Sukses

Cerita Miris Sopir Truk Terjebak Banjir Demak, Air Capai Jok Mobil, Muatan Dicuri Orang

 

Liputan6.com, Demak - Banjir Demak belum juga surut hingga Senin siang (12/2/2024). Pantauan di lokasi, belasan kendaraan banyak yang terjebak banjir di Jalan Pantura Demak-Kudus, Jawa Tengah.

"Hingga kini jumlah kendaraan yang masih terjebak berkisar 10-15 kendaraan," kata Kasat Lantas Polres Demak AKP Lingga Ramadhani, Senin (12/2/2024).

Lingga menambahkan, untuk mengatur arus lalu lintas dari arah Semarang menuju Surabaya agar tetap lancar, maka arus lalu lintas kendaraan dialihkan ke Mijen menuju Jepara dan Kudus.

Sementara jalan menuju Kudus lewat jalur Pantura ditutup sementara karena di Karanganyar masih ada genangan banjir mulai dari SPBU Wonoketingal.

Di sepanjang Jalan Pantura Demak-Kudus masih terlihat kendaraan yang tergenang banjir, beberapa di antaranya sudah membongkar muatan, seperti truk bermuatan ayam karena 80 persen mati, sedangkan sisanya yang masih hidup diberikan kepada dapur umum Terminal Tanggulangin.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Nelangsa Sopir Truk

Antok, sopir truk tronton asal Surabaya, mengakui sejak Kamis (8/2) dirinya harus menunggui truknya yang masih terjebak dalam banjir.

"Setiap malam saya harus mengawasi muatan karena beberapa karpetnya ternyata hilang diambil orang," ujarnya.

Antok mengatakan karpet untuk ternak sapi tersebut mau diantar ke Bandung dari Surabaya. Ternyata saat melintasi Jalan Pantura Kudus-Demak setelah turun dari Jembatan Tanggulangin, banjir datang dan dalam tempo cepat sudah tinggi.

"Karena genangan hampir mencapai jok sopir, akhirnya saya harus mencari tempat pengungsian bersama sopir truk lainnya yang juga terjebak banjir," ujarnya.

Sementara itu Agus, sopir truk bermuatan botol plastik, mengaku masih beruntung karena mobilnya bisa diderek ke Jembatan Tanggulangin setelah sempat tergenang banjir.

"Hanya saja belum bisa melanjutkan perjalanan ke Jakarta karena mesin truknya belum normal, khawatir saat dijalankan mogok di tengah jalan," ujarnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini