Sukses

Sukseskan Konversi Energi, Pompa Air Petani Bakal Berbahan Bakar Elpiji 3 Kg

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah akan melegalkan petani menggunakan Elpiji bersubsidi 3 kilogram (Kg)‎ untuk dijadikan bahan bakar pompa air. Untuk melaksanakan hal tersebut, pemerintah akan menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres).

Direktur Jenderal Minyak dan Gas bumi (Migas) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Djoko Siswanto mengatakan, pemerintah melakukan perluasan program konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Elpiji dari sebelumnya pada kapal nelayan kemudian akan diterapkan pada petani.

Menurut Djoko, untuk perluasan konversi BBM ke Elpiji pada petani, masih menunggu penerbitan payung hukum berupa Peraturan Presiden. "Tahun ini dilanjutkan, kalau perpres jadi," kata Djoko, di Jakarta, Selasa (12/3/2019).

Untuk menjalankan program konversi BBM ke Elpiji pada petani, Kementerian ESDM sudah menyiapkan 1.000 paket. Program konversi tersebut mengubah bahan bakar pompa air dari BBM ke Elpiji.

"Jadi selain kepada nelayan, Kementerian ESDM juga menyasar petani. Kami siapkan untuk petani ada 1.000 paket," tuturnya.

Program konversi BBM ke Elpiji pada kapal nelayan sudah dijalankan sejak 2016 sampai 2018. Dalam program ini,  Kementerian ESDM sudah mengubah bahan bakar kapal nelayan sebanyak 47.554‎ unit, dengan dibagikannya paket perdana alat pengubah bahan bakar atau konverterkit.

2 dari 3 halaman

Pakai Bahan Bakar Elpiji, Nelayan Bisa Lebih Hemat

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan PT Pertamina (Persero) terus mengejar realisasi penyaluran konverter kit dari Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG) untuk nelayan. Selain mampu meningkatkan ekonomi nelayan melalui penghematan biaya melaut, penggunaan Elpiji juga lebih ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar Premium.

Pada acara penyerahan konverter kit kepada 144 nelayan di Manado, Staf Khusus Menteri ESDM Widyo Sunaryo menjelaskan manfaat konversi BBM ke BBG untuk nelayan selain membantu perekonomian nelayan juga mempunyai manfaat lain. Penyerahan konverter kit dilakukan di Pelabuhan Perikanan Pantai Tumumpa, Kota Manado. 

"BBG lebih hemat, bersih, mudah digunakan, aman dan ramah lingkungan. Karena gas yang sifatnya tak ada residu sehingga udara lebih bersih. Ini cocok untuk Sulawesi Utara yang berusaha meningkatkan wisata laut," ujar dia dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (10/11/2018).‎‎

Kebutuhan Elpiji 3 kg bagi nelayan di Kota Manado diperkirakan sekitar lebih dari 500 tabung. Sedangkan kebutuhan Elpiji 3 kg bagi nelayan Wajo diperkirakan sekitar 4.656 tabung per bulan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Perbedaan Kartu Ma’ruf dan Sandi di Debat Cawapres
Loading
Artikel Selanjutnya
Simak Tips Gunakan Elpiji yang Baik dan Benar dari Pertamina
Artikel Selanjutnya
Peternak Ayam Boyolali Beralih ke Elpiji Nonsubsidi