Sukses

Pasokan Terganggu, Harga Minyak Naik 3 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak naik lebih dari USD 1 per barel pada hari Selasa. Hal ini didukung oleh gangguan pasokan AS yang disebabkan oleh badai yang mendekat di Teluk Meksiko dan pemogokan pekerja minyak di Norwegia.

Perusahaan energi menutup anjungan minyak lepas pantai karena Badai Delta menguat menjadi Kategori 2 dan berada di jalur yang tepat untuk mencapai Teluk Meksiko pada hari Kamis. Ini akan menjadi badai ke-10 yang melanda Amerika Serikat tahun ini, yang akan memecahkan rekor sejak lebih dari satu abad yang lalu.

Dikutip dari laman CNBC, harga minyak mentah berjangka Brent naik USD 1,40, atau 3,41 persen, menjadi USD 42,69 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup USD 1,45, atau 3,7 persen, lebih tinggi pada USD 40,67.

"Badai tropis membuat kami naik sedikit dengan penghentian produksi," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Royal Dutch Shell Plc mengatakan sedang mengevakuasi pekerja yang tidak penting dari kesembilan operasi lepas pantai Teluk Meksiko dan bersiap untuk menghentikan produksi.

Equinor ASA dan BHP Group Ltd juga menutup produksi dan mengevakuasi pekerja, kata perusahaan itu.

Produksi minyak Norwegia telah menurun 8 persen karena pemogokan pekerja minyak. Sebuah serikat pekerja utama di negara itu sedang mencoba menyelesaikan perselisihan dengan perusahaan minyak, yang telah menutup enam ladang minyak dan gas lepas pantai.

Sekitar 60 persen dari total pemotongan terjadi pada gas alam, dengan minyak mentah dan cairan gas alam mengisi sisanya, perhitungan Reuters menunjukkan. Hal ini menjadi sentimen harga minyak.

 

2 dari 3 halaman

Sentimen Donald Trump

Aset berisiko juga memicu kembalinya Presiden AS Donald Trump ke Gedung Putih setelah tiga hari di rumah sakit untuk perawatan COVID-19.

Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin berbicara siap untuk berbicara pada hari Selasa dalam upaya untuk mencapai kompromi atas paket bantuan ekonomi AS.

"Pasar minyak sangat membutuhkan itu untuk menopang minyak dan permintaan yang meningkat," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: