Sukses

Siswi SMPN 1 Surabaya Terjun Bebas dari Lantai Dua Sekolah

Liputan6.com, Surabaya - Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak serta Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3A-PPKB) Kota Surabaya, Tomi Ardiyanto memastikan, pihaknya telah memberikan pendampingan psikis baik kepada siswi yang terjun bebas dari lantai dua sekolahnya maupun orang tuanya.

Diketahui, korban berinisial NPS (13) siswi SMPN 1 Surabaya, Jalan Pacar Kembang, Ketabang, Genteng, Kota Pahlawan. Dia nekat melakukan tindakan di luar nalar itu sekitar pukul 07.38 WIB, Jumat 25 November kemarin.

"Kita lakukan pendampingan psikologi kepada anak dan ibunya. Selain itu, kita juga melakukan penjangkauan terhadap permasalahan keluarga," ujar Tomi, Sabtu (26/11/2022).

Ia mengungkapkan, bahwa sekarang ini siswi tersebut tengah mendapatkan perawatan di rumah sakit. Setelah siswi tersebut sembuh kondisi fisiknya, nantinya untuk sementara waktu akan ditempatkan di rumah aman DP3A-PPKB.

"Setelah keluar rumah sakit, klien akan ditempatkan ke rumah aman atau shelter perempuan DP3A-PPKB. Hal itu untuk mempercepat proses penyembuhan trauma psikologisnya," ujar dia.

Anggota DPRD Kota Surabaya, Herlina Harsono Njoto mengaku terkejut dengan peristiwa yang menimpa seorang siswi SMP di Kota Pahlawan ini. Meski begitu, dia bersyukur siswi tersebut dapat diselamatkan dan segera mendapat penanganan dari Pemkot Surabaya.

"Bersyukur bahwa siswi tersebut, putri yang kita sayangi segera mendapatkan penanganan dan terselamatkan. (Petugas) gabungan (Pemkot Surabaya) dengan sigap melakukan pendampingan dan pengobatan," kata Herlina.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pendampingan

Sebagai anggota DPRD, Herlina menegaskan bakal segera melakukan rapat koordinasi bersama Pemkot Surabaya dan Perangkat Daerah (PD) terkait. Harapannya, agar anak-anak Surabaya ke depan mendapatkan pendampingan dan peristiwa semacam ini tidak terulang lagi.

"Sebagai orang tua, tentunya saya sangat prihatin ketika hal tersebut menimpa siswi yang seusia putri saya. Berdoa agar ke depan tidak lagi ada anak-anak yang melakukan hal semacam tersebut, berdoa semoga seluruh anak-anak berbahagia dan berada dalam lingkungan yang menyenangkan," ujarnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS