Sukses

Facebook Diduga Pindai Pesan Pribadi Penggunanya?

Liputan6.com, California - Lagi-lagi jejaring sosial Facebook harus berhadapan dengan hukum, kali ini Facebook diduga telah melanggar privasi penggunanya.

Lewat Pengadilan Distrik North California disebutkan bahwa Facebook kemungkinan telah melanggar privasi pengguna, terutama mereka yang menggunakan Facebook Messenger.
 
Dilaporkan Ubergizmo, Senin (23/5/2016), raksasa media sosial yang bermarkas di Menlo Park itu dikabarkan telah memindai seluruh isi pesan pribadi milik penggunanya tanpa pemberitahuan.

Disebutkan, jika Facebook mendeteksi adanya sebuah tautan atau link di antara pesan pribadi akan dianggap sebagai sebuah 'Like' untuk laman tersebut.

Berdasarkan 'Likes' inilah, media sosial besutan Mark Zuckerberg itu menjadikan pengguna sebagai target iklan.

Pihak Facebook mengakui bahwa hal ini dulu pernah dilakukan, tetapi tidak serupa dengan yang saat ini. Memberi tanggapan kepada The Verge, juru bicara Facebook memberi ucapan selamat atas temuan pengadilan.

Pada 2012, terungkap bahwa Facebook menghitung 'Like' pada sebuah link yang dikirimkan dalam pesan pribadi. Namun lewat keterangan resminya, Facebook menjawarkan kalau bahwa praktik ini telah dihentikan.

Sesaat setelah Facebook tak lagi menggunakan data dari pesan pribadi untuk menambah jumlah 'Like', penggugat menuduh Facebook mengumpulkan URL dari pesan pribadi untuk kepentingan segmentasi iklan.

Sebagian besar informasi pengguna secara sengaja telah diketahui Facebook dan disimpan tanpa batas waktu tertentu untuk menargetkan konten dan iklan tanpa implikasi hukum. Namun, jika link yang dikirimkan terdapat dalam pesan pribadi maka bisa dianggap melanggar privasi penggunanya.

(Tin/Ysl)

Loading
Artikel Selanjutnya
Makin Jago Bahasa Indonesia, Choi Siwon Disarankan Membuat KTP
Artikel Selanjutnya
Azis Gagap Anggap Mundur dari Panggung Lawak Sebagai Keputusan Terbaik