Sukses

Bengkel Modifikasi Ini Tertarik Ubah Wuling Binguo EV Jadi Porsche 356 Klasik

Menggarap mobil klasik berpenggerak listrik, Yudi mengungkapkan mendapatkan manfaat dari mobil-mobil listrik China dengan harga meriah yang tengah menjamur

Liputan6.com, Jakarta - Yumos Garage, rumah modifikasi mobil klasik yang beroperasi di Semarang, sudah bolak-balik menggarap banyak basis mesin pikap untuk diubah menjadi mobil klasik. Basis powertrain Suzuki Carry 2023 hingga Mitsubishi L300 sukses dijajalnya untuk diubah menyerupai van Volkswagen (VW) Dakota.

Namun berbicara mesin penggerak elektrik yang sedang naik daun, Wahyudi Pamungkas, pemilik sekaligus tangan dingin di balik Yumos Garage, mengungkapkan tengah berencana menggarap sebuah proyek baru yang menantang.

"Nanti mungkin tahun depan, ini sudah saya rancang dari sekarang untuk mobil klasik tapi dengan mesin listrik," ungkap pria yang akrab disapa Yudi tersebut saat dihubungi Liputan6.com, Selasa (4/6/2024).

"Saya pikir sebelum orang banyak yang mau merambah ke sana, ya," dirinya mengimbuhi dengan nada optimis.

Menggarap mobil klasik berpenggerak listrik, Yudi mengungkapkan mendapatkan manfaat dari mobil-mobil listrik China dengan harga meriah yang tengah menjamur.

Dengan maraknya merek mobil listrik China, dirinya mengaku senang sebagai pegiat modifikasi sekaligus konsumen, yang menurutnya "diuntungkan".

Sebagai visi proyek kendaraan listriknya, Yudi melirik Wuling Binguo EV untuk diubah menjadi model VW Karmann Ghia ataupun Porsche 356.

"Tapi saya kembali lagi, bukan menggunakan sasis dan suspensi VW, tetap pakai mobil listrik lain, contoh ya mungkin seperti Wuling Binguo yang harganya masih bagus," paparnya.

Mengenai alasan kenapa Binguo lebih cocok digubah menjadi VW Karmann Ghia maupun Porsche 356, dirinya beralasan bahwa hasil itu akan setara dengan value-nya sebagai mobil listrik yang terbilang baru.

"Meskipun itu replika, tapi orang melihat value-nya lebih tinggi dibanding dari (jika melakukan modif) VW kodok. Berimbang antara donornya dengan mobil klasiknya. Kita akan menaikkan value-nya," ucapnya.

Belum ada wujud nyata dari visi modifikasi mobil listriknya Yumos ini, namun Yudi berbisik akan memamerkan hasil swap body Porsche 356 bertenaga bensin di KustomFest 2024 mendatang.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Alasan Memakai Wuling Binguo EV Sebagai Dasar Mobil Oprekan

Yudi sedikit memaparkan mengapa dirinya mendapat keuntungan dari harga murah Binguo EV yang telah meluncur di Indonesia. Dirinya sempat ditawari supplier mesin listrik lokal, dan telah melakukan kalkulasi jika menggunakan basis VW listrik.

Sebagai perbandingan, biaya yang dikeluarkan untuk sekadar merombak mesin, ketika memakai basis penggerak listrik VW untuk direstorasi hingga modifikasi gestur mobil klasik, kurang lebih menyentuh angka Rp 350-400 juta. Angka tersebut diakuinya lebih tinggi dibanding ketika mengandalkan Binguo bekas untuk dirombak.

"Kemarin saya juga ditawarin beberapa supplier mesin listrik di Indonesia, ada yang mau nyangkut bikinin VW Kodok, VW Kombi, itu harganya paling murah kurang lebih hampir Rp 200-300 juta, itu pun cuma 110 km range-nya, jarak tempuhnya,"

"Saya pikir kalau kita cuma beli yang segitu, ya mending lebih baik beli Binguo. Nanti tahun depan mungkin harga Binguo bekas kisaran Rp 325-350 juta, harga segitu dan sudah komplit dengan suspensi rem tinggal casing aja diganti," dirinya mengimbuhi.

Bicara soal jarak tempuh, dengan harga yang tak jauh berbeda dengan mesin listrik yang ditawarkan supplier, Binguo EV mampu menempuh jarak 333-410 km tergantung dari varian trimnya.

3 dari 3 halaman

Infografis Selamat Datang Era Mobil Listrik di Indonesia

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini