Sukses

Anies Sapa Warga Mataraman di Tulungagung, Massa Mulai Berdatangan Sejak Pagi Buta

Liputan6.com, Tulungagung - Ribuan warga Mataraman mulai dari Tulungagung, Blitar, Kediri, Nganjuk, Trenggalek hingga Pacitan an Ponorogo meriuhkan kampanye terbuka calon presiden nomor urut 1 Anies Baswedan di Kabupaten Tulungagung, Jumat (9/2/2024).

Massa sudah mulai terlihat berdatangan sejak pagi buta di lapangan GOR Lembupeteng, Kota Tulungagung yang menjadi venue kampanye bertajuk "Anies Sapa Mataraman" tersebut.

Anies yang tiba di lokasi kampanye sekitar pukul 10.00 WIB tampak didampingi puluhan ulama dan pengasuh pondok pesantren ternama, di antaranya dari Ponpes Lirboyo, Ponpes Ploso Kediri serta Ponpes Ngunut, Tulungagung.

Sejumlah tokoh politik dari partai pengusung (Nasdem, PKB, PKS, Partai Umat) dan caleg DPR RI, DPRD provinsi serta caleg DPRD kabupaten/kota juga turut hadir menyemarakkan kampanye akbar yang dihadiri ribuan massa pendukung lintasdaerah tersebut.

"Ini adalah satu dukungan yang luar biasa besar. Karena Ploso dan Lirboyo konsisten selama ini melakukan dukungan kepada kami, baik dukungan secara langsung menjangkau masyarakat maupun melalui doa," kata Anies di akhir orasi politiknya.

Di akhir kampanyenya di atas panggung, mantan Gubernur DKI Jakarta ini mengajak para kiai, tokoh agama/tokoh masyarakat dan para caleg di dapil Mataraman untuk berdiri di atas panggung guna bersama-sama menyapa para pendukung dan simpatisan yang hari itu hadir memadati GOR Lembupeteng.

Anies merupakan satu-satunya capres yang kampanye langsung di Kabupaten Tulungagung. Ia pun menyebut Tulungagung sengaja dipilih karena lokasinya yang bisa dijangkau seluruh pendukungnya di wilayah eks-Karesidenan Mataraman.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Bentuk Peduli Kawasan Selatan Jatim

Selain itu, kedatangannya ini menjadi bentuk komitmen Anies terhadap wilayah selatan Jawa Timur, karena selama ini wilayah sering kali terlewatkan dalam berbagai macam program pembangunan, sehingga terjadi disparitas antara wilayah selatan dengan kawasan lain di Jawa.

"Selatan ini penting, seringkali kawasan selatan ini yang terlewat, dalam pembangunan terlewatkan dalam kunjungan terlewatkan, dalam kampanye terlewatkan, saya datangi semuanya Tulungagung saya datang, Ponorogo datang Pacitan datang Trenggalek datang, Madiun datang," katanya.

Ia pun kembali menegaskan komitmen AMIN untuk mendorong percepatan pembangunan wilayah selatan Jawa Timur, termasuk wilayah eks-Karesidenan Mataraman. Pihkanya ingin kawasan selatan memiliki kemajuan yang pesat dan setara dengan daerah-daerah lain di Jawa.

"Kami peduli dengan kawasan selatan dan kami ingin kawasan selatan tidak kalah maju dengan kawasan utara dan timur di Jawa Timur. Tidak boleh karena jauh dari ibukota provinsi malah tertinggal jauh dari jalur-jalur utama, perdagangan tertinggal. Kami ingin kawasan selatan ini maju" katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.