Sukses

Wamen BUMN: Banyak Swasta yang Sudah Terangi Wilayah Terluar Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong PT PLN (Persero) menggandeng pihak swasta untuk ikut melistriki daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) di Indonesia Timur.

Wakil Menteri BUMN Budi Gunadi Sadikin menyampaikan, saat ini sudah banyak perusahaan swasta yang maju bersama PLN untuk menerangi wilayah terluar di timur Indonesia.

"Udah banyak sama swasta," ujar Budi Gunadi Sadikin saat ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Namun begitu, ia belum bisa merinci siapa saja perusahaan swasta yang telah terlibat. "Enggak hafal saya ya," kata dia.

Sebelumnya, Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Perencanaan Pembangunan Infrastruktur dan Investasi Triharyo Soesilo mengatakan, saat ini masih ada 25 ribu rumah tangga di wilayah 3T Indonesia Timur yang belum mendapat pasokan listrik dari jaringan PLN.

Menurut Triharyo, untuk mempercepat penyediaan listrik di Indonesia Timur, Menteri ESDM Arifin Tasrif telah mengarahkan PLN menggandeng investor. Hal ini untuk meringankan PLN dalam membangun infrastruktur kelistrikan.

"Arahan pak Menteri coba dorong investor. Kalau PLN sibuk dengan 35 ribu MW, di dunia ternyata banyak investor melistrik daerah tertinggal di Afrika," tutur dia.

 

 

2 dari 3 halaman

Skema Penyediaan Listrik

Dia mengungkapkan, skema penyediaan listrik di wilayah 3T di Indonesia Timur bisa memanfaatkan dana desa yang dikelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Nantinya, BUMDes tersebut bisa menggandeng perusahaan listrik swasta (Independent Power Producer/IPP).

Dia pun berharap dengan skema tersebut bisa melistriki masyarakat 3T di Indonesia Timur dalam 2 tahun.

"Tolong IPP dengan Kementerian Desa, dengan dana desa BUMDes membiayai listrik luar biasa. Mari kita laksanakan program ini, kalau bisa 2 tahun selesai," tandasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: