-3 Oktober 2020 Sebesar 0,04 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Bank Indonesia (BI) melaporkan inflasi minggu ketiga bulan Oktober 2020 diperkirakan sebesar 0,04 persen (mtm). Sehingga inflasi Oktober 2020 secara tahun kalender sebesar 0,93 persen (ytd), dan secara tahunan sebesar 1,41 persen (yoy).

"Berdasarkan Survei Pemantauan Harga pada minggu III Oktober 2020, perkembangan harga pada bulan Oktober 2020 diperkirakan inflasi sebesar 0,04 persen (mtm)," kata Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Onny Widjanarko di Jakarta, Jumat, (16/10).

Penyumbang utama inflasi pada periode laporan berasal dari komoditas cabai merah sebesar 0,08 persen (mtm), bawang merah sebesar 0,02 persen (mtm). Lalu minyak goreng dan daging ayam ras masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm).

Sementara itu, komoditas yang menyumbang deflasi pada periode laporan berasal dari komoditas telur ayam ras sebesar -0,05 persen (mtm). Kemudian beras dan emas perhiasan masing-masing sebesar -0,01 persen (mtm).

Onny mengatakan Bank Indonesia akan terus memperkuat koordinasi dengan Pemerintah dan otoritas terkait untuk memonitor secara cermat dinamika penyebaran Covid-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia dari waktu ke waktu.

Begitu juga dalam dengan langkah-langkah koordinasi kebijakan lanjutan yang perlu ditempuh untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan. Termasuk menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik dan berdaya tahan.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

2 dari 3 halaman

BI: Permintaan Domestik Belum Kuat, Inflasi 2020 Bakal di Bawah Target

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo membeberkan kondisi Indeks Harga Konsumen (IHK) pada September 2020 yang mencatatkan deflasi 0,05 persen (mtm). Sehingga inflasi dari Januari sampai September 2020 tercatat 0,89 persen (ytd).

“Secara tahunan, inflasi IHK tercatat rendah yakni sebesar 1,42 persen (yoy), meskipun lebih tinggi dari inflasi Agustus 2020 sebesar 1,32 persen (yoy),” kata Perry dalam video konferensi Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bulanan BI - September 2020, Selasa (13/10/2020).

Inflasi yang rendah itu, kata Perry, dipengaruhi turunnya inflasi inti sejalan permintaan domestik yang belum kuat serta konsistensi Bank Indonesia mengarahkan ekspektasi inflasi dalam kisaran target dan menjaga stabilitas nilai tukar.

“Inflasi kelompok volatile food tetap rendah dipengaruhi berlanjutnya penurunan harga bahan pangan seiring permintaan domestik yang belum kuat, pasokan yang memadai sejalan panen di beberapa sentra produksi, distribusi yang terjaga, dan harga komoditas pangan global yang rendah.” kata dia.

Selain itu, inflasi kelompok administered prices tercatat melambat terutama didorong berlanjutnya penurunan tarif angkutan udara.

“Bank Indonesia memperkirakan inflasi 2020 lebih rendah dari batas bawah target inflasi dan kembali ke dalam sasarannya 3,0 persen ± 1 persen pada 2021. Bank Indonesia konsisten menjaga stabilitas harga dan memperkuat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah, guna mengendalikan inflasi tetap dalam kisaran targetnya,” kata Perry.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: