Sukses

Jasa Marga Tebar Dividen Rp 37,87 per Saham, Catat Jadwalnya

PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) akan membagikan dividen Rp 271,8 miliar atau Rp 37,87 per saham. Rencana pembagian dividen itu telah disepakati dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) perseroan yang diselenggarakan pada 8 Mei 2024.

Liputan6.com, Jakarta - PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) akan membagikan dividen Rp 271,8 miliar atau Rp 37,87 per saham. Rencana pembagian dividen itu telah disepakati dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) perseroan yang diselenggarakan pada 8 Mei 2024.

Pembagian dividen ini merujuk pada data keuangan perseroan tahun buku 2023 yang berakhir pada 31 Desember. Hingga akhir tahun lalu, perseroan membukukan laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 679 triliun. Bersamaan dengan itu, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya tercatat sebesar Rp 6,52 triliun dengan total ekuitas Rp 38,91 triliun.

"Pembagian dividen pemegang saham sebesar Rp 274,8 miliar atau sebesar 10 persen dari core profit tahun buku 2023, atau setara dengan 4 persen dari laba bersih diatribusikan ke induk," terang Nixon dalam pemberitaan Liputan6.com sebelumnya.

Pemerintah sebagai pemegang 70 persen saham JSMR mendapatkan Rp 192,4 miliar. Sementara pemegang saham publik dengan porsi 30 persen saham Jasa Marga mendapatkan total dividen sebesar Rp 82,4 miliar.

Pemberian dividen ini dilakukan perseroan sebagai komitmen untuk memberikan nilai tambah kepada pemegang saham atas kepercayaan yang telah diberikan. Namun, ia menambahkan, mempertimbangkan ketidakpastian ekonomi dan situasi global serta potensi kenaikan suku bunga acuan sepanjang 2024 ini, pemberian dividen dilakukan dengan skenario moderat.

"Ke depannya, manajemen akan mengupayakan kesinambungan pembayaran dividen melalui kebijakan yang terukur dengan tidak mengabaikan kondisi keuangan dan ekonomi ke depan," pungkas Nixon.

Melansir keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), berikut jadwal lengkap pembagian dividen PT Jasa Marga (Persero) Tbk:

  • Tanggal cum dividen di pasar reguler dan pasar negosiasi: 20 Mei 2024
  • Tanggal ex dividen di pasar reguler dan pasar negosiasi: 21 Mei 2024
  • Tanggal cum dividen di pasar tunai: 22 Mei 2024
  • Tanggal ex dividen di pasar tunai: 27 Mei 2024
  • Tanggal daftar pemegang saham (DPS) yang berhak atas dividen tunai: 22 Mei 2024
  • Tanggal pembayaran dividen: 7 Juni 2024

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Jasa Marga Sebar Dividen 2023 Rp 274,8 Miliar

Sebelumnya, PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) membagikan dividen kepada pemegang saham sebesar Rp 274,8 miliar. Keputusan ini diumumkan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2023 yang digelar pada Rabu, 8 Mei 2024.

Corporate Secretary & Chief Administration Officer Jasa Marga Nixon Sitorus mengatakan, pembagian dividen dilakukan setelah perseroan mengantongi laba bersih Rp 6,8 triliun pada 2023, dengan core profit sebesar Rp 2,7 triliun.

"Pembagian dividen pemegang saham sebesar Rp 274,8 miliar atau sebesar 10 persen dari core profit tahun buku 2023, atau setara dengan 4 persen dari laba bersih diatribusikan ke induk," terang Nixon dalam konferensi pers RUPST Jasa Marga 2023, Rabu (8/5/2024).

Terkait rincian pembagian dividen, pemerintah sebagai pemegang 70 persen saham JSMR mendapatkan Rp 192,4 miliar. Sementara pemegang saham publik dengan porsi 30 persen saham Jasa Marga mendapatkan total dividen sebesar Rp 82,4 miliar.

"Sisa laba bersih tahun 2023 akan digunakan sebagai cadangan lain," ujar Nixon. 

Nixon menuturkan, pemberian dividen ini dilakukan perseroan sebagai komitmen untuk memberikan nilai tambah kepada pemegang saham atas kepercayaan yang telah diberikan. 

Namun, ia menambahkan, mempertimbangkan ketidakpastian ekonomi dan situasi global serta potensi kenaikan suku bunga acuan sepanjang 2024 ini, pemberian dividen dilakukan dengan skenario moderat.

"Ke depannya, manajemen akan mengupayakan kesinambungan pembayaran dividen melalui kebijakan yang terukur dengan tidak mengabaikan kondisi keuangan dan ekonomi ke depan," pungkas Nixon.

Pada penutupan perdagangan Rabu, 8 Mei 2024, harga saham PT Jasa Marga Tbk (JSMR) naik 0,48 persen ke posisi Rp 5.200 per saham. Harga saham JSMR dibuka naik 25 poin ke posisi Rp 5.200 per saham. Saham JSMR berada di level tertinggi Rp 5.225 dan terendah Rp 5.100 per saham. Total frekuensi perdagangan 2.987 kali dan volume perdagangan 78.926 saham. Nilai transaksi Rp 40,8 miliar.

 

3 dari 3 halaman

Jasa Marga Beri Pinjaman ke Anak Usaha Rp 1 Triliun

PT Jasa Marga Tbk (JSMR) memberikan pinjaman kepada anak usahanya, PT Jasamarga Akses Patimban (JAP) senilai Rp 1,05 triliun. Transaksi tersebut dilakukan dalam rangka melunasi perjanjian pembiayaan JAP yang akan jatuh tempo.

Transaksi dilaksanakan pada Selasa, 19 Maret 2024 di Kantor Pusat Perseroan, Plaza Tol Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur. Jangka waktu perjanjian ini adalah berlaku sejak ditandatangani sampai dengan 18 April 2024 atau sampai dilunasinya seluruh fasilitas pinjaman.

"Atas fasilitas pinjaman yang diberikan oleh perseroan, JAP diwajibkan membayar bunga kepada perseroan dengan besaran suku bunga sebesar 7,30 persen secara simple interest," ungkap Sekretaris Perusahaan Jasa Marga Nixon Sitorus dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Jumat (22/3/2024).

Nixon menambahkan, perseroan berhak melakukan pratinjau sewaktu-waktu atas besarnya bunga berdasarkan kebijakan dan pertimbangan dari perseroan.

Latar belakang transaksi ini lantaran JAP memiliki perjanjian pembiayaan yang digunakan untuk biaya investasi pengadaan tanah pada proyek Jalan Tol Akses Patimban dengan SMI, yang akan berakhir pada 4 April 2024. SMI tidak dapat melakukan perpanjangan perjanjian kredit namun dapat dilakukan penjajakan penandatanganan perjanjian kredit baru.

Berdasarkan perjanjian pembiayaan JAP dengan SMI bahwa mengingat pembiayaan kredit sindikasi JAP belum terbentuk, serta mengingat bahwa perjanjian pembiayaan JAP akan jatuh tempo, maka JAP wajib melakukan permohonan pinjaman kepada pemegang saham JAP untuk melakukan pelunasan utang kepada SMI.

"Keuntungan bagi Perseroan atas rencana transaksi adalah JAP memperoleh fasilitas pembiayaan bridging loan jangka pendek sebelum fasilitas kredit investasi. Sehingga rate yang diperoleh lebih kompetitif dan Perseroan dapat menunda pemberian setoran modal ke JAP," sebut Nixon.

Sedangkan kerugian bagi Perseroan atas rencana transaksi adalah meningkatnya pengeluaran kas perseroan untuk memberikan Shareholder Loan (SHL) kepada JAP.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • PT Jasa Marga adalah salah satu BUMN yang bergerak di bidang penyelenggara jasa jalan tol.

    Jasa Marga

  • Bursa Efek Indonesia atau BEI adalah salah satu tempat yang memperjualbelikan saham, obligasi, dan sebagainya di Indonesia.

    BEI

  • Saham adalah hak yang dimiliki orang (pemegang saham) terhadap perusahaan berkat penyerahan bagian modal sehingga dianggap berbagai dalam pe

    Saham

  • dividen