Sukses

Tren Serangan Siber Berubah, Ini Cara Cegah Kebocoran Data E-commerce

Liputan6.com, Jakarta - Belakangan ini, sejumlah e-commerce mengalami kebocoran data. Pengguna pun menjadi panik karena tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Pakar Keamanan Siber, Pratama Persadha, mengatakan kebocoran data memang sangat marak terjadi, apalagi kini target serangan berubah dari yang semula perbankan/perbankan menjadi orang per orang.

Serangan ini menargetkan data berupa alamat email, nomor telepon, hingga alamat. Pratama menyebut, nilaiĀ itu sangat besar ketika ditransaksikan.

Apalagi saat kebocoran data e-commerce, penyerang mendapatkan email dan berbagai informasi login (kredensial) yang bisa dipakai untuk login ke berbagai akun online lain.

Untuk itu, mengetahui langkah keamanan selanjutnya pasca data pengguna e-commerce diretas adalah hal yang sangat penting.

1. Ganti Password Berkala

Pratama pun merekomendasikan pengguna untuk mengganti password masing-masing.

"Ketika kita tahu layanan telah dibobol dan data kita ter-publish, ya harus cepat-cepat ganti password. Walaupun sudah telat, karena data-data yang tercuri sudah bocor tetap harus mengganti password," kata Pratama dalam Livestreaming Liputan6.com, Senin (18/5/2020).

Ia menegaskan, password yang harus diganti bukan hanya pada layanan yang telah dibobol tetapi juga seluruh akun online.

"Masyarakat sering menggunakan user ID dan password yang sama untuk media sosial lainnya, itu harus diganti semua. Karena ketika hacker mendapatkan kredensial, mereka akan mencoba login di platform lain," ujar Pratama.

Idealnya menurut Pratama, orang mengganti password-password akun media sosialnya 6 bulan sekali. "Harus diganti agar tidak ada percobaan login oleh orang lain," katanya.

2 dari 5 halaman

2. Gunakan Antivirus Terpercaya di Smartphone

Selain password, pengguna juga harus mulai menggunakan antivirus di masing-masing smartphone. Hal ini cukup penting karena di Indonesia, 86 persen dari 117 juta pengguna internet mengakses dari smartphone atau perangkat mobile.

"Pastikan untuk menggunakan antivirus dari provider terpercaya. Kecil kemungkinan provider terpercaya memakai data pengguna karena mereka mementingkan reputasi," kata Pratama menjelaskan.

3. Aktikan Two Factor Authentication

Pratama juga menyarankan agar pengguna menerapkan keamanan Two Factor Authentication agar akun online kian terlindungi.

3 dari 5 halaman

4. Jangan Pakai WiFi Publik

Pakar keamanan siber ini juga mengingatkan agar pengguna tidak menggunakan WiFi publik untuk bertransaksi.

"Gratisan itu pasti tidak aman, kalau yang menyediakan misalnya pemilik kafe A dan dilengkapi password mungkin bisa aman, tetapi masalahnya WiFi publik juga bisa dikloning. Makanya jangan bertransaksi menggunakan WiFi publik," katanya.

4 dari 5 halaman

5. Jangan Pakai Kartu Kredit

Menariknya, Pratama juga menyarankan agar pengguna tidak menggunakan kartu kredit saat berbelanja di e-commerce.

"Kalau mau belanja di marketplace, jangan pakai Kartu Kredit, mending pakai dompet digital. Sehingga, kalau platform di-hack, uang kita tidak diambil," kata Pratama.

Seandainya pengguna menggunakan dompet digital, hacker harus meretas penyedia dompet digitalnya untuk mendapatkan uang. Sementara di sana pengguna tak menyimpan nomor kartu kredit.

5 dari 5 halaman

6. Selalu Waspada

Pratama mengingatkan, dengan banyaknya aktivitas transaksi online, pengguna harus menyadari mereka menjadi target serangan.

"Makanya harus antisipasi. Jaga benar informasi yang akan dibagikan dan dengan siapa kita berbagi data," katanya.

Apalagi, sejauh ini pemerintah belum memiliki undang-undang perlindungan data yang menerapkan sanksi bagi penyedia platform. Sehingga, masyarakat diharapkan lebih sadar menjaga data masing-masing.

(Tin/Ysl)