Sukses

Wajib Tahu, Ini Risiko Jarang Ganti Oli Sepeda Motor

Liputan6.com, Jakarta - Oli atau pelumas menjadi komponen yang cukup penting bagi mesin sepeda motor. Dengan begitu, diperlukan penggantian yang rutin, agar performa kendaraan roda dua tetap terjaga.

Menurut Trainning Analyst PT Wahana Makmur Sejati (WMS), Wahyu Budhi, ada sejumlah risiko yang terjadi bila jarang mengganti oli mesin. Salah satunya, adalah oli yang lebih cepat berwarna hitam.

"Warna hitam pada oli ini disebabkan kerak dari sisa pembakaran bercampur dengan oli. bentuk cairannya pun akan sangat encer, dan sudah tidak layak untuk digunakan kembali," ujar Wahyu.

Berikut, beberapa risiko jika jarang mengganti oli:

Komponen berusia pendek

Perawatan rutin akan memperpanjang usia sejumlah komponen sepeda motor, seperti mesin. Kekentalan oli akan menurun bila terlalu lama tidak diganti sehingga kualitas pelumasan menjadi berkurang. Belum lagi, gesekan antarsesama komponen pun bisa terjadi.

"Singkatnya, mesin sepeda motor akan lebih cepat rusak bila tidak rutin mengganti oli mesin," Wahyu menekankan.

Mesin terlampau panas

Tak sekadar melumasi mesin, oli juga berfungsi membantu mendinginkan mesin. Jika jarang diganti, maka fungsi pendinginan mesin dari oli juga berkurang.

"Ini yang turut memicu panas berlebih dari mesin," tambah Wahyu.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Tidak nyaman

Getaran saat menaiki sepeda motor akan lebih terasa jika jarang mengganti oli. Alhasil, Anda merasa tidak nyaman saat mengendarai motor.

Boros BBM

Oli yang jarang diganti volumenya akan berkurang. Gesekan antar komponen juga makin keras.

"Artinya, performa mesin jauh lebih berat. Kondisi ini membutuhkan lebih banyak konsumsi bahan bakar agar berbagai komponen bisa bekerja," terang Wahyu.

Biaya lebih besar

Boros BBM berarti pengeluaran biaya yang lebih besar. Pengeluaran Anda bisa bertambah bila ada komponen yang lebih cepat rusak karena jarang mengganti oli.

"Oli adalah cairan yang memiliki sifat tidak permanen. Jadi, kualitasnya bakal menurun seiring pemakaian," tukas Wahyu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini