Sukses

Tesla Tarik 321.000 Mobil Listrik Model 3 dan Model Y, Ini Penyebabnya

Liputan6.com, Jakarta - Tesla melakukan recall atau menarik lebih dari 321.000 kendaraan karena masalah perangkat lunak yang menyebabkan lampu belakang pada beberapa mobil tidak berfungsi dengan baik.

Langkah ini sebagai bagian dalam pengajuan Administrasi Lalu Lintas dan Keselamatan Jalan Raya Nasional (National Highway Traffic and Safety Administration/NHTSA) yang dilaporkan Reuters, belum lama ini.

Mobil yang kena recall mencakup mobil listrik Model 3 keluaran 2023 dan 2020 serta Model Y keluaran 2023 yang diproduksi untuk pasar Amerika Serikat.

"Dalam kasus yang jarang terjadi, lampu belakang di satu atau kedua sisi kendaraan yang terkena dampak dapat menyala sebentar-sebentar karena anomali firmware yang dapat menyebabkan deteksi kesalahan palsu selama proses bangun kendaraan," demikian pernyataan NHTSA, dikutip dari Engadget, Selasa (22/11/2022).

“Lampu rem, lampu cadangan, dan lampu sein tidak terpengaruh oleh kondisi ini dan terus beroperasi sesuai desain,” sambung NHTSA.

Tesla disebut akan merilis pembaruan perangkat lunak untuk mengatasi masalah di mobil listrik tersebut. Sementara itu, perusahaan belum menerima laporan tentang kerusakan atau cedera apa pun yang terkait dengan bug tersebut.

Tesla menyadari masalah tersebut pada akhir Oktober. Dalam pengumuman terpisah sebelumnya, Tesla recall sekitar 30.000 unit kendaraan karena masalah yang dapat menyebabkan airbag penumpang depan pada kendaraan Model X tidak terpasang dengan benar dalam beberapa situasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tesla Laporkan 2 Kecelakaan Fatal Model 3 yang Sebabkan Kematian

Sebelumnya, Tesla mengatakan kepada regulator keselamatan mobil Amerika Serikat (AS) bahwa pihaknya memiliki laporan tentang dua kematian kecelakaan baru di Model 3. Insiden tersebut, terkait dengan sistem bantuan pengemudi canggih.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) pada Juni, mulai merilis data yang diberikan oleh pembuat mobil asal Negeri Paman Sam tentang laporan kecelakaan yang terkait dengan sistem bantuan pengemudi, seperti Autopilot Tesla. Demikian dilansir Reuters, Kamis (17/11/2022).

"NHTSA telah meninjau kecelakaan ini dan sedang melakukan tindak lanjut yang sesuai. NHTSA menggunakan banyak sumber data dalam proses penegakannya," tulis NHTSA, dalam keterangan resminya.

NTHSA mengeluarkan perintah pada Juni 2021, yang mewajibkan pembuat mobil dan perusahaan teknologi untuk segera melaporkan semua kecelakaan yang melibatkan sistem bantuan pengemudi lanjutan (ADAS), dan kendaraan yang dilengkapi dengan sistem mengemudi otomatis yang diuji di jalan umum.

Regulator keselamatan mengatakan, bahwa pihaknya menggunakan data yang dikirimkan oleh pembuat mobil berdasarkan pesanan 2021, sebagai bagian dari penyelidikan.

Dari 18 kecelakaan fatal yang dilaporkan sejak Juli 2021, yang berkaitan dengan sistem bantuan pengemudi, hampir semuanya melibatkan kendaraan Tesla.

3 dari 4 halaman

19 Kematian

Secara terpisah, sejak 2016, NHTSA telah membuka 38 investigasi khusus atas kecelakaan yang melibatkan kendaraan Tesla di mana diduga digunakan sistem bantuan pengemudi canggih seperti Autopilot.

Secara keseluruhan, 19 kematian akibat kecelakaan telah dilaporkan dalam investigasi terkait Tesla tersebut.

Sementara itu, Tesla sendiri tidak menanggapi permintaan komentar terkait hal tersebut.

  

4 dari 4 halaman

Infografis Mobil Kepresidenan di Indonesia

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.