Sukses

Apple Rugi Miliaran Dolar Gara-Gara Kecurangan Klaim Garansi

Liputan6.com, Jakarta - Apple dikabarkan mengalami kerugian miliaran dolar AS gara-gara adanya kecurangan soal klaim garansi. Menurut laporan Phone Arena, Kamis (11/10/2018), kasus ini terjadi di Tiongkok.

Mulanya, kasus ini terjadi karena pembelian iPhone dalam jumlah banyak. Kemudian, bagian-bagian penting dari unit iPhone tersebut dirusak.

Misalnya saja bagian CPU, papan sirkuit, dan layarnya yang diganti dengan komponen palsu, dengan pembungkus permen karet sekalipun.

Kemudian, iPhone yang komponennya sudah diganti itu dikembalikan ke Apple Store untuk diservis menggunakan garansi. Kemudian, iPhone yang sudah diperbaiki kembali dijual.

Sekadar diketahui, pada 2013, Apple menyebut pihaknya dapat memperkirakan berapa banyak retur palsu dengan menghitung jumlah unit pengganti Apple ID yang dimasukkan.

Pengguna yang melakukan servis iPhone bergaransi sah biasanya menggunakan Apple ID lama mereka, kemudian meminta unit pengganti.

2 dari 3 halaman

Paling Banyak Terjadi di Tiongkok

Menggunakan metode ini, Apple menemukan, sebanyak 60 persen klaim garansi di Tiongkok dan Hong Kong merupakan tindakan kecurangan yang merugikan Apple hingga miliaran dolar AS.

Menurut kabar, Apple Store di Shenzhen Tiongkok melaporkan, ada 2.000 klaim garansi per minggu. Angka ini dianggap tertinggi dibandingkan Apple Store lain di seluruh dunia.

Pada tahun yang sama, Apple menganggarkan USD 1,6 miliar untuk biaya garansi. Namun jumlah yang dianggarkan kurang, sebab ternyata biaya garansi yang dibutuhkan sebanyak USD 3,7 miliar dan sebagian besar itu karena adanya kecurangan garansi di Tiongkok.

3 dari 3 halaman

Hacker Selalu Bisa Akali

Sementara Apple tengah berjuang mengurangi tingkat kecurangan garansi di Tiongkok, saat ini skema tersebut tengah digunakan di berbagai belahan dunia lainnya. Apple pun mulai berhenti melakukan perbaikan di toko dan membuat sistem reservasi online yang membutuhkan bukti kepemilikan.

Sayangnya, si penipu tetap bisa mengakali metode ini. Kemudian, saat pengguna hendak mengklaim garansi mereka, pihak Apple memaksa unit iPhone yang ingin diperbaiki untuk dibawa dan menjalankan rangkaian tes diagnostik. Tes ini bakal mengungkapkan komponen yang dipakai pada perangkat tersebut asli atau palsu.

Lagi-lagi, para penipu berhasil melewati rangkaian tes diagnostik ini, yakni dengan mencegah perangkat untuk menyala. Parahnya, para penipu juga memiliki informasi tentang iPhone yang resmi, misalnya saja nomor seri serta nama modelnya.

Perlu diketahui, di Tiongkok, semua perangkat yang telah diklaim garansinya dikirim ke pusat perbaikan khusus. Kemudian perangkat diuji dan ditandai bagian apa saja yang diganti.

Dengan metode ini, penipuan klaim garansi iPhone di Tiongkok turun dari 60 persen menjadi 20 persen.

(Tin/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Baru Rilis, iOS 12 Sudah Diadopsi 46 Persen Perangkat
Artikel Selanjutnya
Duh, Kontak dan Foto di iPhone Bisa Diakses Tanpa Passcode