Sukses

Bisnis Pilihan Miliarder Mark Cuban Jika Memulai Usaha Saat Ini

Liputan6.com, Jakarta Jika saat ini ia belum menjadi seorang miliarder, mungkin bukan bidang teknologi seperti ini yang akan Mark Cuban geluti.

Dilansir dari laman CNBC, Mark membeberkan jika hari ini ia baru akan memulai bisnis, maka ia akan membangun bisnis seperti Alexa dan Google Home.

Alexa merupakan asisten virtual yang dikembangkan oleh Amazon. Sementara Google Home adalah sistem pengeras suara yang digunakan pelanggan untuk menggunakan asisten virtual yang diaktifkan dengan suara, oleh karena itu aplikasi ini dinamakan Google Assistant.

Bagi Mark, Alexa ataupun Google Assistant merupakan suatu aplikasi yang sangat mudah dan sangat membantu semua orang dari setiap kalangan.

Selain itu, aplikasi ini dapat menghasilkan kisaran USD 25 atau Rp 284 ribu hingga USD 40 atau Rp 568 ribu (Kurs USD 1 = Rp 14.200) per jamnya.

Selain itu, Mark juga menambahkan aplikasi ini memiliki masa depan yang begitu cemerlang. Dampak dari aplikasi ini akan seperti besarnya internet.

Untuk itu, Mark mengajak semuanya untuk belajar memahami aplikasi ini agar tidak ketinggalan jaman, dan tidak terjerumus akan dampak yang ditimbulkan oleh aplikasi ini.

 

 

2 dari 2 halaman

Mark Cuban Ungkap Rahasia yang Bisa Bikin Kaya Raya

Seringkali banyak orang berpikir bahwa untuk sukses berbisnis dan menjadi kaya, Anda harus pintar bernegosiasi dan pandai bekerja.

Namun pengusaha sekaligus pemilik Dallas Mavericks, Mark Cuban mengatakan, ada satu kemampuan bisnis penting yang sering dianggap remeh padahal bisa dilakukan hampir setiap orang.

"Salah satu kemampuan yang paling sering diremehkan saat berbisnis saat ini adalah berperilaku baik. Baik dalam berbisnis," terangnya seperti dikutip dari CNBC.

Pria dengan total kekayaan mencapai USD 3,9 miliar ini menyatakan, banyak kemampuan bisnis sederhana yang kadang dilupakan banyak orang. Menurutnya, soft skill juga turut berkontribusi besar dalam pengembangan kariernya di dunia bisnis.

"Saya mengalami metamorfosis sendiri. Di awal karir, saya sering gagal dan seperti terkena kutukan. Tentu saja saya pernah marah. Namun saya yakin untuk berbisnis sejak usia 20-an dan mendorong diri untuk terus berubah," kenangnya.

Menurut dia, berbuat baik dan berbagai soft skill lain harus juga dimiliki para pebisnis juga melancarkan usahanya. Bahkan sejumlah studi menunjukkan, kecerdasan emosional yang tinggi dalam membuat Anda cepat sukses dan kaya.

Pakar pengembangan karier global Soulaima Gourani mengatakan, yang membuat Anda semakin bernilai adalah kemampuan Anda untuk bekerja sama dan  menjaga hubungan baik dengan orang lain.

"Banyak pekerjaan yang mungkin berlalu begitu saja, tapi kecerdasan emosional Anda akan selalu jadi hal yang lebih penting dan tak pernah terlepas," jelas Gourani.

Menurutnya, pemahaman yang baik pada diri sendiri, pengendalian diri yang baik, empati dan pemahaman akan keputusan, keinginan, serta kebutuhan orang lain merupakan kemampuan yang harus dimiliki banyak pebisnis.

Terlebih dia menjelaskan, Anda juga akan bekerja dengan orang-orang yang berbeda usia, kepribadian, latar belakang pendidikan.

Tak jarang, konflik di kantor atau saat berbisnis terjadi begitu saja. Hal tersebut senada dengan keyakinan Cuban tentang kemampuan berperilaku baik.

"Orang-orang benci bekerja dengan mereka yang berbuat seenaknya. Lebih mudah berbuat baik daripada menjadi orang yang bersikap buruk dan dibenci," pungkasnya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Miliarder Akui Kapitalisme Itu Mengerikan
Artikel Selanjutnya
Pria Ini Tak Lagi Berstatus Miliarder Usai Dipecat Perusahaan Sendiri