Sukses

Menteri Rini Janji LRT Jabodebek Tak Akan Mati Listrik

Liputan6.com, Jakarta Menteri BUMN Rini Soemarno menyebut sudah belajar dari kasus berhentinya MRT ketika mati lampu massal pada 4 Agustus lalu. Kejadian itu berujung pada evakuasi massal penumpang di dalam MRT. Hal ini tentunya dijadikan oelajaran demi pengoperasian LRT Jabodebek nantinya.

Kini, Menteri Rini memastikan setiap stasiun LRT memiliki sistem dukungan daya yang kuat agar kereta listrik LRT bisa beroperasi dengan aman. Simulasi-simulasi yang lebih mendalam juga dilakukan pada tahap uji coba untuk mengantisipasi masalah listrik.

"Yang kita ingin lakukan adalah berlapis-lapis support, jadi kalau aliran ini mati, ada aliran backup, kita harapkan minimal ada tiga backup," ujar Rini di Stasiun Cibubur, Jumat (23/8/2019).

Rini berkata tiap stasiun akan memiliki support setidaknya 2,5 megawatt. Total keseluruhan backup listrik adalah 40 megawatt.

"Dengan pengalaman (anjloknya MRT) kemarin, kali ini kita akan ngetes lebih detail, lebih dalam, sehingga backup systemnya itu minimal ada tiga," ucap Rini.

Rini menambahkan tahap pembangunan Stasiun LRT Cibubur juga tinggal mengurus aksesnya yang melewati lahan Kwartir Nasional (Kwarnas). Tahap sudah masuk ke finalisasi mengingat area Kwarnas menjadi tempat naik-turun penumpang.

Khusus Stasiun Cibubur-Cawang, Menteri Rini berharap sudah dapat dinikmati penumpang pada akhir Oktober atau awal November mendatang. Itu bisa terjadi bila uji coba pada September berjalan lancar, baik itu sistem kereta atau kelistrikannya.

2 dari 4 halaman

Proyek LRT Jabodebek Tahap I Rampung 64 Persen

PT Adhi Karya (Persero) Tbk melaporkan, progres pembangunan proyek Light Rapid Transit atau LRT Jabodebek Tahap I telah mencapai sekitar 64 persen.

Direktur Sumber Daya Manusia (SDM) PT Adhi Karya (Persero) Tbk Agus Karianto menyampaikan, rute LRT Jabodebek Tahap I itu terdiri dari 3 ruas atau lintas pelayanan. Yang pertama yakni lintas pelayanan Cawang-Cibubur itu 84 persen.

"Kemudian Cawang-Kuningan-Dukuh Atas yang masuk di dalam kota itu 53,87 persen. Yang terakhir Cawang-Bekasi Timur itu 58 persen," ungkap dia saat sesi konferensi pers di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (21/8/2019).

Agus menargetkan, pada akhir Agustus ini perseroan akan mendatangkan kereta LRT bantuan produk milik PT Industri Kereta Api (Persero) atau PT INKA.

"Insya Allah akhir bulan akan datang dan akan running test. Jadi masih menggunakan jalur yang sudah ada di lintas layanan 1, dari Cibubur sampai ke Ciracas," ujar dia.

3 dari 4 halaman

Datangkan 4 Rangkaian

Dia pun berharap, nanti secara bertahap sampai dengan akhir tahun ini Adhi Karya bisa mendatangkan 4 rangkaian (trainset) Kereta LRT dari PT INKA.

"Kita harapkan nanti bisa dipakai untuk running test sampai dengan Cawang. Dari Cibubur-Ciracas-Kampung Rambutan-Cawang," sambung dia.

Adapun progres pembangunan proyek LRT Jabodebek Tahap I hingga saat ini disebutnya masih menghadapi kendala utama, yakni berupa proses pembebasan lahan yang ada di depo. Tantangan itu diharapkan bisa tuntas di penghujung September mendatang.

"Pembebasan 11 ha (di depo) progresnya sekarang baru sekitar 70 persen. Sampai akhir September, saya harapkan sudah bisa selesai semua pembebasannya," tukas Agus.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Indonesia Bakal Bantu Madagaskar Bangun Infrastruktur
Artikel Selanjutnya
Menteri Rini Ajak BUMN Garap Tambang di Madagaskar