Sukses

3 Langkah Ini Bisa Bantu Lepas Dari Kebiasaan Buruk, Yuk Coba!

Untuk menghilangkan kebiasaan buruk yang terkait dengan gangguan produktivitas, orang perlu belajar bagaimana mengatur emosi dan menguasai pemicu internal mereka.

Liputan6.com, Jakarta Semua orang pasti memiliki kebiasaan buruk. Entah itu scrolling di media sosial di tengah bekerja, menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menonton Netflix, atau merokok dan minum berlebihan. Biasanya, hal ini merupakan kebiasaan yang tidak produktif, namun masih banyak yang memilih untuk melakukannya.

Orang cenderung menyalahkan faktor eksternal atas kebiasaan buruk mereka, namun sebenarnya akar penyebabnya biasanya berasal dari dalam diri sendiri.

“Ini adalah masalah pengaturan emosi,” kata Pakar perilaku dan penulis buku terlaris “Indistractable: How to Get Away from the Habits”, Nir Eyal, sebagaimana yang dikutip dari CNBC, Jumat (14/6/2024).

Berdasarkan data dari Harmony Healthcare IT, rata-rata orang Amerika menghabiskan 4 jam 37 menit per hari untuk menatap layar smartphone mereka.

Angka ini bahkan lebih tinggi di beberapa bagian Asia. Menurut Statista, rata-rata waktu yang dihabiskan untuk melihat layar smartphone setiap hari di Indonesia adalah 6,05 jam pada tahun 2023. Sementara itu, rata-rata di Thailand adalah 5,64 jam, dan 4,77 jam di India. 

“Kami melakukan studi waktu tentang mengapa orang memeriksa ponsel mereka, dan hanya 10% dari waktu yang digunakan untuk memeriksa ponsel mereka adalah karena ada ping, dering, atau dering,” kata.

“Jadi 90% dari waktu, itu karena alasan lain. Perasaan, yang sebenarnya merupakan akar penyebab dari semua yang kita lakukan. Semua itu berkaitan dengan keinginan untuk menghindari ketidaknyamanan."

Pada akhirnya, untuk menghilangkan kebiasaan buruk yang terkait dengan gangguan produktivitas, orang perlu belajar bagaimana mengatur emosi mereka dan menguasai pemicu internal mereka.

Berikut adalah beberapa cara untuk mencapai hal ini.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

3 Langkah Untuk Menghentikan Kebiasaan Buruk

Langkah pertama adalah menyadari bahwa seseorang memiliki kendali atas tindakannya, bukannya menyalahkan faktor luar.

“Orang-orang yang memiliki lokus kendali internal menyadari bahwa mereka mengendalikan apa yang mereka lakukan. Kita tahu bahwa [mereka] lebih kaya, lebih bahagia, memiliki lebih banyak teman [dan] berkontribusi lebih banyak kepada komunitas,” katanya.

Kedua, kenali emosi yang mendahului atau akar “rasa sakit” yang memicu keinginan untuk melakukan kebiasaan buruk.

"Manajemen waktu adalah manajemen rasa sakit, manajemen uang adalah manajemen rasa sakit, manajemen berat badan adalah manajemen rasa sakit. Semuanya adalah manajemen rasa sakit,” kata Eyal.

Jika seseorang tidak dapat menyelesaikan tugas tanpa memeriksa ponselnya, itu mungkin karena mereka bosan atau tidak yakin. Jika seseorang terus mengemil hingga larut malam, mungkin mereka mengalami hari yang  Nemenegangkan. Jika mereka tidak bisa berhenti menelusuri aplikasi kencan, kemungkinan besar mereka merasa kesepian. 

 

3 dari 4 halaman

Kendalikan dan Hadapi Perasaan Negatif Tersebut

“Bahkan ketika kita berpikir bahwa kita sedang mencari kesenangan, kita sebenarnya didorong oleh keinginan untuk membebaskan diri kita dari rasa sakit karena menginginkan - hanya dengan memahami rasa sakit kita, kita bisa mulai mengendalikannya dan menemukan cara yang lebih baik untuk menghadapi dorongan negatif,” kata Eyal dalam bukunya “Indistractable: How to Control Your Attention and Choose Your Life.”

Terakhir, kembangkan berbagai rencana pencegahan dan pengendalian situasi sehingga ketika pemicu ketidaknyamanan itu muncul, hal itu tidak akan mempengaruhi Anda.

“Identifikasi pemicu internal dan buatlah rencana apa yang akan Anda lakukan ketika Anda merasakan ketidaknyamanan itu,” dan kuncinya adalah melakukan hal ini sebelumnya, kata Eyal.

4 dari 4 halaman

Dua Mantra Untuk Melawan Kebiasaan Buruk

Berikut adalah dua metode yang Eyal gunakan untuk melawan kebiasaan buruk dan gangguan:

1. Aturan 10 menit

Ketika pemicu kebiasaan buruk muncul, Eyal berkata pada dirinya sendiri: "Tidak apa-apa untuk menyerah, tapi tidak sekarang. Saya harus menunggu selama 10 menit saja."

Mengikuti aturan ini dapat membantu orang melakukan apa yang disebut “mengendalikan keinginan.”

Eyal mengatakan dalam bukunya bahwa itu berarti: “Memperhatikan sensasi dan mengendarainya seperti ombak, tidak mendorongnya menjauh atau mengejarnya.”

Entah itu keinginan untuk merokok atau keinginan untuk memeriksa media sosial, hal ini dapat membantu orang mengatasinya hingga sensasi tersebut mereda.

2. Ciptakan sebuah mantra

“Seperti inilah rasanya menjadi lebih baik.”

Itulah mantra yang diulang-ulang oleh Eyal untuk dirinya sendiri setiap kali dia merasakan keinginan untuk bermalas-malasan.

Daripada langsung menyerah dan teralihkan atau menuruti kebiasaan buruknya, ia membiarkan dirinya untuk duduk dalam perasaan itu, menyadari bahwa itu sulit, dan menyadari bahwa ketidaknyamanan itu sebenarnya adalah pertanda dari sebuah pertumbuhan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini