Sukses

Tak Sanggup Bayar Airbnb, Pria Ini Dibunuh Si Pemilik Penginapan

Liputan6.com, Jakarta - Tidak semua penginapan sepenuhnya aman, sekalipun penginapan online seperti Airbnb.

Belum lama ini, seorang host penginapan Airbnb di Melbourne, Australia, mengaku membunuh tamunya yang tak sanggup membayar biaya penginapan.

Pemilik penginapan Airbnb bernama Jason Colton tersebut, telah membunuh tamunya bernama Ramis Jonuzi secara keji pada Oktober 2017 lalu.

Pengadilan Victoria mengungkap kalau korban sempat dipukul dan ditusuk oleh Colton.

Alasannya, korban tidak dapat membayar biaya penginapan Airbnb yang tergolong mahal, yakni USD 149 atau setara dengan Rp 2 jutaan.

Colton, bagaimana pun menampik peristiwa tersebut bukan murni pembunuhan, karena ia hanya ingin memberikan 'pelajaran' kepada korban, dengan setidaknya membuatnya pingsan.

Menurut keterangan koran Australia, The Age, alasan korban menyewa kamar penginapan Colton karena ia ingin tempat yang murah untuk menginap.

Awalnya, ia menyewa kamar tersebut selama tiga malam, tetapi berencana untuk extend selama beberapa hari.

Saat check out, korban baru sadar bahwa ia tidak memiliki banyak uang di rekeningnya dan meminta maaf kepada Colton.

2 dari 3 halaman

Ancaman 20 Tahun Penjara

Colton bisa menerima ancaman penjara selama 20 tahun karena perbuatannya tersebut.

Ia pun mengaku menyesal karena telah melakukan aksi keji itu.

 

3 dari 3 halaman

Tanggapan Airbnb

Menanggapi kasus ini, Airbnb menyampaikan rasa belasungkawa dan kekecewaannya. Pihaknya juga telah menghapus penginapan Colton dari platform.

"Airbnb tidak mentolerir tempat yang merusak standar komunitas global kami, seperti kekerasan," tandas Airbnb.

(Jek/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
5 Istri Ini Tega Bunuh Suami, Mulai dari Masalah Utang sampai Cemburu Buta
Artikel Selanjutnya
Tak Dibukakan Pintu, Pria Pangkep Bunuh Istri yang Tengah Hamil Tua